FroyoHQ

CITA-CITA GUE DARI JAMAN KULIAH: PENGEN BANGET GABUNG DI FROYONION

Kenalin Civs, gue Garry, dan ini cerita tentang salah satu mimpi gue yang jadi kenyataan: kerja di Froyonion!

title

FROYONION.COMSuatu hari di awal tahun 2018, saat itu gue lagi asyik YouTube-an, dan di home screen YouTube gue ada salah satu video yang berjudul “JANGAN JADI INFLUENCER SEBELUM NONTON INI!”. Dari thumbnail dan judul yang menarik perhatian gue, tanpa pikir panjang gue langsung klik video itu. 

Siapa yang tau, 3 tahun kemudian, ternyata gue jadi salah satu bagian dari mereka yang memproduksi video kece itu.

SEDIKIT KILAS BALIK

Oke-oke, mundur sedikit ke masa-masa di mana gue mulai ngikutin kontennya Froyonion. Setelah gue nonton video yang ngebahas influencer itu, gue langsung ke-hook sama keseluruhan aspek konten yang dibuat. Dari ide konten yang menurut gue bener-bener fresh saat itu, juga segi editingpost-production yang memanjakan mata, dan juga vibes yang keren abis, gue jadi nggak pernah sabar untuk nonton konten-konten selanjutnya dari Froyonion.

Bicara minat, gue rasa gue punya sedikit kemampuan dan kebiasaan untuk menulis sesuatu. Bukan sebuah tulisan yang formal maupun jurnal ilmiah yang diksinya harus diperhatiin banget, melainkan sebuah jurnal harian atau curhatan-curhatan yang gue tulis untuk gue baca sendiri.

Setahun berlalu semenjak gue wisuda, gue akhirnya dapet kerja jadi marketing staff di salah satu agen perjalanan wisata. Enam bulan setelahnya, gue memutuskan untuk resign dan mencoba menggali lebih dalam tentang minat gue di dunia tulis-menulis.

Sekitar 2 bulan semenjak gue resign, tepatnya di bulan Juni 2021, ada notifikasi Instagram yang masuk ke HP gue, ternyata Froyonion abis posting sesuatu. Karena gue emang ngidupin bel notifikasi dari mereka, gue kepo dan langsung aja tuh buka isinya posting apaan. 

Ternyata, Froyonion butuh orang yang suka nulis buat ngirim tulisan tentang isu-isu atau tren di Indonesia. Gue inget banget waktu itu gue liat postingan-nya pas malem-malem, sekitar jam 7 atau 8 malem gitu. 

Tanpa pikir panjang, jam 11 malem gue coba untuk nulis sebuah artikel yang berjudul “TEMAN-TEMAN UDAH PADA NIKAH, TERUS LO HARUS NGAPAIN?”. Artikel selesai gue bikin dan gue kirim ke email mereka di jam 2 pagi. Dalam email yang gue kirim, gue berusaha untuk nulis email dengan bahasa yang sopan, professional, tapi juga tetep (sok) asyik, hahaha.

Pagi harinya, ada email balasan yang masuk dari Froyonion. Ternyata artikel yang gue buat dinilai cocok untuk di-publish di website mereka. Detik itu juga gue ngerasa ‘nano-nano’, kaget campur seneng, dan mulai berimajinasi kayak “Someday, gue pengen banget masuk jadi full-time dan berkontribusi lebih di Froyonion”.

MAGANG JADI CONTENT WRITER

Sekitar 2 minggu berselang, gue dapet tawaran untuk magang di tim writer dari mas Akhlis PurnomoEditor in Chief-nya Froyonion. Sesi interview online juga sempet gue jalani dengan HRD. Dan nggak lama dari situ, gue diterima dan mulai magang jadi content writer, YES!

Sebulan pertama magang, kerjaan gue sepenuhnya WFH (Work From Home). Dari artikel pertama gue tentang rubrik ‘Potensi Diri’, gue mulai belajar untuk meninggalkan zona nyaman gue dan mulai nulis tentang rubrik ‘Figur’, di mana gue harus melakukan interview dengan pegiat industri kreatif lokal dan mengubahnya jadi artikel yang insightful dan menarik buat dibaca.

Selain rubrik ‘Figur’, ada lagi rubrik ‘Esensi’ yang membuat gue jadi lebih kritis dalam menganalisis sebuah kejadian atau fenomena tertentu dan menuangkan analisis itu ke dalam sebuah tulisan.

Di masa-masa ini, banyak banget hal yang gue dapetin seiring dengan semakin banyaknya artikel yang gue buat. Banyak insight dan masukan dari mas Akhlis dan Grace Angel, salah satu content writer Froyonion juga. Pokoknya, gue bener-bener enjoy ngejalanin kerjaan gue karena anak-anak Froyonion baik-baik dan asyik-asyik semua!

Tim writer sering diskusi tentang topik tulisan yang mau diangkat ke depannya. Selain itu, kita juga belajar bareng tentang analisis website dan SEO (Search Engine Optimization). Pokoknya kita berusaha untuk bikin artikel yang menarik dan punya esensi lebih buat pembaca, nggak cuma sekedar berbagi informasi aja.

Dan yang serunya lagi, setiap hari Senin kita punya weekly meeting, di mana salah satu anak Froyonion yang ditunjuk bakal ngebawain materi tentang apapun yang mereka anggep seru dan menarik untuk di-share. Dan di salah satu minggu di bulan ke-2 gue magang, gue dapet giliran untuk bawain weekly meeting, gue memutuskan untuk ngebahas tentang ‘stoicism’ karena gue lagi tertarik sama tema itu. Oiya, saat itu gue meeting-nya masih online ya.

PERTAMA KALI NGANTOR!
 

Isma, gue (lagi sumringah), Ronald, dan Nindy.

Gue udah mulai penasaran nih pengen ke kantor. Seiring dengan penurunan kasus Covid-19, gue dan 2 anak magang lainnya, yaitu Isma dan Nindy, memutuskan untuk dateng ke kantor Froyonion untuk pertama kalinya.

Sempet ada rasa deg-degan dan insecure karena gue cuma seorang anak magang dan belum pernah ada pengalaman kerja di industri kreatif sebelumnya. Tapi pas ngantor hari pertama, semua perasaan nggak enak itu hilang begitu aja.
 

Sonia lagi photoshoot tapi ketawa mulu gais.

Hari pertama ngantor, ternyata lagi ada sesi photoshoot buat ID Card. Di situ jadi ajang buat gue kenalan lebih dekat sama anak-anak di balik layar produksi Froyonion. Gue nggak ngerasa asing sama sekali, mungkin karena orang-orangnya udah sering gue liat lewat YouTube, tapi ternyata anak-anak Froyonion aslinya emang pada suka ngebanyol dan kocak-kocak. Gue ngerasa terayomi dan langsung ‘ngakrab’ sama mereka (tsahhh).

Bang Miko Panggayo lagi speech neh!

Pas pulang ngantor, gue ngerasa nggak sabar buat dateng ke kantor lagi keesokan harinya. Dan selama seminggu itu, gue having fun meskipun ada beberapa deadline artikel yang harus diselesaikan.

ANAK MAGANG KUDU ADA PROJECT NIH!

Di luar tanggung jawab soal kerjaan masing-masing, gue bareng sama 2 anak magang graphic design, yaitu Isma dari Bekasi, dan Nindy dari Bandung, dapet mandat dari bang Mario untuk bikin project khusus anak magang.

Di project ini, gue dan temen-temen magang lainnya dilatih untuk bisa menuangkan ide menjadi sebuah deck yang nantinya bakal dipresentasiin. Itung-itung latihan buat pitching ide ke klien nantinya.

Dari situ kita bertiga mulai sering google meet bareng untuk ngomongin hal ini. Pada akhirnya, kita bertiga setuju buat gerakin Tiktok-nya Froyonion. Gue merasa ini adalah momen yang cukup penting karena kita bertiga dikasih tanggung jawab lebih untuk nge-handle sebuah project atas nama Froyonion, di situ gue ngerasa bangga dan seneng banget.

Salah satu hal yang gue sadari ketika gabung di Froyonion, bahwa setiap orang bebas untuk mengemukakan ide dan memanfaatkan Froyonion sebagai wadah untuk mengasah kreativitas masing-masing.

Gue juga ngerasa beruntung, karena gue termasuk tipe orang yang pengen kerja di tempat yang bisa menghargai ide dan masukan dari orang lain. Gue percaya gue punya potensi untuk digali lebih dalam, dan Froyonion jadi wadah yang cocok untuk mengakomodasi keinginan gue itu.

Kalo ada yang nggak ngerti soal kerjaan, kita bisa nanya atau diskusi bareng anak-anak lainnya, bang Harwinsyah juga sering banget kasih masukan, ide, dan contoh deck yang proper buat jadi referensi project anak magang. Hal-hal kayak gini yang berharga buat gue, karena gue bisa belajar banyak dari orang-orang yang jago banget di bidang masing-masing.

Berasa mimpi yang jadi nyata, setelah 2 bulan gue menjalani magang, akhirnya di bulan ke-3 gue resmi jadi full-time content writer di Froyonion. (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Garry

Content writer Froyonion, suka belajar hal-hal baru, gaming, dunia kreatif lah pokoknya.