FroyoHQ

SOSOK SEORANG AYAH BUAT RONALD FRANSISKUS

Kali ini, ada cerita spesial dari Ronald Fransiskus, content writer Froyonion. Dalam memperingati Hari Ayah Nasional, Ron cerita tentang kedekatan doi sama ayahnya.

title

FROYONION.COMTanggal 12 November setiap tahunnya diperingati sebagai Hari Ayah Nasional. Sebuah hari yang didedikasikan buat para ayah di seluruh penjuru negeri, yang nggak pernah capek untuk selalu berusaha dan berjuang demi kesejahteraan keluarganya.

Di momen kali ini, gue berkesempatan untuk ngobrol bareng Ronald Fransiskus, content writer Froyonion, yang ternyata punya kedekatan yang unik dengan ayahnya.

Ronald yang biasa dipanggil Ron (A.K.A Ayronikz) ini sekarang berusia 23 tahun, kesibukan sehari-hari doi adalah nulis konten, nulis artikel, dan nge-rap. Di keluarganya, Ron merupakan anak pertama dari tiga bersaudara, adik laki-lakinya masih duduk di kelas 3 SMA, dan adik perempuannya di kelas 2 SMA.

Sambil menikmati waktu lengang di siang hari, gue mengawali obrolan bareng Ron.

Q: “Kalo di keluarga, lo deket nggak sama ayah?”

“Lumayan deket. Kalo untuk belakangan ini gue lagi jarang komunikasi, karena sama-sama lagi nggak ketemu aja jamnya. Gue pulang dari kantor biasanya dia udah istirahat, kalo gue bangun pagi pun dia udah berangkat kerja,” Kata Ron.

“Tapi kalo lagi sama-sama ada waktu, kita pasti ngobrol, apapun pasti diobrolin. Se-simple hari ini gue ngerjain apa aja, suasana di kantor gue kayak gimana,”.

Ayahnya Ron juga sering menanyakan tentang hubungan pertemanan anaknya, terutama di komunitas musik rap yang diikuti Ron. Berawal dari situ, topik obrolan bisa melebar ke arah manapun. Ron menganggap ayahnya selayaknya seperti seorang teman, dan nggak pernah canggung untuk minta saran dan nasihat dari ayahnya tentang topik apapun.

“Kalo udah nongkrong di teras, ngerokok bareng, ngopi bareng, apa aja bisa diobrolin di situ. Kadang-kadang dia juga sering cerita tentang masa mudanya, itu juga bisa jadi bahan pembelajaran buat gue,” Lanjut Ron.

Q: “Lo punya pengalaman yang berkesan nggak sama ayah?”

“Sekarang tuh bokap gue aktif nge-Grab mobil. Sebelumnya, bokap gue aktif buka jasa anter-jemput anak sekolah. Pas gue SD tuh gue sering ikut doi jemput-jemputin anak sekolah. Terus gue jadi kenalan sama anak-anak yang dijemput bokap gue,” Ucap Ron.

“Bokap gue punya murid yang orang tuanya cukup keras gitu, jadi misalkan dibekelin makanan terus nggak abis ya anak itu bakal dimarahin. Suatu hari, anak itu bekelnya nggak abis, jadi bokap gue berenti dulu kayak di tempat pembuangan sampah dan ngebantuin tuh anak buat ngebuang sisa bekelnya yang nggak abis. Cara bokap gue nge-treat anak itu juga udah kayak anak sendiri. Jadi ternyata bokap gue segininya ya kalo lagi kerja,”.

Ron ngerasa bangga dengan apa yang dilakukan ayahnya. Ron juga menjadikan momen ini jadi sebuah pengingat bahwa doi harus totalitas dan ‘nggak setengah-setengah’ dalam apapun yang dilakukannya, mau itu di ranah pekerjaan ataupun saat bermusik.

“Satu-satunya sifat bokap di pekerjaan yang nggak nurun ke gue itu adalah kedisiplinan waktu sih, hahaha,” Celetuk Ron.

“Bokap gue sering bilang ‘Lebih baik gue nunggu orang daripada gue yang ditunggu orang’, dan kalimat itu yang berusaha gue terapin di hidup gue juga,” Jelas Ron.

Gue juga menanyakan soal pengalaman yang kurang mengenakkan bagi Ron tentang sosok ayahnya.

“Ada momen-momen di mana bokap gue cerita tentang kepusingan dia, terutama kalo ngomongin finansial atau ekonomi, yang kadang-kadang ngebuat suasana hati gue sebagai pendengarnya jadi ikutan kayak ‘gimana’ gitu,” Kata Ron

“Kadang gue suka bilang ke bokap gue ‘Jangan cerita yang sedih-sedih dong’, cuma ya nggak bisa juga. Gue sadar bokap tuh butuh tempat juga untuk cerita. Kebanyakan waktu gue tetep dengerin cerita dia, dan untuk sekarang, kalo ada yang bisa gue bantu ya bakal gue bantu,” Lanjutnya.

Ron ngejelasin bahwa doi selalu berusaha mendengarkan setiap kali ayahnya curhat. Tapi terkadang, ada momen-momen di mana Ron sendiri lagi badmood, sehingga akhirnya Ron ngerasa agak sulit untuk bisa jadi ‘kuat’ di depan ayahnya.

Bicara soal finansial, Ron juga bersyukur bahwa sekarang dia udah bisa membantu keluarganya.

“Doi nge-Grab dari 2017, gue awal kuliah 2016, Puji Tuhan gue lancar-lancar aja pas kuliah, ditambah gue juga ada beasiswa, jadi kayak bayar setengah-setengah. Tapi, semenjak ada pandemi ini, beda lagi ceritanya, setahun terakhir jadi kayak seret gitu. Sekarang di posisi gue yang udah kerja, sebisa mungkin pasti gue bantu soal finansial, karena udah jadi tanggung jawab gue juga,” Jelas Ron.

“Bokap nggak pernah ngelarang gue dalam ngelakuin banyak hal, semua dibalikin lagi ke gue biar gue mikir. Kayak gue ngerokok dan tindik, nggak apa-apa, tapi dia kasih tau gue konsekuensinya, kayak uang jajan gue yang berkurang karena beli rokok, atau gue yang bakal susah kerja di suatu perusahaan karena gue ditindik, jangan sampe pada akhirnya gue ngeluh di depan dia karena hal yang udah gue lakuin.”.

Q: “Lo bersyukur nggak punya ayah kayak bokap lo?”

“Bersyukur banget, man. Dia adalah orang tua yang termasuk open-minded. Yang paling bikin bersyukur adalah gue punya bokap nyokap yang balance gitu, nyokap gue khawatiran. Di sisi lain, bokap gue orangnya ngebebasin. Gue ngerasa karena punya orang tua yang kayak begini, gue jadi tau batesan gitu,” Jawab Ron.

“Dari dulu gue punya beberapa larangan gitu, jangan ngerokok, jangan minum, jangan main cewek, jangan judi, sama jangan ngobat. Dua dari lima larangan itu gue lakuin, ngerokok, sama pernah minum. Tapi cewek sama judi gue nggak ngelanggar, apalagi ngobat.” Lanjut Ron.

Q: “Kalo lo bisa mundurin waktu ke masa kecil, apa yang pengen lo sampein ke ayah lo?”

“Gue bakal mundurin waktu ke masa dia pas masih ‘jaya’ sih, gue akan bilang ‘Janganlah [Judi], lo masih punya gue lho, ini masih ada adik-adik juga, ada mama juga, kalo lo masih mau happy-happy di hal seperti itu kedepannya bakal nggak bagus, pikirinlah kedepannya mau kayak gimana,” Jawab Ron.

Doi juga bilang, kalo sekarang ayahnya udah bisa melampiaskan kegiatan yang kurang bermanfaat itu ke game HP, kayak main Poker dan Billiard. Ron bilang kalo ayahnya memang suka banget sama hal-hal itu, udah jadi sebuah hobby,  tapi nggak merugikan lagi karena dulu dilakukan sambil berjudi.

Q: “Khusus di Hari Ayah ini, ada yang pengen lo kasih nggak ke ayah lo?”

“Dia tuh pernah bilang sama gue, kalo gue dan adik-adik gue udah bisa nyari duit dan punya keluarga sendiri, dia pengen hidupnya punya satu rumah dan satu mobil. Rumahnya nggak usah di kota, dan dia pengen punya mobil karena dia pengen nge-Grab aja udah. Cuma, kalo kadonya buat 12 November ini belom bisa, bangke, hahahaha” Celetuk Ron.

“Dia pernah ngerasain se-nggak punya duit itu pas masih muda, dia pernah ngerasain jadi kaya, dan dia pernah ngerasain jatoh juga. Bokap gue ngerasa, hidup paling enak itu saat dia bisa bayar listrik dan tagihan di akhir bulan, hidup se-simple itu udah seneng.”.

Mendengar celetukan Ron, gue sempet terdiam sebentar. Gue ngerasa, semakin tua umur lo, dan semakin dewasa lo dalam bersikap, hal-hal simpel kayak bisa beli token listrik, bisa beli air galon dan beras aja terkadang udah cukup, nggak perlu muluk-muluk mau ini-itu yang akhirnya jadi beban di hidup lo.

Q: “Kalo ayah lo baca artikel ini, apa yang pengen lo sampein ke doi?”

“Jadi gini Pa, obrolan ini kayak kita lagi di teras, kayak pas kita lagi ngopi dan ngerokok. Ketika lo baca ini, gue pengen lo tau bahwa walaupun gue nggak pernah ngomong seberapa berartinya lo di hidup gue. Tapi, dari cerita ini semoga tergambar bahwa lo bukan cuma sosok bapak, tapi lo juga jadi sosok temen cerita buat gue, sosok inspirasi juga, dan lo adalah alasan kenapa gue masih melakukan apa yang gue lakukan sampe sekarang.” Tutup Ron.

Obrolan gue dengan Ron di siang hari ini nggak kerasa berlalu dengan cepat. Nggak sadar juga, di momen ini kita berdua udah ngabisin beberapa batang rokok sambil sharing-sharing cerita berharga tentang keluarga.

Nggak pernah ada abisnya kalo ngomongin soal orang tua, utamanya sosok ayah yang mungkin lebih jarang kita lihat ada di rumah. Bukan karena dia ‘asik’ dengan dunianya sendiri, tapi semata-mata karena dia ‘asik’ untuk mengusahakan seisi dunia cuma buat lo.

Selamat Hari Ayah Nasional, Civs! Apa yang pengen lo sampein buat ayah lo? (*/)


 

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Garry

Content writer Froyonion, suka belajar hal-hal baru, gaming, dunia kreatif lah pokoknya.