FroyoHQ

KATA ANAK-ANAK FROYONION SOAL PUTUS ‘BAIK-BAIK’, EMANGNYA LOGIS?

Baru-baru ini lagi anget banget berita soal Camilla Cabello dan Shawn Mendes yang putus. Postingan mereka berdua ngeliatin kalo mereka putus secara ‘baik-baik’. Tapi, emang beneran bisa ya putus ‘baik-baik’? Kalo baik-baik mah kan harusnya nggak putus…

title

FROYONION.COM - Sebagai orang yang, yah bisa dibilang lumayan berpengalaman soal cinta (cielah), gue pribadi nggak pernah setuju sama sebutan ‘putus baik-baik’. 

Karena logikanya, kalo baik-baik harusnya nggak putus dong? Sebutan ‘putus baik-baik’ ini terdengar kontradiktif buat gue. Kalau putus, berarti ada hal yang nggak baik-baik aja sehingga memutuskan buat berpisah. 

Nah, terus maksudnye apaan ya kan ‘putus baik-baik’ tuh?

Buat menjawab rasa penasaran dan kebingungan gue ini, akhirnya gue nanya-nanya ke anak-anak Froyonion.

Narasumber pertama kita adalah Mario Lawalata, canda, Mario Genesis yang kisah cintanya sangat mencengangkan dan menginspirasi di saat yang bersamaan. 

Sebagai pria yang cukup hati-hati dalam memulai suatu hubungan cinta, Mario baru punya pengalaman pacaran sekali yang masih berlanjut sampai detik ini. Walaupun baru sekali, pandangan Mario soal putus ‘baik-baik’ ternyata sangat dewasa. 

“Menurut gue udah banyak di zaman sekarang yang putus secara baik-baik. Artinya mereka putus karena sama-sama paham kalo udah nggak ada yang bisa dipertahankan lagi. Alasan mereka putus juga sangat berpengaruh sama kemungkinan bisa putus baik-baik atau enggak. Kalo alasannya selingkuh, ya jelas nggak baik-baik dong,” kata Mario. 

Hampir mirip sama pendapat Mario yang kabar terbarunya sekarang lagi menyiapkan pernikahan di masa mendatang, Garry juga ikut beropini soal putus secara ‘baik-baik’ ini. 

“Jujur pengalaman pacaran gue kayaknya nggak seahli yang lain. Gue pacaran baru 3 kali. Dua kali waktu SMA dan dua-duanya putus karena gue bego. Yang terakhir pacarannya lebih serius, tapi akhirnya putus juga. Menurut gue, putus baik-baik tuh artinya abis putus masih bisa temenan. Misal kalo chat, mungkin nggak semesra waktu pacaran tapi masih bisa berhubungan baik,” jelas Garry si anak gaul Lampung. 

Franky, si pemilik Lapo Rampak, juga ngasih tahu cara yang baik kalo mau putus. 

“Putus baik-baik itu kan berarti butuh kedewasaan kedua pihak. Mereka sama-sama sadar kalo emang keputusan terbaik yang bisa diambil adalah untuk melepas. Justru kalo dipertahankan malah makin sakit. Cara yang proper buat putus ya kayak waktu lo mau nembak dia. Lo luangkan waktu khusus buat momen itu, ngomong secara baik-baik, dan usahakan kalimat yang lo keluarkan emang to the point supaya nggak bikin salah paham,” katanya. 

Pendapat Mario, Franky, dan Garry soal putus ‘baik-baik’. (Foto: Grace Angel)

Ternyata ketiga lelaki tanggung Froyonion sama-sama setuju kalo putus secara ‘baik-baik’ itu emang possible. Setelah ditilik ternyata makna ‘baik-baik’ di sini lebih ke ‘dewasa’. 

Putus secara dewasa, dengan alasan yang bisa masuk ke dalam logika dan dengan prinsip saling melepaskan buat kebaikan satu sama lain, adalah hal yang bisa dicapai kalo kita udah dewasa secara pikiran dan emosi terlebih dahulu. 

Kalo dibandingin sama masa-masa cinta monyet, pasti alesan putusnya aneh-aneh. Ada yang putus karena udah bosen liat muka pacarnya, karena si doi bau ketek, cara makannya yang ganggu, sampe cara jalan juga bisa jadi alesan buat putus. 

Tapi ketika menapaki usia 20-an, rasanya makna pacaran juga berubah. Udah bukan buat seneng-seneng aja, tapi mulai mikirin masa depan. Bukan lagi pacaran buat jadi temen jalan-jalan, tapi buat jadi temen hidup. 

Agak gombal, tapi beneran. Setidaknya itu menurut anak-anak di Froyonion. 

Setelah mendengar pendapat mereka, gue jadi paham beberapa hal.

  1. Cinta nggak seharusnya melibatkan hati saja, tapi juga logika. Jadi bertolak belakang nih sama lagunya Agnez Mo yang bilang kalo cinta nggak ada logika. Mungkin waktu jatuh cinta, sebutan tai pun rasanya kayak coklat masih relevan. Tapi kalo udah pacaran sekian lama dan tahu seluk beluk pasangan kayak gimana, harusnya logika makin bisa main peran. Logika di sini bukan berarti tiap ada masalah lo berusaha cari solusinya tanpa perhatiin perasaan pasangan lo atau nggak pake hati sama sekali ya. Tapi berpikir logis untuk cari jalan keluar yang bisa win-win juga harus dipake dalam berhubungan. Biar lo nggak ‘cinta bego’ aja sama pasangan lo, tapi realistis. 
  2. Tahu kapan harus berhenti. Yang satu ini sering dibilang sama Franky. Katanya kalimat ini bagus banget karena bikin kita sadar kalo manusia pasti ada batasnya. Termasuk dalam berhubungan sama orang lain, sadar kapan waktu untuk berhenti juga penting. Nggak semata-mata berarti lo nggak memperjuangkan hubungan lo. Tapi itu tadi, di saat lo udah lebih dewasa secara pikiran dan emosi, lo akan tahu ada hal-hal yang kalo semakin diperjuangkan maka akan makin sakit. Kalo lo lagi punya banyak masalah sama pasangan yang nggak ketemu solusinya dari lama, mungkin lo butuh teman buat bertukar pikiran. Siapa tahu, solusinya adalah untuk saling merelakan buat kebaikan satu sama lain. 
  3. Temenan setelah putus itu wajar dan sangat mungkin terjadi. Ketiga narasumber tadi sama-sama setuju kalo temenan abis putus itu possible banget. Nggak aneh dan nggak bikin baper satu sama lain juga, asal kita sama-sama tahu batasannya. Justru jangan sampe kita jadi musuhan sama mantan-mantan kita abis putus. Hidup ini udah berat, nyimpen rasa sakit dan dendam sama mantan cuma bikin hidup tambah berat. Mungkin butuh waktu dan proses buat sampe ke tahap ini. Tapi yang penting ada niatan dulu aja untuk nggak nyimpen rasa sakit abis putus itu terlalu lama. Saat lo udah berdamai nanti, cobalah buat bangun relasi lagi sama mantan lo. Sebatas interaksi sosial aja sesama manusia. Dengan begitu, hidup jadi lebih tenang kan? 

Jadi sekarang gue udah paham sama konsep putus ‘baik-baik’ ini, yang mulai hari ini, gue sebut putus secara dewasa. Gue juga ikutan setuju sama pendapat temen-temen gue kalo putus secara dewasa itu memungkinkan. 

Walaupun nggak mengurangi rasa sakit dan galau abis putus, tapi yang gue tangkep kalo putusnya secara dewasa setidaknya unek-uneknya lebih dikit. Lebih plong aja rasanya. 

Kalo menurut lo gimana, Civs? (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Grace Angel

Tukang nulisnya Bang Roy dan supplier permen kantor