Potensi Diri

LAMARAN KERJA DITOLAK? TERUS AKU HARUS NGAPAIN?

Semua orang pasti pernah jatuh ke titik terendah karena mengalami penolakan. Tapi tenang jangan menganggap lamaran kerja ditolak sebagai akhir dunia ya.

title

FROYONION.COM - Oke mari kita mulai hari ini dengan sebuah pertanyaan yang bisa membuat diri sendu. Sudah berapa kali sih lamaran kerja lo ditolak?

Tahu kalo lo bakalan lebih lama lagi jadi pengangguran sejati pastinya sedih banget. Dunia rasanya mau berakhir aja. Apalagi pekerjaan yang lo lamar itu apa yang selama ini diidam-idamkan.

Terus harus ngapain? Bersikap bodo amat, delete pesan dari recruiter, dan langsung move on?

Eh tunggu dulu. Ada beberapa hal yang bisa dilakukan biar nggak terlalu larut dalam kesedihan dan malah jadi benefit buat lamaran-lamaran lain ke depannya.

SILAKAN BERSEDIH, JANGAN DITAHAN-TAHAN

Nah, pertama jangan ditahan-tahan deh kalo emang beneran sedih. Apalagi dianggap sebagai hal yang remeh.

Beri kebebasan yang sebanyak-banyaknya untuk kesedihan lo. Sebanyak-banyaknya untuk dengerin lagu melankolis favorit lo. Sebanyak-banyaknya untuk mandi air hangat dan makan comfort food yang lo suka.

Sebanyak-banyaknya sampe lo bosan sendiri dan balik semangat menjalani hidup.

Sadari aja kalau penolakan itu terkadang bukan karena kesalahan diri sendiri, tapi ada hal-hal yang di luar kendali.

Ada kalanya lo ditolak karena recruiter lebih memilih seseorang yang punya pengalaman di bidang manajemen konten misalnya (di mana lo emang nggak punya). Bisa juga recruiter milih seseorang yang lancar berbahasa Swahili (di mana lo nggak terlalu jago).

Hal-hal kayak gini kan nggak bisa diubah cuma dalam satu malam, jadi nggak perlu terlalu cari kesalahan diri sendiri.

Kalau kata filsuf gaul zaman sekarang itu bersikap stoik. Kita nggak akan bisa punya kendali dari hal-hal yang emang diluar jangkauan kita. Tapi kita punya kendali di gimana cara menyikapinya.

BALAS LEWAT KARYA, EH MAKSUDNYA BALAS PESANNYA

Kalau udah bosen dengerin lagunya “I'm Not Okay”-nya My Chemical Romance saatnya untuk bersikap profesional.

Ya, tahu ini bakalan berat tapi usahakan balas pesan penolakan yang dikirim sama recuiter. Kalo dikirimnya via email ya balas emailnya, kalau via Whatsapp, ya jangan di read doang.

Karena jangan salah membalas pesan kayak gini bisa ngasih kesan positif di mata mereka. Bayangin aja, dari banyak pelamar yang ditolak, lo jadi satu-satunya orang yang menonjol cuma gara-gara balas pesan template yang dikirim perusahaan.

Terus benefit-nya apa?

Pertama, lo bisa jadi yang bakalan dihubungi ketika pelamar yang diterima nggak jadi ngambil posisi yang tersedia. Kedua, ketika buka lamaran lagi, lo bisa jadi salah satu kandidat yang dipertimbangkan. Ketiga bisa jadi juga ada posisi lain yang kira-kira sesuai sama profil lo.

Nah cara balas yang paling oke adalah dengan bilang terima kasih terlebih dahulu. Terima kasih sudah mau mempertimbangkan dan ngasih tahu kalo belum diterima (karena banyak recruiter yang nge-ghosting).

Kemudian ucapkan apresiasi karena udah ngasih kesempatan untuk belajar tentang lowongan atau perusahaan tersebut.

Sampaikan juga nih kalo kita tuh sebenarnya kecewa lho nggak bisa diterima. Ingat! Bukan buat guilt trip ya! Tapi emang murni ngasih tahu ketertarikan kita sama posisi di perusahaan tersebut.

Omongin aja kayak gini:

“Meskipun saya sedikit kecewa karena profil saya tidak memenuhi apa yang dibutuhkan, saya tetap memiliki ketertarikan untuk bekerja di perusahaan Bapak/Ibu. Saya sangat terbuka dan senang jika kembali dipertimbangkan untuk posisi yang sama atau yang lebih sesuai dengan profil saya.”

MALU BERTANYA, SESAT DI PERKEMBANGAN KARIER

Ini nih satu opsi lainnya yang bisa dijadikan pertimbangan juga. Minta aja feedback kenapa kok lo masih belum bisa diterima. Apalagi ketika lo masih fresh graduate atau orang yang masuk ke entry level.

Perlu diingat juga, tanya dengan sopan dan jangan paksa mereka untuk menjawab. Karena bisa aja kan perusahaan tersebut punya kebijakan untuk tidak menyebarkan proses perekrutan mereka.

Jangan sampai jadi blunder juga, yang bikin recruiter kepikiran kalau lo mempertanyakan keputusan mereka.

Nah, jawaban dari recruiter ini bisa buat gambaran apa sih skill yang harus dikembangkan dan ditingkatkan ke depannya. Selain itu bisa jadi gambaran buat recruiter juga kalo lo adalah kandidat yang aktif berpendapat dan mau terus berkembang.

Nah contoh pertanyaannya itu jangan dipakai yang kayak gini:

“Apa yang membuat alasan saya tidak diterima di perusahaan Bapak/Ibu?”

Ini tanya, apa nantangin orang gelut. Buat yang lebih pasif seperti ini:

“Jika berkenan apakah ada masukan yang dapat diberikan sehingga saya bisa menjadi lebih baik lagi?”

DI MASA DEPAN, KITA AKAN TERTAWA MELIHAT DIRI KITA YANG SEKARANG

Pernah gak sih, lo ketika masih SMP merasa depresi berat gara-gara uang saku yang harusnya bisa buat beli batagor tapi hilang ntah kemana?

Lucu banget gak sih? Pasti kepikiran “gue dulu kok bisa gitu ya”. Nah, ini siklus yang bakalan terus berulang dalam hidup.

Lo yang udah kuliah pasti ketawa ngelihat pas SMA depresi berat karena harus belajar yang bener biar bisa masuk jurusan di universitas yang selama ini diinginkan. Lo yang udah wisuda pasti ketawa ngelihat pas kuliah depresi berat karena ngerjain skripsi.

Suatu saat nanti lo yang udah kerja pasti akan ketawa juga ngelihat sekarang yang lagi depresi berat cari kerjaan di mana-mana.

Intinya sih seberat-beratnya hidup, dalam hati kecil kita pasti ada semangat untuk terus berusaha. Kita udah sangat berpengalaman untuk jatuh, yakin deh kita juga sangat berpengalaman untuk bangkit kembali.

Kita udah sangat berpengalaman untuk ditolak lamaran kerjanya, yakin deh kita juga sangat berpengalaman untuk ngirim lamaran kerja lainnya. Tentunya sampai suatu saat nanti diterima. (*/)

BACA JUGA: INTERVIU KERJA SANA-SINI TAPI BELUM ADA YANG LOLOS? MUNGKIN LO MELUPAKAN HAL YANG SATU INI

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Rizaldy Prasetya

Suka nulis tentang hidup, sejarah, dan sepakbola. Ingin hidup seperti Shrek.