Kolom Bang Roy

MUSISI LOKAL KALO TERKENAL MALAH DISINDIR?

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: “Bang nanya nih, gue pernah denger istilah sells out di skena musik. Katanya itu sebutan buat musisi skena yang tiba-tiba terkenal. Emang iya, Bang?” -@joo*******

Jawaban: 

Wah, seneng nih gue sama pertanyaannya. Soalnya jarang ada yang nanya ke gue soal arti dari suatu istilah dan opini gue terhadap hal tersebut. Jadi seneng gue, siapa tahu dari jawaban ini gue bisa kelihatan keren kan yak. Hehe. 

Nah tapi biar lebih valid, gue sekalian nanya aja ke bro gue, Bang Upi alias Tuan TigaBelas. Kebetulan doi adalah seorang rapper asal Jakarta Barat yang sering dapet tuduhan sells out. 

Arti sells out sendiri adalah sebutan buat para musisi-musisi skena yang tadinya underground alias nggak banyak orang yang tahu, tapi tiba-tiba jadi terkenal dan main di ranah komersial (dapet kerja sama dengan brand, kolaborasi sama artis gede, dll). 

Sebutan ini biasanya diberikan oleh para pendengar musisi tersebut kepada idolanya. Mereka yang tadinya menganggap para musisi skena ini keren, beralih jadi skeptis dan nggak nganggep mereka keren lagi karena udah sama kayak ‘musisi komersil’. 

Alhasil, para musisi lokal ini di-bashed sama penggemarnya sendiri dan nggak jarang ada juga yang dikucilkan. Tentunya hal ini sangat disayangkan sama Bang Upi. Karena kalo keren mah keren aja nggak sih? 

Kecuali, si musisi ini terlalu memaksakan untuk jadi terkenal dengan melakukan hal-hal yang menyimpang atau hal yang diluar dari image-nya sebagai musisi. 

BACA JUGA: BAP. BILANG BIKIN LAGU ITU KAYAK MELUKIS, LO BISA GUNAKAN SEMUA PILIHAN WARNA YANG ADA

Perihal kerja sama dengan brand misalnya. Bang Upi ngaku ke gue kalo dia nggak dibayar selama 2 tahun waktu kerja sama dengan Puma. Tapi dia dengan sukarela tetep mengerjakan kerja sama itu karena dia suka sama brand-nya. 

Sekalipun nanti ada tawaran kerja sama yang nggak ada budget-nya sekalipun, Bang Upi siap menyanggupi kalo dia jatuh cinta sama brand dan campaign yang ditawarkan. 

Kalo kayak gini apa masih bisa disebut sells out?

Bang Upi juga ngasih pendapat kalo musisi lokal–apapun genre musiknya–harus punya attitude untuk mau jemput bola alias rezeki. Ya kalo emang dapet rezeki dari kerja sama dengan brand–syukur-syukur dapetnya brand gede pula–kenapa harus mentingin pendapat orang yang belom tentu tahu kondisi kita? Toh, musisi lokal kan juga butuh duit buat hidup bukan?

Kalo menurut gue sendiri sih, istilah sells out ini hanya gengsi-gengsian para penikmat musik underground. Kalo emang kalian penggemar yang mau tulus mendukung, kalian nggak bakal kesel ngeliat idola kalian sukses. Iya apa iya? (*/) 

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy