Kolom Bang Roy

MENGANGGAP KANTOR SEBAGAI KELUARGA SEBENERNYA AGAK ANEH…

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: “Lagi viral nih Bang Roy soal video TikTok yang bilang kalo kantor itu keluarga. Menurut lo begimana?” 

Jawaban: 

Sebenernya mah, prinsip menganggap hal lain sebagai ‘keluarga’ kita itu udah nggak asing. Coba dah lo inget-inget lagi waktu zaman sekolah terus masuk organisasi, pasti kakak kelas lo bilang, “Anggep aja organisasi ini rumah dan keluarga kedua lo.”

Biasanya sebutan ‘keluarga’ sengaja dipake buat bikin para anggotanya jadi makin akrab satu sama lain dan meminimalisir adanya gap. Akan jadi hal yang ironi kalo ternyata prinsip ‘keluarga’ itu bertolak belakang sama fakta di lapangan. 

BACA JUGA: FROYONION ITU KANTOR APA SIH? KOK KELIHATANNYA MAIN DOANG, ENGGAK KERJA

Pendapat bapak-bapak di TikTok yang bilang, “Keluargamu bukan di rumah, tapi di sini nih (kantor maksudnya),” kan ditujukan buat kantornya sendiri dan para karyawan yang kerja di sana. Jadi ya jangan gampang tersulut emosinya dan langsung bilang, “Halahhh bullshit!” karena belom tentu omongan itu buat lo. 

Toh, kalaupun lo nggak setuju juga nggak masalah. Karena prinsip itu ada kan karena pengalaman masing-masing. Gue juga nggak setuju-setuju amat kok. 

Logikanya begini, masing-masing kita kan punya keluarga masing-masing di rumah. Salah satu tujuan kerja kalo buat gue ya untuk bawa duit buat keluarga gue. Jadi agak aneh kalo dibilang keluarga itu di kantor bukan di rumah. 

Karena seakrab-akrabnya kita sama temen-temen kantor, tempat berpulang lo ya keluarga lo. 

BACA JUGA: APAKAH ‘GOOD LOOKING’ MASIH JADI STANDAR NYARI KERJA?

Lagi, prinsip ‘keluarga’ itu nggak 100% cocok untuk diterapkan di kantor. Contohnya, kalo dalam keluarga kan harus selalu memaafkan kalo ada anggota keluarga yang salah. Nah, kalo di kantor kita ngelakuin kesalahan kan ditegor bukan dimaafin gitu aja, bukan? Bahkan ada kasus (di kantor laen bukan di kantor gue) yang malah memecat karyawannya karena masalah pribadi.

Nah loh? Keluarga masa gitu? 

Mengacu ke paragraf kedua, menganggap kantor sebagai ‘keluarga’ juga ada dampak positifnya. Misalnya lo jadi bisa main sama temen-temen kantor selepas kerja, jalan-jalan bareng, liburan bareng, dan kegiatan lain. Tapi tetep, kalo namanya kerja mah harus profesional. 

Walaupun lo udah nganggep temen kantor lo sebagai ‘keluarga’, lo harus tetep bisa memisahkan antara kerjaan sama urusan pribadi. Jangan sampe masalah pribadi dibawa-bawa sampe ngeganggu kerjaan. Nggak akan jadi masalah kalo semua orang bisa memisahkan dua hal ini dengan baik. 

Makanya menurut gue, prinsip kantor adalah ‘keluarga’ nggak akan cocok buat semua orang. 

Kalo gue, kerja mah kerja aja, nggak perlu terlalu capek, dapet gaji cukup, tapi masih bisa godain cewek-cewek. Hiya~ (*/) 

BACA JUGA: MALU BERTANYA, SESAT DI KERJAAN: KENAPA ‘ANAK BARU’ PERLU AKTIF SPEAK UP DI KANTOR

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy