Kolom Bang Roy

IDE HILANG SAAT DIKEJAR DEADLINE: GIMANA SIH CARANYA MENYIASATI BURNOUT?

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: “Apa yang dilakukan semisal burnout?” (@lawangwandika)

Jawaban: 

Balik lagi bahas hiruk-pikuk dunia perkontenan nih. Pertama-tama, rasanya hampir semua orang pernah ngalamin fenomena kehabisan ide, padahal deadline-nya udah di depan mata.

Yak, meskipun sebenernya menurut gue otak kita tuh dirancang untuk selalu bisa beradaptasi dan nggak akan pernah kehabisan ide, tapi suatu saat akan ada saat di mana otak lo udah kesulitan untuk mencetuskan ide yang lebih fresh dan menarik di mata audience.

Kondisi stress yang disebabkan tekanan pekerjaan atau tugas yang lo emban ini kalo dibiarin begitu aja bisa berakhir jadi burnout. Alhasil, nggak cuma memengaruhi kondisi mental lo aja, masalah fisik juga bisa dipicu karena sebagai efek lanjutan dari burnout ini.

Di dunia perkontenan, burnout seakan-akan jadi mitos aja gitu. Terlebih kalo udah berurusan sama klien, nggak ada lagi tuh alesan untuk nunda-nunda pekerjaan karena alesan “Duh gue lagi pusing banget nih ide nggak muncul-muncul.” atau “Duh gue bener-bener burnout.”, lo harus tetep bisa profesional dan ngelarin apa yang udah jadi kerjaan lo.

Nah, di saat klien nggak mau tau alesan apapun itu, tentunya lo perlu ada siasat khusus supaya menghindari burnout di kemudian hari, atau bahkan keluar dari kondisi burnout kalo lo dah terlanjur stress duluan.

Kalo buat gue, burnout yang gue alami biasanya gue bagi lagi jadi tiga level, yaitu level terendah, level medium, dan level akut. Ini juga bergantung sama beban kerja dan deadline-nya. 

Di level terendah, dengan beban kerja yang sebenernya masih bisa dijalanin dengan lancar dan juga deadline yang masih agak lama, biasanya gue menyiasati dengan banyak-banyak ngobrol dan diskusi soal konten yang menarik sama orang-orang yang gue anggap kredibel.

Gue biasanya minta pendapat kayak ‘Menurut lo, ide kayak gini gimana ya? Oke nggak?’ gitu-gitu, masih bisa diskusi lah sama orang-orang, itu level terendah yang gue rasakan, Civs.

Dengan lo diskusi sama orang lain, lo secara langsung bakal dapetin banyak referensi yang sebelumnya mungkin nggak kepikiran di kepala lo. Dari referensi itu, lo bisa tweak sedikit biar nggak plek-ketiplek doang, ada yang lo modifikasi sehingga ide itu bisa jadi lebih menarik dan punya keunikan tersendiri.

Lanjut lagi, kalo burnout di level medium, gue malah cenderung procrastinating di awal.

Buat gue, perumusan konten yang punya deadline ‘nanggung’ atau bahkan ‘kepepet’ ini malah bisa bikin lebih kreatif dan inovatif. Balik lagi ke pernyataan gue soal otak manusia. Gue rasa, ketika lo disudutkan sama sejumlah kondisi yang mempersulit lo, otak lo cenderung ngeliat ke pola-pola tertentu dan beradaptasi supaya tuh kerjaan bisa kelar.

Tentunya nggak cuma asal beres doang ya, yang namanya mandatory di konten tetep harus lo perhatiin. Sekelar-kelarnya tuh konten, kalo nggak menarik dan informatif buat audience ya bakal jadi percuma. Jadi, lo juga kudu perhatiin nih elemen-elemen mandatory atau ‘yang harus ada’ di tiap konten lo. The power of kepepet is real!

Di kondisi paling ruwet, yaitu burnout level akut, biasanya bawa tidur aja, dan pas bangun jadi lebih fresh.

Biasanya, burnout level akut ini terjadi kalo beban konten gue lagi numpuk, dan deadline-nya pada mepet-mepet semua nih. Sebelum terjun buat ngelarin kontennya satu-satu, gue bisa istirahat sejenak dan rileksin pikiran dulu, calm before the storm.

Kalo udah cukup istirahatnya, lalu gue bikin daftar prioritas konten. Konten apa yang kira-kira brainstorm-nya lebih effortless, dan mana yang lebih mudah dieksekusi duluan, itu yang harus diutamakan lebih dulu.

Jadi, kalo lo ngerasa beban perkontenan lagi berat-beratnya, lebih baik lo duduk dan istirahat sejenak, Civs. Liat kondisi ini dari kacamata yang lebih luas, dan percaya kalo lo bisa buat konten dan nyelesainnya sebelum deadline.

Kalo lo emang berkarier sebagai content creator dan kerja buat diri lo sendiri, saran dari gue adalah jangan terlalu keras sama diri sendiri. Soalnya, terkadang idealisme seorang content creator tuh muncul karena suka ngebandingin diri sendiri sama orang lain. “Doi bisa bikin konten rajin setiap hari, kok gue nggak?”. Sebisa mungkin lo harus paham kapasitas diri lo dalam meng-handle pekerjaan.

Semoga lo bisa selalu terhindar dari burnout akut ye, semangat terus, Civs! (*/) 

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy