Tekno

KESEHATAN MENTAL BUAT NFT ARTISTS, EMANG PERLU?

Dunia NFT emang banyak menawarkan peluang baru buat siapa saja, termasuk anak muda yang udah jadi content creators di dunia web 2.0. Tapi di balik naiknya NFT dan peluang yang tersimpan di dalamnya, ada dampak negatifnya juga pada kesehatan mental para pelakunya.

title

FROYONION.COM - Kalau lu seorang NFT creators/ artists, pastilah sering nongkrong di Twitter Space yang diadain sama komunitas-komunitas NFT baik yang scope-nya nasional maupun global. Space di Twitter ini emang udah jadi virtual hangout spot yang enak buat para pegiat dunia NFT karena beda dari Clubhouse, orang juga bisa bertukar informasi dan promosi NFT masing-masing lewat pesan teks dan tweets. Sesuatu yang susah dilakuin di Clubhouse.

Nah, sering dalam Twitter Space itu ada curhat-curhat colongan dari para NFT artists yang lagi emerging atau udah dianggap terdepan di komunitasnya. Dan kebetulan di satu Space yang gue simak 17 Desember 2021 lalu yang bertajuk “#NFT #MENTALHEALTH: Psychologist Helps #NFTCommunity with Burnout and Stress”, ada NFT creator yang ngaku dirinya lagi demam tinggi dan masih maksain ikut Space itu.

tangkapan layar dari twitter space
Twitter Space yang gue simak saat itu. (Foto: Tangkapan layar di Twitter)

Begini kira-kira inti perkataannya kalau diterjemahin dalam bahasa Indonesia: “Gue pengen bilang ke semua orang bahwa sekarang ini gue lagi demam tinggi dan gue ngerasa sangat sakit. Gue ngabisin terlalu banyak waktu buat kerja di dunia NFT ini, 18-20 jam sehari. Susah buat gue lepasin. Gue lagi megang banyak projects dan terlibat di banyak komunitas. Dan di sini gue mau ngingetin diri gue aja kalo nggak papa kalo sesekali disconnect dulu.”

BACA JUGA: “PENGALAMAN PERDANA JUAL-BELI NFT: HAL-HAL YANG PERLU LO KETAHUI SEBAGAI KREATOR”

PAKSA DISCONNECT

Dengan tingginya permintaan pasar terhadap NFT artworks dan makin banyaknya orang yang antusias terjun ke dunia baru ini, emang orang juga makin tergila-gila dengan NFT nggak peduli siang dan malam. Kayak anak kecil yang baru dapet mainan baru dari ortunya. Mau pagi atau malem mainannya dibawa melulu ke mana-mana. Mau tidur aja dikelonin. 

Kemudian terkuak juga bahwa sejumlah NFT artists juga mengalami gejala kecemasan berlebihan karena udah merasa nggak bisa ninggalin dunia NFT sedetik pun.

Salah satunya adalah Alejandro Navia yang di Twitter dikenal sebagai @LuisANavia. November 2021 lalu Navia membahas ini dalam utas tweetnya yang blak-blakan soal kesehatan mental para pelaku industri NFT. Ia menyinggung soal fenomena burnoutoverthinking, overanalyzing, overworking, panic attack, dan FOMO (Fear Of Missing Out) yang diam-diam merebak.

Navia mengajak semua pihak di dunia NFT yang baru berkembang pesat ini buat waspada dengan ancaman-ancaman tersembunyi dalam dunia NFT terhadap kesehatan mental kita semua ini. 

tangkapan layar akun twitter @luisanavia
Seorang pelaku industri NFT bernama Alejandro Navia mengutarakan kegundahannya mengenai fenomena burnout. (Foto: Tangkapan layar dari akun Twitter @LuisANavia)

Patut dipahami juga bahwa dunia NFT ini emang asyik tapi tetep aja bukan dunia yang nyata. Manusia manapun butuh interaksi sosial, tatap muka. Bahkan orang antisosial pun kayaknya juga masih butuh manusia lain buat merawat dirinya kalo sakit dan mengurus jenazahnya kalo meninggal.

Tingkat stres di dunia NFT creators ini emang nggak bisa disepelein. Karena makin profesional seseorang, makin dia wajib tahu perkembangan terkini dunia NFT. Dia juga harus berjejaring dan dapet koneksi baru. Dan di saat yang sama juga mesti memelihara kepercayaan dari para pembeli dan lingkaran komunitasnya karena tanpa kepercayaan dari orang, susah banget sebagai NFT artists bisa stand out dan dilirik orang. 

Belum lagi kalo lu udah terlibat dalam kontrak hukum, yang pastinya lu harus cermati pasal-pasal dalam kontrak tadi. Apakah ada yang merugikan lu di kemudian hari nggak? Karena balik lagi ini dunia bisnis. Sekali bikin keputusan yang salah, bisa jadi dampaknya panjang.

Salah satu kiat buat ngatasi dorongan buat selalu kerja nggak peduli waktu ini adalah saat udah ngerasa capek banget, paksa diri buat disconnect

Kenapa harus memaksa diri buat disconnect?

Karena pas kita udah kerja terlalu lama, biasanya otak mengatakan kalo produktivitas kita meningkat. Padahal belum tentu juga lho. Bisa aja kok kita kerja dengan durasi lebih singkat tapi hasilnya sama atau malah lebih bagus.  

BACA JUGA: “NFT: SERBA-SERBI KARYA SENI DIGITAL, ANAK MUDA PERLU TAU!”

AGAR TETEP WARAS DAN PRODUKTIF 

Dengan kata lain, di sini sebagai NFT artists lu jangan terjebak pada pola yang sama yang dialami para pekerja korporat atau startup yang juga sering berkoar-koar kalo makin sering lembur berarti makin produktif. 

Bukan berarti lembur 100% buruk. Cuma kalau emang nggak ada urgensi buat lembur, ngapain? Lebih baik nikmati kehidupan lu yang nyata daripada cuma cek NFT artworks lu udah kejual belum setiap 5 menit dan makin stres kalo liat ada NFT creators lain yang sanggup melampaui pendapatan lu.

Matiin gadget lu, lalu lakuin aktivitas santai misalnya jalan kaki keluar rumah atau ngerjain pekerjaan rumah kayak bersihin piring kotor, atau ngepel. Lebih bagus lagi kalo lu bisa menyisihkan waktu buat gerakin badan di luar rumah. Olahraga ringan kayak jalan kaki atau kalau bisa jogging bentar juga sebenernya ngebantu otak lu buat destress, ngebuang tekanan kerja sebagai creators yang meskipun sebenernya nggak ada bosnya tapi ada juga pressure yang datang buat bisa ngejual NFT lebih banyak atau gimana biar dilirik lebih banyak pembeli. 

Sebagai NFT creators, lu perlu sadar kalo buat hebat atau bisa kaya dari dunia baru ini, lu nggak perlu mengorbankan kesehatan terutama kesehatan mental lu kok. 

Lebih disarankan kalo lu bisa menyusun jadwal kerja. Jadi dorongan buat kerja 24 jam atau selama lu bangun itu bisa dikendalikan. Batasi menjadi jam kerja yang wajar dan lebih bersahabat buat kesehatan lu sendiri.

Satu poin lagi ialah sadari bahwa hidup dan segala tindakan lu adalah tanggung jawab lu. Katakanlah lu sedang merasa kesel atau kecewa ama diri sendiri karena gagal ngejual NFT artworks lu di waktu yang tepat, semestinya lu ambil tanggung jawab secara sadar atas kesalahan itu. Anggap itu sebagai sebuah kesempatan untuk belajar dan move on ke kerjaan berikutnya.

Poin ini penting banget buat diresapi setiap NFT creator karena pasti bakal ada saat kita buat keputusan yang salah dan membuat kita sedikit banyak merugi atau pendapatan kita bisa lebih rendah dari yang menurut kita ‘seharusnya’ bisa dicapai. Ini bikin kita terperangkap dalam dunia penyesalan yang ditandai dengan terus berdengungnya suara dalam otak seperti “seandainya gue…pasti gue bisa lebih...” yang nggak ada habisnya. Dan akibatnya, lu jadi nge-push diri sendiri buat kerja siang malem untuk menebus kerugian dan kesalahan masa lalu itu. 

Jadi daripada lu anggep kerugian atau keuntungan yang seharusnya bisa lu capai tadi sebagai kerugian, ubah sudut pandang tadi dengan memandang hilangnya pendapatan tadi sebagai sebuah investasi pada perbaikan diri lu sebagai seorang NFT creator. Anggap ini sebagai pengalaman hidup yang memperkaya diri lu, membuat lu bisa tumbuh dan berkembang menjadi lebih cerdas dan bijak untuk menekuni dunia ini ke depan. Bukannya terus-menerus terkungkung dalam penyesalan akibat kesalahan masa lalu. (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Akhlis

Editor in-chief website yang lagi lo baca