Potensi Diri

TUTORIAL HIDUP JADI DEWASA: HAL-HAL YANG HARUS LO TAHU SEBELUM LULUS KULIAH

Ada beberapa hal yang gue harap udah gue pahami sebelum lulus kuliah. Karena hal-hal ini penting tapi entah kenapa nggak ada pernah kelasnya. Padahal kalau dibikin kelas, 10 SKS juga gue jabanin.

title

FROYONION.COM - Tulisan ini diperuntukkan untuk kalian yang masih duduk di bangku kuliah dan sekolah. Kalian termasuk orang yang beruntung bisa baca artikel ini. Karena waktu gue seumuran kalian, gue bener-bener berharap ada orang yang ngasih tahu gue hal-hal ini. Bukan gimana-gimana, cuman waktu pada akhirnya gue harus menghadapi rangkaian peristiwa di dalam hidup, gue baru sadar betapa pentingnya hal-hal di bawah ini. 

Nggak perlu bertele-tele, jadi mari kita langsung lompat ke topik bahasannya. 

CARA BIKIN CV YANG BENER

Oke, mari kita mulai dengan bahas soal CV, tiket masuk lo buat terjun ke dunia yang sesungguhnya. 

Buat yang belum tahu apa itu Curriculum Vitae (CV), kalo menurut The Undercover Recruiter  sih CV adalah sebuah dokumen yang ngegambarin pengalaman, kemampuan, dan kualifikasi lo. Biasanya CV dibutuhin waktu lo mau ngelamar di organisasi, perusahaan, badan pemerintahan, dan lain-lain. Yang jelas bukan buat ngelamar doi lo ya.

CV ini biasanya bisa lebih dari satu halaman, karena digunakan buat menjabarkan secara menyeluruh tentang pengalaman seseorang. Bisa mencakup riwayat pendidikan, pengalaman kerja, sampai soft skill dan hard skill. 

Nah, temennya CV tuh ada yang namanya resume. Walaupun kayaknya sama, tapi ternyata isi dari CV dan resume itu beda. Kalau resume cuma terdiri dari satu halaman. Karena cuma satu halaman, jadi nggak bisa semuanya dijelasin dong. Makanya, resume digunakan untuk menjelaskan hal yang lebih spesifik. Misal lo punya talenta menulis, resume lo bakal berisi pengalaman menulis lo aja. 

Di Indonesia sendiri, ada beberapa perusahaan yang mengharuskan kita mengirim CV doang, ada juga yang maunya bareng sama resume. Jadi kalau suatu saat lo mau ngelamar pekerjaan, perhatikan baik-baik ya mereka mintanya apa. 

Buat urusan CV dan resume ini, ada beberapa hal yang gue harap udah gue tahu sebelum lulus kuliah dan ngelamar kerja ke sana ke mari. 

Pertama, buat CV tuh nggak usah alay. Pakai acara diwarnain, dikasih icon, tulisannya warna-warni, apalagi pakai skala bintang 1-5 buat jelasin kemampuan kita kayak kasih bintang buat ojol. ITU SEMUA NGGAK USAH! Camkan kata-kata gue ya, apalagi buat lamar kerja. Kalau lo mau ngelamar organisasi gitu, cara tadi masih nggak masalah.

Untuk melamar pekerjaan, lo usahakan untuk buat CV yang ATS friendly. Apaan ya itu? 

Applicant Tracking System (ATS) adalah sebuah perangkat lunak yang digunain sama perusahaan-perusahaan buat ngesortir CV yang masuk dari para pelamar. Nah karena ini adalah sebuah aplikasi, pasti ada semacam standar-standar yang disetel untuk memisahkan mana CV yang bagus dan enggak. 

Sebanyak 40% perusahaan di dunia udah pakai ATS loh dalam proses rekrutmennya. Sayangnya, model-model CV yang banyak gambar itu langsung ketokal sama ATS karena nggak bakal kebaca. Sayang kan, lo dah susah payah ngedesain, eh malah nggak dapet panggilan karena kehalang sama ATS ini. 

Terus gimana dong?

Kuncinya, lo harus buat CV lo semembosankan mungkin yang lo bisa. Lo udah nggak perlu capek-capek desain CV lo biar rame dan berwarna, atau pilih-pilih template CV dan Canva. Udah, tulis ada di Word. Dibuat sepolos mungkin, pakai satu jenis font aja, nggak usah kasih foto (iya, mereka nggak perlu liat muka lo), nggak usah kasih icon-icon lucu, semua itu nggak perlu. 

Semakin polos CV lo, semakin bagus. Tapi kuncinya bukan cuma dari penampilan CV lo aja. 

Kedua, pastikan CV lo memuat kata kunci yang sesuai dengan posisi yang lo lamar. Ini juga berlaku kalau lo mau bikin resume. Penggunaan kata kunci yang bener bisa bikin nilai CV dan resume lo jadi makin tinggi. Contohnya kalau l mau ngelamar magang atau kerja di bidang Social Media Specialist, beberapa kata kunci yang bisa lo pake adalah copywriting, content writing, content creation, social media management, community management, dan entrepreneurship. 

Kenapa pake Bahasa Inggris? Soalnya lebih mudah dicerna sama perangkat lunak ATS tadi, sob. Nggak sulit kok untuk menyusun CV dan resume dalam Bahasa Inggris. Kan udah ada Mbah Google dan fitur translate-nya. Selain itu, penggunaan kata kunci tadi bisa lo sesuaikan ya penggunaannya. Bisa untuk mendeskripsikan keahlian, pengalaman, sampai ketertarikan lo. 

Itu tadi beberapa saran penting buat nyusun CV dan resume. Kalau belom yakin, lo bisa pakai jasa cek CV dan resume atau ke sini untuk ngecek CV lo udah ATS friendly atau belom secara gratis. Kalau yang ini udah khatam, semoga lo bisa cepet dapet pekerjaan yang lo impikan ya!

JANGAN TAKUT DITOLAK

Saran gue selanjutnya akan sangat berguna waktu lo udah mulai nyebarin CV. 

Permasalahan anak-anak freshgrad adalah gampang nyerah. 

Waktu lo nanti udah semester terakhir, udah beres nyusun bahkan sidang skripsi, dan merasa udah terbebas dari banyaknya tuntutan para dosen, percayalah perjuangan lo belom berakhir. 

Lo masih harus menyiapkan mental untuk siap ditolak saat lamar kerja sana-sini nantinya. Lo harus siapin banyak berkas, kirim lamaran ke berbagai perusahaan, belajar wawancara supaya nggak ngecewain, belom lagi belajar buat psikotest, berdoa supaya bisa diterima, tapi entah kenapa dunia bisa aja kejam dengan ngasih hasil yang bertolak belakang sama usaha kita: nggak lolos seleksi kerja.

Tapi tenang, semua itu terjadi ke hampir semua orang di muka bumi ini kok! Ditolak sama perusahaan yang lo lamar itu biasa. 99% orang gue yakin setidaknya pernah dapet satu email yang bilang, “Terima kasih untuk antusiasmu dalam proses seleksi pegawai baru perusahaan kami. Tapi sayang sekali kami tidak dapat melanjutkan proses selanjutnya kepada Anda”. Kecuali lo anak konglomerat yang udah punya bisnis sendiri, lo pasti akan dapet momen-momen nyesek ini. 

Tapi jangan nyerah dulu! Nggak lolos seleksi karyawan gitu bukan berarti lo nggak berharga loh. Jangan pernah mendefinisikan kemampuan lo dengan pakai ‘Berapa perusahaan yang nawarin gue kerja’ jadi tolak ukur. 

Gue punya kenalan yang adalah seorang Manager Digital Marketing di salah satu perusahaan startup yang mungkin lo tahu. Dia pernah bilang, “Waktu zaman-zaman gue nyebarin CV, gue pernah sebarin CV gue ke 500 perusahaan dalam sebulan. Bayangin satu hari gue bisa kirim lamaran ke 16 sampai 17 perusahaan. Dari 500 itu 8 di antaranya nawarin gue buat wawancara. Sedangkan yang bener-bener nawarin kerja hanya 2 perusahaan. Akhirnya gue pilih salah satu, yaitu perusahaan tempat gue kerja sekarang,” katanya. 

Gila kan? Bayangin betapa capeknya dia terima 492 email penolakan sampai akhirnya bisa dapet kerjaan yang dia impikan. Tapi daripada nyerah, dia lebih memilih buat terus berusaha walaupun dia tahu bakal bolak-balik ditolak. Itu yang namanya gigih. 

Sebelum kalian mengalami ini, gue pengen kalian mengerti kalau ditolak kerja itu bukan akhir dari segala-galanya. Yang pada akhirnya juga berhubungan dengan seberapa cepet lo dapet kerjaan. Ya logikanya, semakin lama lo berusaha, maka makin lama juga lo dapet kerja kan. 

Nggak langsung dapet kerja setelah lulus kuliah itu bukan dosa, kok. Jangan terlalu menyalahkan diri lo sendiri akan hal itu, apalagi sampai mempertanyakan kredibilitas dan kemampuan lo. Kalau bisa kerja cepet ya syukur, kalaupun enggak juga nggak apa-apa. Semua itu ada waktunya, termasuk dapet kerja. Kalau kata orang tua, rezeki itu udah ada yang atur. 

Jadi kalau lo sempet mengalami nganggur lama karena nunggu panggilan kerja, waktu luang itu bisa lo gunakan untuk mengembangkan diri lo. Misal dengan ikut kursus yang bisa nambah skill lo, buka bisnis sendiri, dan kegiatan positif lainnya. 

Intinya tetep berusaha. Karena kalau kata JKT48, usaha keras itu tak akan mengkhianati! 

NGURUS NPWP DAN LAPOR PAJAK

Setelah pada akhirnya perjuangan kita mencari kerja sudah usai dan kita udah diterima kerja, masih ada kebingungan-kebingungan selanjutnya yang gue harap udah diajarin waktu kuliah.

Salah satunya ya ini, bikin NPWP sama lapor pajak.

Waktu pertama kali disuruh bikin NPWP sama HRD kantor, gue panik banget. Rasanya kayak mimpi, dulu masih ngurusin Kartu Mahasiswa yang suka nyelip di tas dan bisa bikin dapet promo pelajar, eh sekarang ngurusnya udah NPWP.

Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) adalah identitas yang diberikan ke semua wajib pajak buat ngejalanin proses administratif perpajakan di Indonesia. Intinya, kalau lo mau terjun ke dunia kerja lo wajib punya NPWP. 

Hal pertama yang pengen gue kasih tahu adalah cara bikin NPWP. Kalau kita hidup di zaman bapak atau ibu kita, mungkin ngurus NPWP maish ribet. Tapi untungnya kita hidup di tengah-tengah digitalisasi, jadi ngurus NPWP bisa lewat daring.

Caranya juga gampang buanget. Pertama lo ke website ereg.pajak.go.id , pilih menu daftar, masukkin email lo yang masih aktif, bikin password dan catet passwordnya supaya kalo lupa lo nggak panik. Terus nanti lo bakal dapet email untuk aktivasi email lo. Abis itu lo login dan langsung ke halaman registrasi. Di situ lo bisa isi data diri lo, jangan lupa cek dengan teliti ya. 

Kalo udah yakin, lo bisa langsung klik daftar. Nah, udah deh abis itu pengajuan NPWP lo bakal di-review. Kalau oke, lo bakal dapet kartu NPWP yang akan dikirim ke alamat lo. Gampang kaann? Jadi nggak perlu panik kayak gue ya kalau ntar lo bikin NPWP!

Nah, hal kedua yang pengen gue ingetin adalah lapor pajak. Ini salah satu hal krusial yang harus dilakukan sama semua orang yang udah bekerja. Soalnya kalau lo telat atau bahkan lupa lapor pajak, panjang sob urusannya. 

Buat cara lapor pajak sendiri lumayan panjang, jadi bisa langsung lo cek di sini. Yang pengen gue tekenin adalah: JANGAN LUPA. Dah, pokoknya inget-inget tanggal lapor pajak dan niscaya lo akan aman tentram. 

KALO ADA YANG NAWARIN ASURANSI, JANGAN BURU-BURU DITOLAK

Oke, ini mungkin agak membingungkan tapi percayalah, kalau lo udah lepas dari tanggung jawab orang tua maka lo akan sangat berterima kasih sampe sungkem sama asuransi.

Soalnya, lo bakal sebutuh itu sama asuransi! Serius deh!

Asuransi sendiri berguna buat memproteksi lo (terutama secara finansial) kalo amit-amit ada kejadian buruk yang menimpa lo. Asuransi juga ada banyak jenisnya, tapi gue pengen rekomendasiin beberapa asuransi yang harus lo punya. Buat asuransi-asuransi lain diluar ini, bisa lo pertimbangkan sesuai kebutuhan pribadi lo. 

Pertama, asuransi jiwa dan kesehatan. Udah ini paling valid, no kecot, no debat, lo harus punya. Kalau lo pengen yang umum-umum aja, lo bisa pakai BPJS Kesehatan. Tapi kalau boleh jujur nih, BPJS Kesehatan aja nggak cukup. Karena selain pelayanannya yang masih bintang 2 dari 5, ada beberapa perawatan dan obat yang nggak ditanggung sama BPJS Kesehatan. Jadi dari pada uring-uringan di rumah sakit gara-gara nggak di-cover, mending jaga-jaga dengan asuransi kesehatan lain.

Ada banyak kok perusahaan asuransi yang nawarin asuransi kesehatan. Gue nggak mau promosi atau iklan jadi gue nggak bakal sebutin mereknya. Bisa lo cari-cari dan bandingin sendiri mana yang paling menarik buat lo. Yang penting lo harus pastiin perusahaan asuransi ini punya track record yang bagus, soalnya lo bakal bayar premi nih tiap bulan. Kalau urusannya udah duit, mending jangan main-main. 

Kedua, asuransi kecelakaan. Bedanya sama asuransi kesehatan, asuransi ini bakal ngasih perlindungan lebih kalau amit-amit lo terkena musibah, kecelakaan, dan sebagainya. Apalagi ada beberapa jenis asuransi kecelakaan yang manfaatnya bisa buat lo sekeluarga. Jadi makan aman deh.

Ketiga, asuransi hari tua. Ini buat persiapan lo di masa depan. Soalnya semakin lo beranjak dewasa, lo akan semakin sadar kalau hidup ini terlalu berharga untuk dijalanin gitu aja tanpa ada persiapan #cieelaah. Beneran tapi ini! Asuransi hari tua bakal ngebantu banget kalau lo nanti dan jadi kakek atau nenek, momong cucu, sambil nikmatin kopi atau teh di teras. Walaupun lo udah nggak kerja lagi, tapi lo bakal tetep aman secara finansial karena punya asuransi ini. Apalagi kalau cita-cita lo pensiun muda, salah satu hal yang harus lo capai ya keamanan finansial sedini mungkin. Dan ini salah satu caranya.

Itu tiga asuransi yang menurut gue paling penting untuk lo punya. Tapi yang nggak kalah penting adalah memulai asuransi sedini mungkin. Karena makin cepet lo punya asuransi, preminya makin murah tapi manfaatnya makin gede. Jadi kalau lo udah lulus kuliah nanti, mulai deh browsing-browsing asuransi. Kalau ada yang nawarin asuransi, jangan langsung ditolak mentah-mentah lagi! Siapa tahu lo bisa dapet info-info menarik dari dia, kan. Tapi gue pesen, lo harus hati-hati juga ya dalam memilih asuransi. Sekali lagi, ini mainnya udah level duit. Sekali salah, ruginya bikin nyesek. 

REALITA DUNIA KERJA

Hal terakhir yang gue harap udah gue pahami sebelum lulus kuliah adalah tentang kenyataan dunia kerja yang sebenernya nggak selalu pahit.

“Hah? Masa? Bukannya dunia kerja itu kejam ya?”

Iya, dulu gue juga mikir begitu. Sampai-sampai gue takut banget punya pengalaman nggak enak kalau kerja nanti. Pasti lo pernah denger deh wejangan orang tua yang bilang temen kerja itu nggak bisa jadi temen beneran, karena mereka pasti nusuk lo dari belakang. Atau omongan kayak dunia kerja itu super dinamis, sekalinya lo salah gaul, idup lo bakal berantakan. 

Well, itu nggak salah. Mungkin ada orang-orang di luar sana yang mengalami semua itu. Tapi, probabilitas lo untuk mengalami pahitnya dunia kerja ya tergantung diri lo sendiri. 

Pertama dan yang pasti, tergantung lo milih kerja di mana. Semua tempat kerja itu pasti ada baik dan buruknya. Ada yang memilih kerja di korporat dengan gaji dua digit, tapi harus rela kerja sampai weekend dan potong waktu istirahat. Ada yang lebih milih kerja di bisnis startup dengan gaji UMR, tapi bisa ngerasain punya temen kantor yang kayak keluarga dan ngembangin bisnis dari nol. Ada juga yang milih buat buka bisnis sendiri dengan berbagai resiko, tapi bisa jadi boss atas diri sendiri. 

Hidup ini adalah tentang pilihan. Dan kita, manusia, punya kebebasan untuk memilih apa yang kita kehendaki. 

Omongan dan pengalaman orang soal pahitnya dunia kerja itu nggak bohong kok. Nanti kalau lo udah lulus kuliah dan bekerja, pengalaman ngeselin kayak gitu pasti bakal lo alami juga. Mungkin dengan versi yang berbeda.

Tapi inti dari realita dunia kerja bukan pahitnya yang bikin kapok, melainkan gimana pengalaman itu bisa berbicara sebagai penasehat untuk lo di masa depan. 

Mungkin waktu lo kerja nanti lo akan ngalamin diamuk atasan atau client. Percayalah, diamuk dosen atau kakak tingkat waktu ospek nggak ada apa-apanya dibanding ini. Tapi pengalaman yang mungkin bikin lo nangis dan sakit hati itu bakal bikin lo kuat untuk menghadapi rintangan baru nantinya. 

Kenapa gue berharap ini jadi hal terakhir yang seandainya gue pahami sebelum lulus adalah karena, cerita pengalaman orang tentang pahitnya dunia kerja bikin gue takut untuk jadi orang dewasa. Gue berharap mereka bisa cerita secara menyeluruh sampai bagaimana mereka menghadapi itu dan apa dampaknya ke kehidupan mereka saat ini, nggak cuma nakut-nakutin dengan realita pahitnya aja. 

Andaikan begitu, gue mungkin akan sangat bersyukur dan jauh lebih percaya ke diri gue sendiri bahwa bertumbuh dewasa itu nggak semenakutkan itu kok. Kesusahan dalam bekerja pasti ada, tapi dengan gue tahu hal ini lebih awal, setidaknya gue udah punya pegangan kalau orang-orang lain ternyata juga bisa melewatinya. 

Itu tadi beberapa tutorial hidup jadi dewasa yang berisi beberapa hal yang harus lo tahu sebelum lulus kuliah. Tujuan dari tulisan ini cuma satu: membuat lo menyadari kenyataan yang harus lo hadapi nantinya. 

Tapi jangan takut ya, kan udah gue ceritain nih di sini. Jadi, semangat menjadi orang dewasa! (*/Grace) 

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Grace Angel

Tukang nulisnya Bang Roy dan supplier permen kantor