Potensi Diri

TIPS AMBIL KEPUTUSAN NGGAK PAKE NYESEL

Sudah jelas sebagai manusia kita sering buat kesalahan terutama pas waktu ambil keputusan. Tapi gak boleh sering-sering juga dong. Gimana sih caranya gak terus-terusan salah ambil keputusan?

title

FROYONION.COM - Semakin kita dewasa semakin kita dihadapkan dengan banyak hal yang harus kita putuskan, bener gak? Mulai dari memutuskan mau masuk jurusan kuliah apa, mau ngekos atau sewa kontrakan, nyari kerja part time bantu angkringan saudara atau kerja sebagai anak magang yang sesuai bidangnya, mau jadi mahasiswa aktivis atau jadi mahasiswa kupu-kupu aja deh. Sudah jelaslah berbeda orang beda juga hal mana yang mau diputuskan, dimulai dari sekedar hal remeh aja misal mau beli mie indom** atau mie *edap. Sampai dengan keputusan yang krusial banget buat jalan hidup kita seperti memutuskan jalan karir katakanlah.

Gak jarang juga tuh dalam memutuskan suatu hal, pas udah dijalani kaya ngerasa di dalam batin “Kenapa gue begini ya, waduh salah keputusan gue kayaknya” atau pas belum ngejalanin aja udah merasa salah mengambil keputusan. Mau gimana lagi ya, namanya manusia emang pasti punya salah termasuk salah ambil keputusan. Tapi ya jangan sering-sering juga dong, kalau terlalu sering dampaknya juga di hidup kita sendiri. Lu bayangin aja deh tiap memutuskan sesuatu ujungnya stress karena pas dijalanin baru terasa salah keputusan kaya yang gue sebutin tadi. 

Nah, gimana sih caranya kita bisa mantap dalam mengambil keputusan yang baik?


 

Jangan ambil keputusan kalau kondisi fisik, pikiran, mental, dan spiritual kurang baik

Manusia memang dibekali dengan rasionalitas, tapi di sisi lain kita jadi manusia dalam memutuskan sesuatu itu gak rasional. Nyadar gak sih kita selama ini memutuskan sesuatu pake emosi, feelings atau perasaan kita? Karena sifat perasaan itu berubah-ubah, hal itu gak seharusnya jadi landasan atau alasan kita dalam mengambil keputusan. 

Kalau kita memutuskan sebuah hal tapi kondisi fisik, pikiran, mental, dan spiritual kita kurang bagus bisa memicu bias kognitif, maksudnya bias kognitif itu kesalahan otak kita dalam memahami sesuatu dan ini penyebab terbesar kenapa kita salah ambil keputusan. Pertanyaannya, gimana cara kita memperbaiki kondisi yang gue sebutin tadi?

  • Recovery kondisi fisik. Jangan ambil keputusan kalau kita habis pulang kerja, pulang kuliah, atau capek-capeknya badan. Segarkan kondisi fisik kita dulu dengan istirahat sejenak, tidur yang cukup, olahraga yang teratur biar gak terlalu capek banget.
  • Tenangkan pikiran kita, jangan mengambil keputusan kalau bener-bener banyak pikiran yang masih bertengger di kepala. Buat menenangkan pikiran, coba tulis hal yang lu pikirkan di sebuah kertas kosong atau diary, curhat sama keluarga, pacar, atau teman yang lu percaya.
  • Perbaiki kondisi mental kita, dunia itu keras jadi ya mustahil kalau kita gak punya masalah pada kondisi mental kita. Masalah mental di sini bukan gila loh ya. Buat perbaiki kondisi mental, lakukan meditasi, yoga atau sekedar hibur diri dengan cara kita masing-masing.
  • Perkuat spiritual kita, spiritual itu penting supaya kita bisa menemukan esensi dari hidup. Untuk memperkuat spiritualitas itu, jangan lupa buat berdoa atau berserah diri terhadap apa yang telah kita yakini.

 

Jangan salah dalam mengenali masalah kita

“Lha kok mengenali masalah segala? Kenapa sampai situ?”

Jadi begini, sebelum kita memutuskan ya kita harus tau bener-bener apa yang jadi permasalahan kita. Karena apa? Kita sebagai manusia memutuskan sebuah solusi untuk keluar jadi masalah kan? Nah, kalau antara masalah sama solusinya gak nyambung gimana? Ya itu termasuk keputusan yang buruk dong, karena kita gak mencapai goals kita yaitu keluar dari masalah itu sendiri.

Gimana caranya untuk kita mengenal lebih dalam masalah kita? 

Bayangkan deh waktu kita kenal sama cewek atau cowok yang kita taksir, pasti kita punya dorongan buat mengenali dia lebih dalam dengan kepoin dia dikit-dikit kan? Lakukan hal gitu juga pada diri kita, kepoin diri kita sendiri dengan terus bertanya. Tujuannya apa? Dengan kita bisa mengenal masalah kita, kita jadi tahu akar masalah yang membutuhkan keputusan kita kan? Kalau kita tau akar masalahnya, kita gak kesulitan lagi dalam memutuskan langkah selanjutnya yang kita ambil.

 

Belajar dari keputusan yang pernah dibuat di masa lalu

Semua orang punya pengalaman, lu atau gue pasti pernah salah ambil keputusan. Kita gak perlu menyesal sama keputusan yang pernah kita buat, alih alih buat penyesalan ternyata pengalaman yang pernah kita lakuin tuh ternyata bagus kalau kita bisa ambil pelajarannya. Gimana caranya buat belajar dari masa lalu kita? Yang paling gampang itu renungkan dan refleksikan, kurang lebih caranya seperti ini:

  • Buat waktu dan tempat yang suasananya mendukung. Yang gue maksud mendukung adalah kondisi atau suasana yang buat kita bisa fokus merenung.
  • Fokuskan pikiran. Flashback ke masa lalu di saat terakhir kali kita membuat keputusan.
  • Bertanya pada diri sendiri. Keputusan apa yang gue ambil saat itu? Gimana kondisi hati atau perasaan gue saat itu? Apa solusi yang gue harapkan saat itu? Dan kenapa gue pada saat itu salah ambil keputusan?
  • Tulis jawaban atas pertanyaan itu ke dalam secarik kertas, atau jurnal, diary, laptop, atau note handphone tergantung apa yang kita punya sekarang.

Dengan itu kita bisa dapet insight lewat refleksi soal pengambilan keputusan kita di masa lalu.

Minta orang lain memberikan sudut pandangnya

Setelah kita udah set rencana kita dalam mengambil keputusan, kita juga perlu banget pandangan orang lain dengan cara meminta mereka buat memberikan feedback soal rencana keputusan kita yang akan diambil.

“Lha kok malah nanya ke orang lain sih? Ini kan keputusan gue sendiri? Nanti keputusan gue dianggep salah atau jelek ntar…”

Jangan takut buat minta pendapat, takut dikatain keputusan seperti ini gak bagus buat kita. Meminta feedback pun ternyata ada seninya. 

Misalkan seseorang memberikan feedback “Wah, jangan kaya gitu kayaknya. Mending lu begini deh daripada begitu”. Nah di sini kita jangan langsung patah lalu mengiyakan feedback orang itu, kamu harus tau alasan kenapa dia ngasih feedback yang seperti itu. Kalau orang itu ngasih feedback berdasarkan suka gak suka pasti ditanya soal alasan mereka gak bisa menjawabnya, beda cerita kalau mereka memberikan alasannya. Nah alasan itulah yang menjadi pertimbangan kita dalam mengambil keputusan.

Itulah yang gue jabarin tentang kenapa kita salah ambil keputusan dan bagaimana kita biar gak terlalu sering salah ambil keputusan. Ternyata untuk mengambil keputusan harus mempertimbangkan banyak hal, tapi dengan itu kita bisa tepat sasaran dalam memutuskan sesuatu. Jangan pernah jatuh di lubang yang sama, Civs! (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Luki Setiawan

Pernah jadi jurnalis waktu SMA, tahun ini gapyear tapi nyambi jadi penulis dan desainer freelance