Pop

RRR (2022): FILM INDIA PENUH GELAGAR DAN SANGARRR-NYA GAK MAIN-MAIN!

Singkirin semua logika ketika nonton film ini, karena deretan hal yang nggak masuk akal disini justru bisa ngebuat mulut jadi nganga. Durasi +- 3 jam yang sangat worth it. Siapin waktu lo and thank me later, Civs!

title

FROYONION.COM - Tambah satu lagi film India yang ninggalin kesan bagus banget bagi gue. RRR (2022) atau singkatan dari Rise, Roar, and Revolt ini jadi salah satu film karya sutradara S.S. Rajamouli yang punya ciri khas film bertema kolosal. Sebenernya bukan film India kayak Bollywood gitu sih, tapi lebih ke film India yang pake bahasa Telugu atau Tollywood. Bisa ditonton di Netflix pake sound Hindi kok. Cuss! 

Sebelum lebih lanjut, tulisan ini akan banyak spoiler ya! Jadi kalau yang belum nonton, ya bebas mau lanjut baca atau skip aja. Nah bagi yang udah nonton bisa kali kita bahas filmnya bareng-bareng hehe.

BABAK PERRR-TAMA UDAH LANGSUNG NGE-HOOK

(Sumber: themoviedb.org)
(Sumber: themoviedb.org)

Oke, jadi film ini nyeritain hin tentang perjuangan dan persahabatan yang berlatar di era revolusi India ketika masih di bawah penjajahan Inggris (sekitar tahun 1920-an). Persahabatan antara siapa? Ada dua karakter yang jadi pemeran utama di film ini. The real bromance is here, Civs!

Alluri Sitarama Raju (Rama) dan Komaram Bheem (Bheem), dua karakter utama yang diangkat dari tokoh asli sejarah kemerdekaan India. Keduanya berjuang ngelawan pemerintahan Inggris saat itu. Cuman, di kenyataannya kedua tokoh ini nggak pernah ketemu. Nah di film RRR dikasih unsur fiksi yang mulus banget. Dua karakter ini ini jadi poros penting film, yang dibalut pake sentuhan emosional yang keRRRen banget! 

Scene awal aja udah bikin melongo. Setelah dibuka sama adegan yang cukup bikin emosi, yaitu praktik perbudakan dan perdagangan manusia. Antara penjajah (Inggris) dan masyarakat lokal di pedalaman India (Suku Gond). Ngga pake lama, bRRRak! Enteng banget mukul kepala orang rasanya.

Lanjut sama scene perkenalan karakter yang buset dah, ini seru abis! RRR bukan film superhero ala-ala Marvel gitu loh. Scene ini jadi definisi “Me VS Everybody” yang sebenarnya. Seorang polisi lompat ke lautan manusia yang lagi demo, ngincer seorang demonstran yang pake baju merah. Pake senjata ngga? Modal pentungan doang woy! Mungkin orang ini terinspirasi sama lagu dari Warkop DKI yang Nyanyian Kode kali ya. Alias yang baju merah jangan sampe lolos.

(Sumber: themoviedb.org)
(Sumber: themoviedb.org)

Siapa orang itu? Ternyata si Rama dong. Serasa nggak cukup ngenalin karakter utamanya pake cara yang heboh, next si Bheem juga dikenalin pake cara yang di luar nalar.

Di tengah hutan doi kejar-kejaran sama serigala. Kirain udah kelar sampe situ, eh muncul macan juga. Iya, jadi si Bheem ngelawan macan gitu dah. Ngga abis pikir aja kenapa mesti manusia lawan macan gitu, tapi keren! Gimana dong hahaha. Tensi tegang yang dibangun dapet banget sih. Plus tetep enak diikutin karena efek CGI-nya juga mulus.

(Sumber: themoviedb.org)
(Sumber: themoviedb.org)

Sip, dari sini aja udah tempting enough buat nyari tahu lebih lanjut kenapa mereka berdua dikenalin sampe sebegitunya. Ternyata ini semua akan berkaitan sama karakter Rama dan Bheem sebagai representasi hal-hal yang khas India banget. Mulai dari budaya, adat, simbol perjuangan sampe ke filosofi Dewa-Dewa di India. Attention to details, Civs! 

ROLLER COASTER YANG BANTE-RRR!

(Sumber: themoviedb.org)
(Sumber: themoviedb.org)

Alur dari film ini ngga usah diraguin lagi deh. Mulai dari character development yang cakep banget. Motivasi dari tiap karakternya perlahan akan ke-reveal secara halus. Juga unsur-unsur visual effect yang eyegazing banget. Semua ngalir mulus, sampe ngga berasa 3 jam udah lewat gitu aja.

Selayaknya film India yang khas, pasti ada dong trademarks yang udah nyantol di pikiran kita semua. Banyak dari temen gue yang turn off duluan ketika gue saranin untuk nonton film India karena trademarks-nya itu. Mulai dari nari-nari sampe sesuatu yang dilebih-lebihin kadang beneran berlebihan. Nah kalo soal tarian, menurut gue di film ini porsinya wajar kok. Malah beberapa scene justru lebih baik disajiinnya pake tarian, karena unsur emosinya jadi lebih dapet. 

(Sumber: themoviedb.org)
(Sumber: themoviedb.org)

Selama nonton gue bener-bener takjub dah. Saran gue lebih baik lupain semua logika keaslian adegannya, karena itu yang bikin seru. Ada sih beberapa yang kayak “hah?” banget. Tapi kalo ditelaah lagi, adegan-adegan berlebihannya justru punya unsur semiotik yang dalem. Jadi enjoy aja gitu nontonnya.

Bahkan beberapa kali gue sempet nge-pause Netflix di laptop gue dan ngulang dikit adegannya biar nganga-nya juga dua kali hahaha. Apa ya yang ada di pikiran filmmakernya?

Apalagi scene nyerbu di dalam rumah kerajaannya. Bro… I didn’t see that coming! Film-film biasanya kalo nyerbu itu pake pasukan atau senjata-senjataan ya. Ini kayak bawa kebun binatang coy. Gue sendiri waktu adegan ini kayak ngebatin “anjirrr bisa gitu!” Jadi salah satu scene favorit banget ini mah.

Ohiya, ada satu scene yang lagi-lagi bikin gue takjub sampe merinding. Di scene ini, dialognya ngutip dari kitab Bhagavad Gita, yang bunyinya:

Karmany Eva Dhikaraste

Ma Phalesu Kadacana

Ma Karma Phala Hetur Bhur

Ma Tesango Stva A Kamarny

Artinya:

Hanya bekerja untuk kewajibanmu,

Bukan hasil dari pekerjaan itu yang kuharapkan,

Bukan hasil dari perbuatan itu yang menjadi motif dalam bekerja,

Dan jangan pula hanya berdiam diri.

Dialog ini terasa spesial banget bagi gue pribadi. Selain karena penempatannya di momentum yang pas, kutipan kitab Bhagavad Gita ini adalah motto dari SMA gue, SMA Negeri 1 Denpasar.

Bunyinya sama persis. Scene ini sampe gue play berkali-kali di Netflix karena mau merhatiin kata per kata dan translate-annya. Asli gue sampe Instastory-in saking merindingnya, Civs! Siapapun anak SMA Negeri 1 Denpasar yang nonton ini, pasti ngerasain hal yang sama kok kaya gue.

JADI, RRR-ECOMMENDED NGGA NIH?

(Sumber: themoviedb.org)
(Sumber: themoviedb.org)

RRR masuk masuk top list gue ketika orang nanyain rekomendasi film sih. Gue pun awalnya denial untuk nonton film India. Tapi setelah nyobain, lah jadi malah nagih. Plotnya bener-bener convincing, padat, dan kuat banget.

Gue mau cosplay jadi reviewer film handal dulu,  nilai dari RRR gue kasih 9/10. Satunya ke mana? Kalo gue nonton di bioskop bakal gue kasih 10/10 deh! Nggak kebayang cinematic experience-nya bakalan seseru apa di layar lebar.

Waktu minggu awal rilisnya di Netflix, RRR juga jadi trending no. 2 di Indonesia. Sempet ditayangin di bioskop juga, tapi layarnya terbatas banget. Gue pun kepo sama filmnya karena banyak akun film di Twitter yang bahas kegilaan dari ini film. Alhasil, ya gue setuju sama sebagian besar review mereka. Sampe akhirnya nonton dan bikin tulisan ini juga.

Berlebihan banget kayaknya gue nge-rate film ini ya? Coba sendiri deh, yang gue lebih-lebihin itu semua akan kejawab sendirinya setelah Lo pada nonton. Sesuai judul artikel ini, satu kata buat film RRR dari gue adalah: SANGARRR! (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Dicky Mahardika

Sehari-hari bikin presentasi, kadang kelamaan mikir buat bikin kalimat deskripsi kayak gini.