Kolom Bang Roy

YANG KUDU DILAKUIN KALO MERASA POSISI KERJAAN ITU-ITU AJA

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: 

“Gimana caranya update skills supaya posisi nggak itu-itu aja, bang?” -(@apasihcup)

Jawaban Bang Roy:

Ini pertanyaan bagus buat lu yang udah dapetin kerjaan dan merasa bahwa ada yang harus diperbaiki dari karier dan kerjaan lu selama ini.

Gue pikir langkah pertama supaya lu bisa berubah lebih baik adalah dengan menyadari dulu 100% kalo emang masih ada ‘room for improvement’ dalam hidup lu. 

Nah, di konteks kerjaan kalo lu emang ngerasa udah di sebuah posisi kelamaan (katakanlah lebih dari 3 tahun) tanpa ngerasa ada perubahan yang positif dalam kualitas diri dan tingkat jabatan dan kompensasi lu, gue saranin supaya ‘bangun’ dan bangkit secepetnya. Karena banyak orang yang terlena kalo dalam posisi begini. Yang penting gaji masih terima utuh, perusahaan masih cuan karena kalo gitu nggak bakal di-PHK. 

No no no, jadi anak muda kudu yang lebih proaktif, Civs.

Mindset yang perlu lu tanemin dalam diri kalo udah merasa ada yang harus diperbaiki di karier lu adalah update skills lu. Maksudnya “update” di sini ya memperbarui skills lu biar lebih up-to-date dan bisa ikutin perkembangan industri sekarang. Nggak ketinggalan zaman. 

Kapan lu tau saatnya udah tiba buat update skills? Ini bisa lu rasain kalo udah ada perkembangan di dunia profesi lu dan lu belum belajar soal itu. Nah, jangan diem doang liat ada tren atau perkembangan yang baru. Lu kudu aktif cari tau dan belajar. Entah gimana caranya harus cari jalan. jangan santai-santai. Itu karena dunia kerjaan sekarang udah bergerak cepet banget, Civs. Suer. Kalo lu nggak rajin update skills, bakal cepet kelibas ama angkatan-angkatan yang lebih muda yang otaknya masih fresh dan paham tren terkini.

Terus gimana caranya update skills dan tau tren terkini?

Gue yakin di tangan lu udah ada hape ato laptop sekarang buat baca ini artikel dan gunain lah alat ini buat cari informasi di dunia profesi lu. Misalnya aja kalo lu seorang graphic designer, coba deh browsing dan googling soal tren graphic design di tahun 2022. Google pasti bisa kasih banyak jawaban. Dari situ gunain informasi mentah tadi buat riset lebih dalem ke sumber-sumber lain yang lebih lengkap kayak blog, webinar, atau video YouTube yang bahas lebih detail. Gue yakin banyak juga kok bahan belajar di platform-platform tadi buat menimba ilmu. Asal lu ngagk ter-distract ama hal-hal yang bukan prioritas lu ya. Jadi fokus cari materi update skills, jangan dikit-dikit cari video atau artikel soal artis favorit terus lupa tujuan semula. Inget fokus!

Terus yang nggak kalah pentingnya adalah lu kudu join perkumpulan atau komunitas yang sesuai profesi atau kerjaan lu. Ya kalo lu arsitek, gabung ama grup Telegram ato Line arsitek di jurusan lu (asalkan obrolan mereka emang bermutu ya, bukan cuma tukeran linklink ga jelas). Ato kalo lu aktif di LinkedIn, ya coba ikuti grup LinkedIn yang sesuai kerjaan lu. Dengan ikutan perkumpulan kayak gini, lu bakal tau obrolan orang-orang di industri lu. Dan lu jadi nggak ‘kudet’ amat. 

Karena ini aturan PPKM udah mulai longgar, lu bisa investasikan sebagian waktu dan duit buat ikutan workshop offline atau seminar tatap muka. MUngkin lu mikir buat apa kan bisa yang online aja, tapi setau gue kalo ketemuan itu lebih afdol. Dan kalo lu ketemu ngobrolnya enak dan lebih berkesan kalo ketemu orang baru. Dari orang baru ini, lu bisa banyak belajar skills baru juga. Dan kadang gue mikir, bayar biaya workshop atau seminar itu nggak gitu mahal lho karena di situ kita gak cuma bisa update skills tapi bisa memperluas koneksi dan jaringan bisnis juga. Makin banyak orang yang lu kenal, makin banyak pintu rezeki, Civs. Satu pintu ditutup, jangan putus asa karena lu masih punya banyak pintu lain buat diketuk. 

Cara lain buat update skills adalah ikuti program sertifikasi yang relevan buat profesi lu. Zaman sekarang sertifikat itu penting banget karena kita butuh pengakuan atas penguasaan keterampilan kita. Emang sih sertifikat itu cuma selembar kertas (atau file) tapi jangan lupa kalo buat dapetin itu juga nggak mudah. Butuh perjuangan ‘berdarah-darah’ juga kayak kuliah. Kalo belum ada budget buat ikut sertifikasi profesi ini yang pasti lumayan nguras rekening, lu bisa ikuti yang gratis-gratis dulu yang sifatnya perkenalan atau pengantar. Nggak ada ruginya kok. Sekalian buat pemanasan otak juga. 

Dan gue juga notice ada beberapa pihak penyelenggara workshop atau sertifikasi profesi ini yang menawarkan beasiswa atau diskon biaya buat lu yang antusias dan butuh skills baru buat upgrade diri tapi terkendala dana. Jangan malu buat hubungi pihak penyelenggara itu dan jelasin kalo lu emang sangat amat berminat belajar skills yang mereka tawarin. Tentunya lu harus konsekuen ya. Kalo udah dikasi beasiswa jaga amanah mereka dengan belajar sekeras mungkin. Jangan semangat di depan doang, memble belakangan. Ganbatte!

Kalo di kantor lu atasan atau perusahaan support penuh buat lu update skills, itu bagus. Tapi kalo nggak, jangan putus asa, Civs. Siasati sendiri. Kalo emang lu kudu fokus update skills ini, ambil cuti aja. Jangan nyerah gitu aja karena atasan rewel nanya alasan cuti beruntun. Itu hak lu juga.

Selain update skills yang udah ada, lu juga bisa nambah skills baru buat jadi ‘senjata’ cadangan. Temen gue ada yang pernah harus ngabisin cuti buat training skills yang dia kejar banget dan akhirnya berhasil. Pas kena PHK massal karena Corona, skills tadi bisa buat bertahan hidup selama pandemi. Lumayan banget kan yak. (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy