Kolom Bang Roy

YANG HARUS LO TAHU SOAL SKRIPSI

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: “Bang, nyicil skripsi dari semester 1 boleh ga?” -MSRD (nama samaran)

 

Jawaban Bang Roy:

Teruntuk MSRD, sebelumnya makasih banget nih dah mau nanya ke gue. Cuman gue jadi gatel pengen balik nanya, lo kerajinan atau kurang kerjaan sampe mau menyicil pencobaan ini??? Hehe, canda ya bro. 

Jadi gini, masing-masing universitas pasti udah punya kebijakan masing-masing terkait tugas akhir atau skripsi. Namanya juga suka beda-beda tergantung jurusan kuliah masing-masing. Ada yang nyebutnya Tugas Akhir (TA) ada juga yang masih nyebut skripsi. Sebenernya perbedaan nama ini ga terlalu berarti sih. Intinya sama-sama sebuah karya akhir yang harus lo buat sebelum hengkang dari dunia perkuliahan. 

Hal pertama yang perlu lo lakuin sebelum mulai ngerjain skripsi adalah cari tahu sistem skripsi di kampus lo kayak gimana. Coba hubungi petugas Tata Usaha terus nanya-nanya soal tata cara skripsi. Kalo nggak berani nanya ke TU, coba tanya-tanya ke kakak tingkat. Ngobrol-ngobrol aja soal skripsi dia gimana, dia nyusun sejak kapan, topiknya apa, dan lain-lain. Tapi kalau lo orangnya males nanya ke TU, introver, dan nggak punya kating yang bisa ditanya-tanyain, tenang… Bang Roy bisa bantu. Cielah!

Gini-gini gue juga kuliah, loh! Walaupun penampakan gue nggak terlalu meyakinkan tapi gue udah berpengalaman soal skripsi. 

Biasanya tiap kampus tuh punya caranya masing-masing untuk membantu mahasiswa dan mahasiswinya untuk lulus. Ada yang sistem skripsinya harus dikerjain sendiri dari awal sampai akhir. Ada yang sistemnya justru berkelompok dan dikerjakan sama 2 orang atau lebih. Biasanya yang kayak gini dialami sama anak-anak yang skripsinya berbentuk praktek. Misal anak Teknik Kimia bisa nyusun skripsi dan penelitiannya bareng temen-temen. Selain itu anak Perfilman juga bisa nyusun TA-nya dengan bikin film bareng tim. Macem-macem tergantung tuntutan kuliah lo gimana. 

Tapi ada juga yang nggak perlu nyusun skripsi atau TA sama sekali. Suer, nggak bohong gue! Ada beberapa cara yang ditawarkan sama kampus untuk lulus tanpa skripsi. Misal ada yang nawarin untuk bikin penelitian tentang topik yang tentunya berhubungan sama jurusan lo. Nantinya penelitian ini bakal disusun dalam bentuk jurnal penelitian dan harus diterbitkan. 

Nah, kalau lo pakai jalur ini dan berhasil menerbitkan penelitian lo di kancah nasional atau bahkan internasional, lo bisa langsung lulus tanpa bikin skripsi. Tapi semuanya balik lagi ya ke sistem kampus lo masing-masing. Jangan pilih jalur ini kalau ternyata kampus lo nggak nyediain jalur lulus pake ginian, nggak nyambung namanya!

Kalau lo udah tahu tata cara skripsi di kampus lo, biasanya di semester 5 lo akan mulai dihantui sama cobaan satu ini: SIDANG PROPOSAL. Normalnya di semester 5 lo akan mulai diminta untuk menyusun proposal. Proposal itu adalah awal mula dari skripsi yang biasanya berisi Bab 1 tentang pendahuluan dan latar belakang skripsi lo. Tapi ada juga kebijakan kampus yang mau mahasiswanya nyusun proposal sampai Bab 2. 

Sebenernya, proposal ini nggak terlalu sulit dah. Tahapan yang paling sulit menurut gue adalah waktu milih topik penelitian dan judul. Pastiin aja kalo lu milih topik yang belum pernah diambil sama penelitian-penelitian sebelumnya. Agak effort mungkin, tapi lo harus cek daftar wisuda jurusan lo dari tahun ke tahun untuk lihat kating-kating lo udah bikin penelitian di ranah mana aja. Atau kalo kampus lo punya aplikasi atau website perpustakaan juga bisa dimanfaatin untuk mempermudah pencarian. 

Kalo dulu gue sih banyakin ngobrol di tongkrongan sambil nanya-nanya soal rekomendasi topik skripsi ke temen-temen. Soalnya jaman gue mah kagak ada aplikasi perpus gitu-gituan. Boro-boro ke perpus juga, yang ada ntar gue molor di sana. Masing-masing punya cara dan itu cara gue. Lo pilih aja ya yang cocok ama lo. 

Nentuin topik skripsi juga nggak gampang. Ada kalanya lo akan pusing karena topik lo nggak kunjung di-approve sama dosen pembimbing. Ada juga kalanya lo akan merasa salah jurusan. Tapi pesen dari gue sebagai tetua, stres itu biasa. Stres gak bisa jadi alasan lo buat nyerah. Jadi lalui aja, nanti waktu udah dikasih persetujuan dan akhirnya lo bisa lulus sidang proposal, masa-masa sulit itu akan jadi memori membanggakan karena lo berhasil melewatinya. 

Setelah itu lo akan dijadwalkan untuk sidang proposal bersama dosen pembimbing dan beberapa dosen penguji. Intinya jangan takut. Yang tahu isi penelitian lo ya lo sendiri. Jadi yakinlah sama kerja keras lo dan kasih aja yang terbaik.

Setelah sidang proposal, pasti lo akan menerima banyak masukan dan revisi dari para dosen penguji. Ngerjain revisi skripsi jujur yang paling gue malesin selama buat skripsi. Tapi kalo udah diingetin sama idup yang cuma sebentar, emak yang berharap anaknye lulus, dan beban nyari kerjaan yang susah, gue jadi kagak bisa males-malesan lagi.

Tips gue cuma satu dah kalo ngerjain revisi gini, dicicil aja. Sehari 1-2 jam lo luangin ntar lama-lama juga beres. 

Selain ngerevisi, tentunya lo juga harus ngelanjutin skripsi lo ya. Ini juga sebenernya cepet sama lamanya tergantung niat lo masing-masing dah. Gue juga kagak bisa nyaranin apa-apa soalnya kalo lo males-malesan. 

Pokoknye kunci sukses beresin skripsi adalah rajin bimbingan, rajin ngelanjutin penelitian, rajin benerin kalo ada masukan, dah jangan males! Soalnya tantangan terbesar skripsi yang kagak ada batas waktunya kecuali lo mau jadi pengabdi kampus selama 7 tahun ini ya rasa males. Sekalinya lo terlena buat leha-leha, percaya ama gue lo aka terjebak di lingkaran setan.

Percaya deh, kalau ntar lo udah ketemu sama skripsi dan bertekad buat niatin, lo akan lega banget ngeliat muka kedua orang tua lo ngeliat anaknya bisa beresin kuliah dengan baik.

“Buat mereka bangga dan tersenyum di hari wisuda nanti. Buktikan kalau kerja keras mereka merawat dan mendidik lo adalah sebuah berkah.”

Jadi untuk lo yang nanya soal skripsi, jangan khawatir. Lo nggak perlu nyicil skripsi dari semester 1. Waktu masih jadi Maba gue juga boro-boro kali mikirin skripsi. Mata gue masih jelalatan kegirangan tiap liat kembang kampus bray! Maksudnya ya seneng-seneng aja lah selama kuliah tapi jangan sampe lupa kewajiban buat belajar. 

Nggak perlu pusing sama skripsian. Menurut gue malah nggak ada yang namanya ‘skripshit’. Karena kesusahan selama nyusun skripsi itu pasti ada, tapi nggak perlu dipikirin terlalu berlebihan juga. Lulus atau nggak semuanya ada di tangan lo. Kalau lo niat ngerjainnya, dosen penguji juga pasti ngeliat usaha lo kok. 

Toh kalau memang lo belum bisa lulus 4 tahun kayak temen-temen yang lain karena ada hambatan, bukan berarti lo ngelakuin kesalahan besar. Gue yang nggak tepat 4 tahun aja bisa sukses ngehibur lo kan sampe sekarang. Hehe. 

Penutup dari gue: Santai aja. Skripsi akan dateng pada waktunya. Skripsi bukan akhir dari segalanya. Skripsi hanya polisi tidur yang harus lo lewatin aja sebelum terjun menjadi orang dewasa. (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy