Kolom Bang Roy

SUPAYA NGGAK TERJEBAK DALAM ZONA NYAMAN KERJAAN

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan:

“Gue terjebak dalam zona nyaman suatu pekerjaan sehingga tidak bisa memaksimalkan potensi diri. Gimana nih bang??” - @diasbolot
 

Jawaban:

Dari pengamatan gue nih, kayaknya banyak orang yang mencap zona nyaman sebagai sesuatu yang kudu dan wajib dihindari. Kita tuh dibombardir ama nasihat-nasihat supaya menghindari zona nyaman karena hidup itu katanya baru dimulai di luar zona nyaman. Ada juga nasihat yang bilang nggak ada hal yang bagus datang dari zona nyaman. Terus ada juga yang bilang kelamaan di zona nyaman nggak bakal bikin kita berkembang.

Tapi tunggu dulu deh, guys. Emang beneran kayak gitu? 

Kalo gue sih yakin kalo setiap hal di dunia ini itu ada sisi positif dan negatifnya. Begitu pula dengan zona nyaman.

Di sini gue mau bilang kalau lu sekarang sedang merasa di zona nyaman dan merasa belum ada jalan buat meninggalkan zona itu, coba lu temukan sisi positifnya.

Apa aja sisi positif zona nyaman?

Pertama, kalo menurut pengamatan gue, zona nyaman itu membuat lu bisa ngerjain apapun dengan level fokus, energi dan perhatian yang lebih efisien. Karena itu, kemungkinan lu bisa sukses juga lebih tinggi. Bayangin aja gimana lu bisa jadi pakar matematika kalau perkalian ama pembagian di bawah 100 aja masih struggling? Kan nggak lucu kalo udah jadi matematikawan tapi bengong pas ditanyain ‘berapa 8 kali 8?”? 

Jadi syarat supaya lu bisa jadi orang yang expert dan berpengalaman itu sebenernya lu udah menemukan zona nyaman buat diri lu.

Kedua, zona nyaman juga bikin lu bisa fokus ke hal-hal lain di luar kerjaan yang berharga buat lu. Mungkin lu punya kerjaan yang nggak bikin berkembang tapi kerjaan itu bisa dikerjain di rumah sehingga lu bisa deket orang tua yang lagi sakit atau adik yang sedang butuh bantuan lu sebagai kakak.

Ketiga, zona nyaman nggak selalu bikin semua individu terhambat mencapai potensinya. Ada juga lho orang-orang yang saat dipaksa keluar dari zona nyaman malah nggak bisa berkembang maksimal. Ada juga yang masih bisa berkembang tapi malah agak terhambat. Kenapa? Karena manusia itu beda-beda, unik. Jadi sebelum lu memusuhi zona nyaman, baiknya kenali dulu diri lu sendiri. Emang diri lu sendiri kira-kira bakal sanggup nggak kalo dilempar di zona kerjaan yang bakal menguras energi, fokus karena berkebalikan dari kepribadian atau karakter lu? Misalnya aja nih lu anaknya introver banget. Lu mikir: “Kayaknya mau keluar dari zona nyaman aja ah. Cari kerjaan jadi MC kawinan kayaknya OK!” Alhasil malah lu stres dan ngecewain orang yang make jasa lu sebagai MC. 

Tapi kalau dari pertimbangan lu yang udah mateng ternyata emang sisi negatif zona nyaman itu lebih sedikit daripada sisi positifnya buat perkembangan lu, ya udah sepantasnya lu keluar secepatnya dari situ.

Nah, buat lu yang sedang merasa terjebak dalam zona nyaman kerjaan, gue punya beberapa saran supaya lu bisa keluar dari zona nyaman kerjaan yang bikin kamu nggak berkembang.

Yang pertama, bener-bener cermati diri lu sendiri saat pilih suatu pekerjaan atau bidang karier. Sering banget otak manusia ‘mencurangi’ dirinya sendiri dengan mengatakan bahwa hal-hal yang dibencinya adalah hal yang buruk atau negatif karena ada stigma atau cap negatif yang nggak beralasan di dalam otaknya mengenai hal tersebut. Kita ambil contoh aja lu sekarang kerja sebagai admin dan ada lowongan kerjaan jadi trainer dengan gaji dan fasilitas yang lebih baik. Di sini lu merasa nggak sanggup dan ragu-ragu karena lu bayangin jadi trainer berarti kudu belajar public speaking. Padahal lu ngomong di depan teman kerja pas presentasi aja udah gagap. Tapi coba deh tanyain ini ke diri lu sendiri: “Terlepas dari rasa cemas berlebihan atau keraguan dengan kemampuan gue sendiri, apakah pekerjaan baru ini sebenernya bikin gue punya jenjang karier yang lebih baik? Apakah gue bisa menikmati kerjaan ini juga?” Di sini, lu kudu coba paksa pakai logika atau akal sehat lu. Intinya kalau kerjaan baru itu lebih bagus dan bikin potensi lu jadi berkembang pesat dalam karier, ya ambil aja. Rasa cemas atau gugup saat masuk ke kerjaan baru di luar zona nyaman itu sangat wajar kok. Jangan dibesar-besarkan dengan overthinking.

Poin berikutnya yang menurut gue penting juga ialah lu kudu bikin rencana karier yang emang sesuai dengan tujuan karier dan hidup lu. Nah, ini nih masalah banyak anak muda sekarang. Mereka itu terlalu banyak liat ke orang lain, ke influencers, ke temen-temen, tapi lupa liat ke diri mereka sendiri. Mereka lupa kalo kondisi dan situasi masing-masing individu itu unik. Nggak bisa disamain. 

Misalnya aja nih lu punya kepribadian yang cenderung ekstrover. Lu suka gaul, nongkrong tapi di satu sisi lu juga minat banget sama bidang kerjaan programming yang mengharuskan lu kerja sendirian dan nggak ngobrol selama berjam-jam supaya bisa konsen. Lu nggak bisa maksa diri lu kerja kayak programmers lain yang introver, yang kuat nggak ngobrol atau berinteraksi seharian sama temen kerja. Lu bisa kok jadi programmer yang juga gaul dan supel. Bisa ajak temen-temen kerja ngobrol atau becanda pas jam makan siang atau nongkrong di luar jam kerja, misalnya. Dengan kata lain, sesuaikan cara lu jalanin kerjaan dan meniti karier dengan kepribadian, situasi dan kondisi lu sendiri. Dengan begitu, lu jadi lebih enjoy meski di luar zona nyaman.

Yang nggak kalah penting ialah lu temuin mentor atau sosok yang bisa kasih bimbingan. Coba perluas pergaulan. Jangan cuma berinteraksi dengan temen-temen seumuran tapi juga kakak-kakak tingkat atau senior di kerjaan sehingga lu bisa belajar dari pengalaman dan pengetahuan mereka yang pastinya udah lebih dari lu yang lebih ‘hijau’. Lu bisa konsultasi tipis-tipis ama orang-orang ini soal rencana dan pandangan karier lu di masa depan. Mereka bisa jadi mentor yang kasih masukan dan rekomendasi yang bermanfaat buat lu ke depannya. Lebih bagus lagi kalau mereka bekerja di bidang yang lu juga lagi incer.

Seorang mentor yang baik bisa menemukan ‘jurang-jurang’ kesenjangan antara bakat dan minat lu dan ekspektasi terhadap perilaku lu di jalur kerjaan atau karier yang ada di luar zona nyaman lu sebelumnya. 

Punya mentor yang baik juga bisa kasih lu motivasi saat kerjaan lu nggak berjalan sesuai harapan atau rencana. Seorang mentor bisa kasih lu suntikan semangat supaya lu bisa menjalani proses keluar dari zona nyaman kerjaan dengan lebih mulus. 

Nah, di sini gue mau bilang sekali lagi bahwa zona nyaman itu nggak selamanya buruk. Tapi jika emang lu yakin kalau zona nyaman ini nggak bikin lu berkembang, lakuin perpindahan dari zona nyaman itu dengan lebih terencana dan pake strategi. Jangan ngasal. Gitu yak, @diasbolot! (*/) 

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy