Kolom Bang Roy

SUPAYA DIKENAL DOSEN TANPA KUDU ‘CAPER’

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan:

“Gimana ya bang caranya supaya dikenal dosen tanpa dianggap ‘caper’ (cari perhatian) sama temen-temen aku?” - @mhsbhaique2

 

Bang Roy menjawab:

Gue mau tekanin kalo perhatian dosen aja nggak bakal bikin kita dapet A secara otomatis. Wkwkw. Realistis aja nih bray! Tapi emang kudu gue akui, dari sepengetahuan dan pengalaman gue semasa kuliah dulu (ga usah ditanya taun berapa) mahasiswa-mahasiswa yang namanya diapalin dosen itu berpeluang lebih tinggi dapet A atau minimal B. Fix, no debate!

Banyak cara kok buat dikenal dosen. Biasanya tuh dosen-dosen paling inget 2 tipe mahasiswa di kelasnya: mahasiswa yang paling pinter sama mahasiswa yang paling badung. Nah, lu kelompok yang mana nih kalo di kelas? Wkwkw. 

Kalo lu nggak dua-duanya, lu bisa dapetin perhatian dosen dengan cara merawat diri. Nggak ada salahnya kok lu upgrade tampilan luar kalo di kampus. Kalo pas kuliah, mau offline atau online, ya jangan kucel-kucel amat lah. Ini berlaku buat cowok maupun cewek. 

Kenapa? 

Karena dengan merawat diri alias ‘glow up’, selain lebih enak diliat, minimal penampilan yang rapi dan baik aja udah bikin orang paham bahwa kamu menghargai dirimu sendiri. Dan siapa sih manusia yang mau liat orang yang tampilannya kurang bersih, serampangan pas kuliah atau momen-momen penting? 

Maksud gue lu nggak kudu good looking, tapi setidaknya lu menjaga kebersihan dan penampilan diri di saat kuliah. Meski kuliah online, usahakan udah cuci wajah (kalo lu males mandi pagi-pagi ya) supaya muka nggak kliatan demek banget, nyisir rambut dan pakai baju yang sopan dan pantas sebelum kelas online jadi lu juga lebih melek, otak seger, dan lebih percaya diri. Ditanya dosen nggak melongo, bengong, kayak monyet dilempar kulit kacang. Big NO

Emang sih lu nggak kudu gini tiap saat ya, tapi usahakan pas kuliah ya penampilan terjaga lah. Ini penting juga buat dibiasain kalo nanti kerja. Perhatikan kerapian dan kebersihan supaya terlihat profesional. 

Tapi please jangan sampe lu cuma berhenti di penampilan luar aja!

Setelah dosen lebih menghargai kehadiran lu di kelasnya karena sudah tampil bersih dan rapi, saatnya juga upgrade otak. Jadi lu bakal dikenal dosen karena ‘luar dalem’ lu yang bernilai plus dibandingkan temen-temen sekelas.

Buat lu yang merasa biasa aja di bidang akademis tapi ingin dikenal dosen, cobain tips dari gue ini.

Pertama, tunjukkan ke dosen kalo lu bersemangat dan menghargai mata kuliah yang diajarkan. Boleh aja lu nggak begitu suka dosennya atau mata kuliahnya tapi seenggaknya lu nggak melukai perasaan dosen yang udah susah payah ngejelasin dan nerangin materi dengan ketiduran atau bolos dari kuliahnya. 

Tanemin dalam benak lu kalo nggak ada ilmu yang sia-sia meski saat ini kita pikir ilmu itu nggak ada gunanya. Serius! Gue contohnya kalo pelajaran Akuntansi dulu ogah banget. Males gitu ngitung duit orang. Eh sekarang gue punya bisnis sendiri, ternyata gue kudu paham dasar-dasar akuntansi juga. Kalo pembukuan yang paling mudah aja gue nggak bisa paham dan nerapin, keuangan bisnis gue bisa acak adut! Akhirnya gue kudu belajar lagi deh dari nol. Di sini gue agak nyesel kenapa dulu pas pelajaran Akuntansi gue males-malesan. Jadi gue harap lu nggak ngulangin kesalah gue dulu, nyepelein ilmu yang kayaknya nggak ada gunanya tapi di kemudian hari dibutuhkan juga.

Kedua, boleh nanya tapi yang relevan ama pelajarannya. Gini nih, banyak yang takut nanya cuma karena takut dicap caper. Tapi sebenernya kalo kita nanyanya soal materi kuliahnya itu sendiri dan emang karena kita nggak paham soal materi itu, kita mestinya nggak begitu peduli omongan dari temen-temen kita. 

Ketiga, coba diskusi ama dosen di luar kelas. Lu mungkin nggak kepikiran mau ketemu dosen di luar jam kuliah. Menurut gue, selama masih dalam batas kewajaran dan kesopanan, lu bisa kok ngehubungi atau ngobrol ama dosen di kampus atau tempat publik (jangan ke rumah dosen hari Minggu juga sih!) untuk bertanya lebih lanjut soal materi yang belum lu kuasai atau karena memang lu merasa belum jelas dengan poin yang dijelasin di kelas. 

Plus, dengan mau berdiskusi dengan dosen, lu bisa mengasah keterampilan buat berbicara dengan orang lain yang punya kompetensi lebih dari lu. Ini bagus karena lu jadi bisa banyak belajar soal hal-hal yang belum lu dan temen-temen lu ketahui. Di dunia kerja, keterampilan ini bakal bikin lu nggak segen ngobrol dengan atasan atau teman kerja yang lebih senior di tempat kerja. Jadi ini bisa mengasah kemampuan berkomunikasi lu. Jangan sampe udah kerja nanti malah suka gagap kalau disuruh ngomong ama atasan atau bos atau calon klien. Malu-maluin banget kan?

Masih dicap “caper” juga ama temen-temen lu? 

Saatnya lu seleksi temen-temen lu lagi deh. Kalo mereka temen sejati lu, justru harusnya mereka bangga kok punya temen yang bertekad keras untuk maju dan lebih baik. Itu pertemanan yang positif. Bukan pertemenan toxic yang malah bikin lu stagnan, nggak jadi lebih baik. (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy