Kolom Bang Roy

RESOLUSI 2022: BELAJAR NYUSUN PRIORITAS BIAR SESUAI KAPASITAS

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: Resolusi 2022 gue adalah bisa gampang nentuin prioritas hidup. Gimana caranya ya? - @elvan_yuniar

 

Jawaban: 

Bro Elvan ini tampaknya udah dewasa banget ye. Disaat yang lain mungkin resolusi taun depan adalah untuk keinginan jasmani, lo punya tujuan untuk mensejahterakan pikiran dan mental lo. 

Salut gue, Bro!

Nyusun skala prioritas itu menurut gue salah satu skill yang penting banget buat kita miliki. Karena makin beranjak dewasa, udah sewajarnya kita sadar kalo makin banyak tanggung jawab yang kita emban tapi waktu yang kita punya makin sedikit. 

Iye nggak sih? Gue sih ngerasanya gitu. Makin tua, waktu jadi hal yang paling berharga untuk disia-siain. 

Makanya, penting untuk kita bisa pinter-pinter menggunakan waktu sebaik-baiknya. Salah satunya dengan nyusun skala prioritas. 

Teorinya mudah. Ada empat kelompok untuk mengukur skala prioritas yang gue pelajari dari bapak Sephen R. Covey. 

  1. Kwadran 1: berisi hal yang penting dan mendesak. Wah ini isinya hal-hal yang penting buanget deh. Hal yang harus lo lakuin sesegera mungkin kalo nggak akan ada dampak tertentu yang lo tanggung. Jadi, segala hal di kwadran ini, diusahakan segera lo lakuin ya.
  2. Kwadran 2: berisi hal penting tapi nggak mendesak. Yang ini isinya kegiatan atau hal yang akan mempengaruhi masa depan lo. Misal, belajar hal baru supaya lo makin pinter. Itu penting, tapi masih bisa dijadwalkan. Jadi hal yang masuk kelompok ini, bisa lo agendain dulu. 
  3. Kwadran 3: berisi hal yang mendesak, tapi nggak penting. Misal waktu lo lagi kerja, trus doi lo nelpon. Kalo boleh jujur mah, kan lebih penting fokus kerja. Tapi lo paham nih doi lo bakal ngomel kalo teleponnya nggak diangkat. Jadi, yaudah lakuin dulu tapi jangan sampe menyita banyak waktu. Atau bisa juga hal yang nggak harus banget lo yang ngerjain. Jadi, hal yang lo taruh di kwadran ini bisa ngajarin lo untuk mendelegasikan tugas ke orang lain.
  4. Kwadran 4: berisi hal yang udah nggak mendesak, nggak penting pula. Biasanya berisi hal yang menyita waktu dan pikiran lo dan bikin lo nggak produktif. Bisa main game berjam-jam, nunda-nunda pekerjaan, ngapel berjam-jam, eh ngapain dah itu. Ya intinya, kegiatan di kwadran ini mending lo kurangi dan jauhi deh.

Penggambaran teori ‘Time Management’ oleh Stephen Covey (Foto: Grace Angel)

Kalo teorinya dibaca doang kayak mudah ya. Yang sulit adalah realisasinya. 

Saran gue, coba tentuin dulu apa-apa aja yang jadi prioritas lo. Setelah itu coba kotak-kotakin menurut ilustrasi di atas. Kalo udah, bisa lo praktekkan pelan-pelan. 

Jangan langsung nyerah kalo ada prioritas yang gagal lo lakuin. Misal lo udah menetapkan kalo tahun 2022 lo pengen naik jabatan di tempat lo kerja. Tapi karena berbagai alasan, hal ini, belom bisa tercapai. 

Gapapa, jangan berkecil hati dulu. Mungkin saat ini belom kesampean. Tapi, karena lo udah tahu kalo naik jabatan adalah prioritas lo, maka ada banyak hal yang lo lakuin untuk mencapai hal itu. Lo jadi rajin kerja, mau belajar banyak hal, menerima kritik, dan terus berkembang. 

Prioritas lo mungkin nggak kesampean, tapi diri lo sendiri berkembang jadi lebih baik kan?

Menentukan skala prioritas bukan cuma membuat idup kita jadi lebih teratur, tapi juga bisa jadi kesempatan memajukan diri karena lo tahu fokus lo apa. 

Sukses buat Bro Elvan. Semoga saran gue bisa membantu yak! (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy