Kolom Bang Roy

GIMANA CARA NGATASIN LINGKUNGAN KERJA YANG TOKSIK?

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: Bang, gimana cara tetep semangat kerja walaupun lingkungan kerjanya nggak enak? Soalnya kalo temen-temen kerja pada toxic, gue juga jadi males kerja. -@_____kayla.png 
 

Bang Roy menjawab: 

Hmm.. Pertanyaan kali ini menurut gue akan banyak relate sama Civilion lainnya. Soalnye, gue dah denger bulak-balik cerita temen-temen tongkrongan gue soal rekan kerjanye yang nggak banget dah.

Ada yang nge-bully, suka ngejilat tau dah jilat apaan, sampe ada yang beneran ngajak gelut. Gue sempet heran, ini tempat kerja apa ring tinju. 

Sebagai latar belakang, gue juga pernah kerja kantoran. Yah, cuman bentar sih sebelum akhirnya gue kenal YouTube dan sekarang ngawasin anak-anak Froyonion. Walaupun selama kerja gue nggak mengalami yang aneh-aneh, gue cukup paham sama kekhawatirannya Mba Kayla ini. 

Setelah gue cari-cari, ternyata emang lingkungan tempat kita bekerja punya pengaruh gede terhadap produktivitas kita. Kalo dilansir dari Sesamehr.com, tiga hal paling krusial yang nentuin produktivitas karyawan adalah sumber daya manusia (kayak kemampuan bekerja gitu), lingkungan kerja (termasuk pertemanan), dan kemajuan teknologi buat menunjang pekerjaan. 

Dari sini kita bisa paham kalo dengan siapa kita bekerja, siapa aja rekan kerja kita, dan kayak gimana karakteristik mereka, akan sangat menentukan kita bakal nyaman dan bisa kerja dengan baik atau enggak kerja di situ. 

Jadi yang dikhawatirkan sama Mba Kayla ini adalah hal yang wajar. Nggak jarang orang minta resign karena ngerasa nggak cocok sama rekan kerja atau bosnya. Bahkan menurut survei yang dilakukan oleh Vitalsmarts membuktikan kalo 1-2 rekan kerja yang nyebelin bisa menurunkan produktivitas sebesar 24%. 

Bayangin kalo lo tergabung di satu divisi berisi 10 orang dan semuanya ngeselin. Pasti sulit banget tuh buat kerja dengan bener, ye kan? 

Nah, sebelum gue kasih saran gimana caranye ngadepin rekan kerja macem begini, gue rasa cukup penting untuk kasih gambaran ke Civs yang mungkin belom pernah kerja sebelumnya. 

Jadi, wahai adek-adek yang masih polos, ada beberapa tipe rekan kerja yang mungkin bakal lo temui nanti. Termasuk rekan kerja yang ngeselin, ternyata juga ada beberapa tipe. 

Pertama, ‘si suka bingung’. Ini biasanya mereka yang suka bingung kerjanye apaan, caranye begimana, yang suka nggak inget deadline dan bikin lo ketar-ketir buat nutupin kesalahan yang dia buat, sampe bikin lo sakit kepala karena dia ngelakuin ini semua hampir tiap hari. 

Tipe ‘si suka bingung ini’ ternyata cukup banyak ditemui di lingkungan pekerjaan. Menurut survei, 94% responden bilang kalo 1-2 rekan kerjanya kayak gini. Bahkan 53% bilang, malah manajernya yang kayak begini. Hiyaaa nggak heran kalo pusing yak.

Kedua, ‘si mepet’. Tipe ini adalah mereka yang kerjanya mepet sama deadline. Hari-hari sebelumnya mereka santuy kayak di pantai, kurang sejam menuju deadline baru uring-uringan dan bikin repot. Biasanya kalimat andelan mereka, “Iya, aman kok. Besok gue beresin ya,” tapi diulang-ulang mulu kalo ditagih. Alhasil, bikin orang lain panik juga deh. 

Mirip sama tipe pertama, tipe satu ini juga cukup banyak ditemukan di kantor-kantor. 91% responden tipe kek gini ada di kantor mereka dan 48% bilang kalo manajernya yang malah begini. 

Ketiga, ‘si sibuk’. Yang satu ini mayan ngeselin nih. Soalnye suka pura-pura sibuk, banyak kerjaan, kalo ditagih bilangnya, “Bentar ya masih ada deadline lain nih,” tapi kerjaanya nggak beres-beres. Bahkan menurut survei bilang kalo 1 dari 10 rekan kerja mereka adalah tipe ini. Ketawa aje gue mah. Sibuk mah sibuk aja yak nggak usah sok. Orang mah pengen kelihatan keren dengan sok kayak, sok keren, lah ini sok sibuk. Orang kek begini mah tinggalin aja bray, nggak usah diharepin. 

Tipe keempat dan terakhir adalah ‘si nggak bisa ngatur prioritas’. Mereka ini adalah orang yang kelihatannya kerja mulu, tapi yang dikerjain nggak tepat sasaran. Karena mereka cenderung beresin hal yang nggak penting dulu. Mungkin kalo WFH, daripada kerja mereka lebih milih bantuin kucing peliharaan lahiran kali yak. 

Tipe terakhir yang menurut gue paling bahaya adalah ‘si mulut lemes’. Tipe satu ini mungkin kalo lagi kerja kelihatan biasa aja ya. Tapi kalo di belakang sukanya gosip dan sebar rumor. Yang kayak gini nih harus diwaspadai soalnya serangannya kayak penjajah zaman dulu, gerilya dan diem-diem. Waktu sama lo, dia gosipin orang lain. Eh, di tongkrongan lain malah gosipin lo. Kan ee* :)

Menurut gue penting untuk tahu tipe-tipe ini. Tujuannya bukan supaya lo gampang nge-judge orang lain, tapi supaya lo aware sama orang-orang di sekitar lo. 

Balik lagi ke cara nanganin rekan kerja yang suka nyeleneh, menurut gue ada beberapa cara:

  1. Tandain dulu orangnya. Hehe, jangan salah paham. Ini bukan nandain buat nyantet atau gimana kok. Kalo di lingkungan kerja lo ada segelintir oknum yang nyebelin, pastiin lo aware sama keberadaannya. Lo udah tahu mana rekan kerja yang nggak enak buat diajak kerja sama dan mana yang bisa lo andelin. Dari sini, lo akan bisa menyusun strategi berikutnya. Tapi perlu diinget, nandain ini bukan menghakimi ya. Tetep lo harus berusaha untuk menjalin hubungan baik dengan semua orang dulu. Tahap ini cuman berlaku kalo posisinya lo udah tahu karakter asli dari rekan-rekan kerja lo.
  2. Jaga jarak. Karena lo udah tahu mana aja rekan kerja yang kurang cocok sama lo, langkah selanjutnya adalah untuk nge-filter siapa aja yang boleh masuk ke lingkaran pertemanan lo. Gue selalu menganalogikan diri kita ini punya 3 lingkaran hubungan. Lingkaran paling luar buat orang-orang yang baru kenal, lingkaran tengah buat temen yang biasa aja, lingkaran paling dalem adalah orang-orang yang paling lo percaya. Pembagian lingkaran ini juga akan berguna sebagai pager buat lo. Lo bisa tahu siapa aja orang yang perkataannya harus lo pikirin banget, siapa yang bisa dibodoamatin. Buat rekan kerja yang toxic, lo tahu lah harus meletakkan mereka di lingkaran mana. Dengan begitu, lo nggak akan dengan mudah makan ati lagi kalo mereka kumat.
  3. Jangan oversharing. Tips yang satu ini buat diri lo sendiri. Penting banget buat bisa tahan mulut di tempat kerja. Jangan sampe lo nyeritain banyak hal ke rekan kerja yang nggak deket-deket banget. Iya kalo dia bisa jaga cerita orang, lah kalo dia tipe yang suka ngegosip gimana? Bukannya jadi tempat curhat, malah cerita lo disebarin ntar. Sekali lagi bukan buat menghakimi orang lain ya. Tapi kalo di tempat kerja, udah profesional aja dah saran gue.
  4. Tahu batas lo segimana. Karena kondisi dan lingkungan tempat lo kerja akan sangat mempengaruhi produktivitas lo, pada akhirnya keputusan untuk lo tetep kerja di situ atau enggak ada di tangan lo. Kalo lo merasa masih bisa nge-handle rekan kerja lo yang toxic dan kerjaan lo nggak terganggu, ya udah lanjutin aja. Tapi kalo lo merasa kondisinya udah nggak kondusif, udah resign aja. Kerjaan pasti bisa lo cari selama lo punya skill yang menjual. Gue juga nggak nyalahin kalo ada orang-orang yang mau bertahan di lingkungan kerja yang nggak enak karena gaji. Tapi menurut gue ada hal lain yang bisa jadi bahan pertimbangan di luar duit. Selama masih muda, masih ada tenaga, kesehatan mental prioritasin dulu. Mumpung belom punya tanggungan ye kan.

Itu beberapa saran dari gue si budak korporat yang cuma sebentar ini. Yah, gue doain supaya Mba Kayla ini selalu dikelilingi orang baik deh ya. Dan semoga buat lo yang baca nggak punya banyak rekan kerja yang toxic juga. 

Semangat, yak! (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy