Kolom Bang Roy

FETISH YANG NGGAK ETIS

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: “Bang, apakah fetish itu hal yang normal? Dah gitu aja…” (@rhtmtt)

 

Jawaban: Thanks udah nanya pertanyaan yang agak tabu buat kita bahas tapi perlu banget buat diketahui nih, Civs.

Pertama-tama penting banget buat tau apa itu ‘fetish’ karena zaman sekarang orang sering bicara panjang lebar tapi pas ditanya, “Emang paham itu [istilah yang lagi dibicarain]?” Eh, jawabnya terbata-bata. Kan jadi malu yak.

Nah, kita bahas dulu deh definisi fetish ini. Istilah ini sebetulnya merujuk pada sejenis hasrat seksual yang kepuasannya bisa dicapai dalam tingkatan yang abnormal atau kurang wajar.

Jenis objek yang menjadi sasaran fetish juga bervariasi. Ada yang demen banget liat benda tertentu (misalnya balon, sepatu, patung, baju dari kulit), bagian tubuh tertentu (sebut aja tangan, leher, kaki). Dan ini bisa disebut fetish kalau udah betah banget ngeliat ini berjam-jam tanpa jeda. Kalo lu emang suka dan lihat sebentar aja terus lanjut kerja atau berkegiatan sih nggak masalah.

Kapan fetish ini jadi nggak sehat buat lu? Saat lu udah ngerasa kecanduan banget sama barang yang jadi objek fetish lu, itu saatnya lu mengendalikan dan mulai sadar kalo udah nggak sehat sih. Gini aja simpelnya, kalo lu tiap bangun langsung kepikiran objek fetish lu itu dan seharian nggak ngapa-ngapain selain cuma bergumul dengan objek tadi ya itu namanya udah kelewat batas. Atau kalo udah kerja berat, terus lu kasih diri lu self reward objek fetish lu, itu rasanya udah berlebihan.

Fetish ini juga udah sangat wajib dikendalikan kalo hubungan lu dengan orang lain terutama hubungan asmara udah nggak ada semangatnya lagi. Semua energi lu jadi cuma tercurah buat objek fetish lu, siang malem, pagi sore. 

Saat lu udah ‘lupa daratan’ dan nggak sanggup lagi mengendalikan itu artinya lu harus konsultasi ke psikolog atau psikiater. Kenapa? Kalo dibiarin bisa-bisa keterusan sampe lu nanti masuk fase pernikahan dan itu bikin hubungan antara suami dan istri jadi hambar dan nggak sehat.

Bayangin aja lu punya fetish sama misalnya karakter manga. Terus karena lu cuma bisa ngerasa ‘excited’ sama karakter ini, lu lupa harus membina hubungan dengan pasangan. Lu nggak mau tau, pokoknya begitu ada waktu luang habis kerja ya udah baca manga itu melulu, cuekin pasangan. Atau bisa jadi lu cuma terangsang kalo ngebayangin si karakter ini, dan nggak bisa kalo liat pasangan sendiri. Otomatis itu udah nggak sehat karena lu jadi nggak realistis.

Sampai sekarang para psikolog berpendapat kalo fetish itu masih belum bisa disembuhkan sepenuhnya. Ia cuma bisa direpresi alias dikendalikan. Dan ini ada risiko buat ‘jebol’ juga nantinya. Bisa kambuhan kayak orang kecanduan narkoba.

Tapi ada juga yang mencoba mengobati fetish ini dengan cara mengarahkan imajinasi ke hal-hal yang nggak mengarah ke konsekuensi fetish itu jika terbongkar oleh orang lain karena dianggap abnormal, tabu, dan tidak etis. Misalnya nih kalo lu masih remaja dan punya fetish, lu diarahin buat mikirin gimana reaksi ortu lu kalo mereka nangis karena malu punya anak yang ternyata menyimpan fetish ke sepatu boots kulit. Kalau di ilmu psikologi, ini namanya prosedur cognitive conditioning.

Cara lain buat ngilangin fetish ialah prosedur stimulus satiation. Di sini orang yang punya fetish misalnya ke benda kayak sepatu bisa diarahkan untuk bermasturbasi dengan objek fantasi yang wajar/ normal. Begitu kepuasan tercapai, orang tadi disuruh ganti memuaskan dirinya dengan objek sepatu. Biasanya karena udah klimaks, kalo dipaksa lagi ya jadinya ga nikmat atau malah benci.  Nah di titik inilah otak jadi diajari supaya membiasakan diri dengan stimulus yang normal daripada stimulus yang mengarah ke fetish yang nggak sehat dan nggak etis.

Masih nggak ilang juga fetish lu? Coba untuk nggak cuma fokus ke objek fetish itu tapi ke keseluruhan sebuah fenomena. Misal nih lu punya fetish kaki berbulu, nah kalo lu udah ngerasa ga terkendali, jangan cuma liat kaki seseorang aja tapi juga keseluruhan dari si pemilik kaki. Bisa jadi karena lu memperluas perspektif inilah jadinya lu ‘ilfil’ (ilang feeling) dan nggak lagi ngerasa ‘aroused’.

Fetish ini jangan dianggap remeh karena pada dasarnya, ada kaitan erat lho antara fobia, Obsessive-Compulsive Disorder sama fetish. Ketiganya sama-sama menunjukkan adanya emosi dalam diri seseorang yang mengancam untuk mengambil alih kendali atas tubuh dan pikiran seseorang. 

Karena itu, sekali lagi kalo lu punya fetish yang udah berlebihan dan nggak wajar lagi, saatnya menghubungi bantuan tenaga profesional supaya nggak berlarut-larut dan supaya lu bisa ngejalanin hidup dengan lebih bebas, nggak dikendalikan sama fetish lu. (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy