Kolom Bang Roy

CARA SUPAYA NGGAK OVERTHINKING SOAL KARIER MASA DEPAN

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan:Overthinking terus nih, bang. Takut nggak bisa menghidupi di jalur yang lagi diambil sekarang.” - @anndhikaakbar

 

Bang Roy menjawab:

Berpikir memang bagus. Itu artinya lu ada perhatian dan semangat buat memperbaiki hidup. Tapi kalau lu udah merasa sampai di tahap overthinking, hati-hati cuy. Nggak sehat buat kesehatan mental lu juga jadinya.

Ciri-ciri overthinking dari pengamatan gue adalah lu udah susah bahkan nggak bisa lagi menjalani aktivitas sehari-hari tanpa meninggalkan pikiran itu. Jadi overthinking ini perlu diwaspadai kalau lu udah merasa produktivitas dan tingkat konsentrasi sehari-hari menurun. Pas kerja, lu malah mikirin masa depan, jadinya malah susah konsentrasi ke pekerjaan yang ada di hadapan lu dan hasilnya bikin lu kecewa.

Buat lu semua sobat-sobat overthinking yang suka insomnia sampe subuh karena mikir masa depan karier yang entah mau kayak gimana, gue mau bagi-bagi cara yang mungkin juga bakal berguna buat elu dalam mengatasi penyakit overthinking yang berbahaya ini terutama soal karier atau kerjaan yang menurut lu belum seperti yang diharapkan.

Buat lu yang punya pertanyaan serupa dengan Andhika ini, sadari dan kenali dulu jenis overthinking kalian.

Jenis pertama yaitu overthinking soal masa lalu. Istilahnya lu belum bisa ‘move on’ dan ini nggak cuma masalah asmara loh. Kita bisa mengalami ‘susah move on’ dalam banyak hal di dalam hidup ini. 

Kebanyakan penyakit overthinking masa lalu ini bernada penyesalan, bahwa seharusnya sesuatu jangan sampai terjadi di masa lalu agar hidup masa kini bisa jadi lebih baik. Misalnya lu tadi nanya pas kuliah soal hal yang menurut lu emang nggak diterangin guru atau dosen dengan jelas lalu ternyata temen-temen lu malah ngetawain karena pertanyaan lu dianggap konyol atau norak. “Harusnya gue nggak usah nanya-nanya tadi ah pas rapat sama d karena sekarang temen-temen kerja anggep gue ga sepinter mereka,” pikir lu sampe perut mules, kepala pusing.

Pikiran kayak gini emang normal dan bisa dialami siapa saja kok! Tapi jangan juga sampai dilepas tanpa kendali gitu aja dan malah ‘memakan’ kewarasan lu sendiri. Beberapa saat setelah kejadian emang pasti terngiang-ngiang tapi dalam waktu beberapa jam atau hari, seharusnya pikiran berlebihan ini bisa disingkirkan dan dinetralkan segera.

Jenis kedua yakni overthinking soal masa depan. Seringnya overthinking soal hal-hal yang akan terjadi ini lebih condong ke hal-hal yang buruk, seolah lu mikirin ‘worst scenario’ dari masa depan lu. Ambil contoh lu merasa di tempat kerja sekarang kurang percaya diri karena temen-temen kerja lebih hebat dan berprestasi. Dan makin lama makin sering muncul pikiran “gue kayaknya nggak bakal naik jabatan di sini, mau kerja keras kayak gimana juga percuma, yang lain lebih hebat.” Dari cuma kata-kata dalam benak lu, overthinking ini bisa menjelma jadi imajinasi yang menjadi-jadi.

Apa yang bisa terjadi kalo lu biarin kebiasaan overthinking ini?

Lu bisa kena tekanan emosional dan psikologis, cuy. Dan buat menghindari tekanan yang bertubi-tubi dari overthinking, biasanya orang terjerumus dalam kebiasaan yang nggak sehat dan merusak, dari penyalahgunaan alkohol hingga kebiasaan makan sampe terlalu kenyang dan berlebihan macam ‘mukbang’ orang-orang Korea gitu. 

Overthinking juga bisa bikin kualitas tidur malam yang penting supaya badan dan pikiran lu tetep sehat dan fit jadi memburuk. Kuantitas tidur juga menurun terus kalo nggak segera diambil tindakan menghalau overthinking ini.

Dari pengalaman gue sendiri, overthinking soal karier di masa depan bisa dihentiin pake cara-cara ini:

  1. Sadari saat lo udah mulai mikir berlebihan: Hal pertama untuk ngatasi overthinking adalah menyadari kalau lu udah mulai overthinking. Misalnya normal lah buat seseorang untuk mikir soal masa depan dan kariernya saat melihat orang yang lebih sukses darinya. Tapi kalau lu jadi melamun berjam-jam, jadi nggak mood dan nggak fokus ngerjain kerjaan karena kepikiran hal itu, itu artinya lu udah mulai overthinking. Ini nggak bagus karena udah mulai mengganggu produktivitas harian lu. Saat lu udah sadar overthinking mulai terjadi dalam otak lu, segera akui hal yang lu sedang lakuin ini nggak ada faedahnya. Nggak bikin progress apapun dalam hidup lu. Nggak bakal bikin lu lebih deket dengan tujuan lu juga. Jadi mending lakuin hal lain yang lebih berguna.
  2. Kasih diri sendiri tantangan untuk melawan pikiran negatif: Overthinking soal karier bisa terjadi saat kita kehilangan kendali atas pikiran kita. Jadi habis kita sadar otak kita mulai overthinking, kasih tantangan terhadap pikiran negatif lu itu. Katakanlah lu mulai overthinking soal pilihan karier sekarang yang lu sendiri masih gamang atau ragu-ragu. Lu coba kenali pikiran negatif ini dan tanyakan ke lu sendiri: “Emang kecemasan gue ini ada alasan kuatnya atau cuma dugaan tanpa dasar dan data yang kuat?”
  3. Fokus ke pemecahan masalah: Kebanyakan orang yang overthinking capek sendiri karena pikirannya terjebak pada kekhawatiran, kecemasan soal yang nggak berdasar. Kalo mau lebih tenang, alihkan pikiran lu buat mikir solusi-solusi yang bisa dilakuin supaya masalah yang dicemaskan tadi nggak terjadi. Lu bisa mikir langkah-langkah apa yang bisa lu lakuin supaya karier lu ke depan lebih cerah, misalnya lu targetin mau belajar skill A tahun ini sampe mateng, lalu tahun berikutnya skill B, sambil memperluas koneksi, kenalan, jejaring. Tulis semua target itu di kertas lalu tempelin di dinding supaya lu bisa ingat tiap hari. Pastikan hal-hal yang lu lakuin tiap hari mengantar lu lebih deket ke target-target tadi. Itu lebih baik daripada cuma ngelamun atau scrolling medsos lalu ngerasa down liat temen-temen sebaya udah punya karier yang kayaknya lebih wow.
  4. Luangin waktu buat refleksi: Maksud gue bukan pijet refleksi yak. Refleksi di sini maksudnya evaluasi diri, mawas diri. Coba deh duduk dan merenungkan apakah hal-hal yang udah lu lakuin selama katakanlah 1 tahun, 1 bulan atau 1 minggu terakhir ini udah selaras dengan target lu ato belum. Jadi refleksi ini bakal bikin lo lebih fokus lagi di saat lu mulai capek atau putus asa atau kurang fokus karena konsentrasi teralihkan karena hal-hal lain yang nggak ada kaitannya dengan target yang jadi prioritas dalam karier lu. Gue saranin coba refleksi setiap bulan atau per 6 bulan supaya tau perkembangan/ progress dalam karier lu. Apakah target-target lu udah lebih deket atau udah tercapai? Apakah parameter kesuksesan karier juga udah jelas didefinisikan? Ini penting lho karena bisa jadi ukuran kesuksesan karier satu orang beda dari yang lain. Itulah kenapa jangan silau dengan jalan karier orang lain karena belum tentu lu juga bakal enjoy di jalur itu.
  5. Konsentrasi ke masa kini: Pikiran manusia emang ditakdirkan terus mengungkit masa lalu dan memprediksi masa depan. Akibatnya jadi muncul penyesalan dan kecemasan. Cara supaya lu lebih nggak cemas soal karier di masa depan ya dengan fokus ke hal-hal yang lu bisa lakuin di saat sekarang. Percuma mikirin masa lalu karena udah lewat. Percuma juga mikirin masa depan karena itu haknya Tuhan buat nentuin hasil dari kerja keras lu sekarang. Jadi fokus aja bekerja sebaik mungkin, belajar terus meski di zona nyaman, agar nantinya saat ada guncangan di karier lu, lu tetep bisa bertahan.
  6. Cari kesibukan positif dan prorduktif: Biasanya orang overthinking karena kebanyakan waktu kosong. Cara jitu supaya otak lu nggak overthinking yaitu sibukkan diri lu sama aktivitas-aktivitas yang bakal memperbaiki kualitas diri lu di jalur karier lu sekarang atau karier lain yang mungkin kamu bisa gunakan sebagai cadangan kalau yang utama nggak juga menghasilkan. Ya emang sih bosen juga kalo hidup cuma buat kerja dan belajar ningkatin kualitas diri. Tau kapan rileks aja, rehat baru deh mulai lagi kerja dan belajar.

Nah, setelah baca ini, coba langsung praktekin deh 6 poin tadi yak. (*)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy