Kolom Bang Roy

APA YANG PALING BERAT DALAM HUBUNGAN LDR?

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: “Bang, ada tips buat pejuang LDR gak? Keknya gua di ambang putus dah…”

Jawaban: 

Pertanyaan lo persis kayak cerita temen gue kemaren dah. Dia juga curhatin hal yang sama nih. Katanya pacaran udah 5 tahun dan LDR-nya 2 tahun. Berat katanya, banyak banget cobaan buat putus. 

Namanya juga LDR yah, jarak pasti jadi kendala yang sangat berarti buat kalian. Apalagi buat yang love language-nya physical touch. Udah mah jauh, nggak bisa liat doi, apalagi minta peluk. Hiks.

Tapi ternyata setelah temen gue jalani, katanya setelah bertahun-tahun LDR cobaan terbesarnya udah bukan tentang jarak lagi, tapi tentang komunikasi

Memelihara komunikasi yang baik emang jadi proses seumur hidup sih buat manusia. Gue akui, menjaga komunikasi sama rekan kerja yang ketemu tiap hari aja masih suka banyak misscom-nya, apalagi yang nggak ketemu langsung. 

Alahasil, pejuang LDR jadi cuman bisa mengandalakan teknologi chat, video call, e-commerce, dan jasa pengiriman buat ngirimin doi makanan dan hadiah. Semua yang tadinya bisa dilakukan langsung jadi harus pake perantara. 

Waktu zaman emak bapak kita dulu, mereka yang LDR harus menunggu kabar doinya sampe berhari-hari karena pake surat. Telepon umum juga masih jarang, jadinya media komunikasi juga terbatas. 

Walaupun orang bilang LDR zaman sekarang jauh lebih mudah dengan adanya teknologi, ternyata menurut pengakuan temen-temen gue tetep aja susah. 

Karena ternyata kunci komunikasi yang baik dan sehat tidak ditentukan sama besarnya kuantitas chat/telpon, tapi seberapa besar lo bisa melibatkan pasangan lo dalam setiap cerita yang lo ceritakan ke dia. 

Misalnya daripada lo cuma cerita ke doi hari ini lo bangun, mandi, siap-siap, ke kantor, kerja, dan pulang, mending ceritain hal menarik yang lo temukan hari ini. Kayak obrolan lucu di kantor, kejadian menarik selama perjalanan pulang, atau hal lain yang mengingatkan lo tentang doi. 

Percayalah, percakapan kayak gini akan lebih bermakna daripada laporan doang kayak sama satpam. 

Kedua, hal-hal detail tentang pasangan lo jangan sampe dilupain. Misal kalo dia ulang tahun, lo coba cari tahu apa yang paling dibutuhkan. At least kalo nggak bisa ketemu, kasih sesuatu supaya kehadiran lo tetap terasa. Jangan sampe lupa juga hari-hari penting kalian, kayak tanggal anniversary gitu. Lo catet deh di kalender supaya nggak lupa. 

Terakhir, penyakit pasangan yang LDR tuh adalah rasa bosan. Tabiat yang biasanya ditunjukin tuh kayak udah mulai scroll foto-foto cewek cakep, mulai deket sama temen cewek, mulai curhat ke dia, mulai bohong sama pasangan, sampe akhirnya kebohongan itu bertumpuk dan merusak hubungan. 

Biar nggak kayak gini, kunci kalo lo mulai merasa bosan sama pasangan adalah dengan mengkomunikasikannya. Coba bilang kalo lo merasa bosan dan cari solusinya bersama. Penting banget buat selalu proaktif memecahkan masalah bersama, Civs, 

Karena kalo lo udah merasa selalu berjuang sendiri dalam hubungan, mungkin penting juga untuk tahu kapan harus berhenti. Kalo kata temen gua mah, makan ati banget kalo udah kayak begitu. 

Sisanya, balik lagi ke diri lo dan pasangan karena kalian juga yang ngejalanin. Moga-moga bisa menuju jalan yang terbaik ya. (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy