Viral

SATU LAGI TEMPAT PACARAN DI TENGAH JAKARTA (HINT: BUKAN MALL)

Pacaran zaman sekarang kayaknya udah nggak memicu banyak adrenalin kayak waktu zaman bapak dan ibu kita yang harus deg-degan kabur dari rumah demi ngapel, nungguin balesan surat, bahkan bantuin doi dorong motor bututnya kalo mogok di jalan. Zaman now ya paling makan, nongkrong, dan jajan. Tapi entah kenapa kok seru-seru aja. Tapi kalo lo lagi bosen pacaran di mall dan bingung mau ke mana, Pos Bloc bisa jadi destinasi yang lo tuju.

title

FROYONION.COM - Kebiasaan para kaula muda Indonesia zaman sekarang terutama kalo pacaran kayaknya bisa dengan mudah diprediksi kayak kelanjutan sinetron Indonesia. Alias ya gitu-gitu aja, mainstream. 

Kalo nggak ngajak nongkrong di cafe, jalan ke mall, makan, jalan lagi, kongkow di restoran, jalan lagi, begitu seterusnya sampai Spongebob jadi bulet.

Sebagai anak muda yang juga menjalani rutinitas pacaran seperti di atas (hehe), lama-lama gue juga ngerasa bosen. Pengen gitu sekali-kali pacarannya mendaki gunung, lewati lembah, dan menjadi pengawal mencari kitab suci. Nggak deng.

Tapi beneran, kok gaya pacaran masa kini terkesan monoton ya? Tapi walaupun monoton kok kayaknya seru-seru aja dijalanin. Apalagi katanya sekarang di Jakarta ada spot pacaran dan kongkow baru. Sejenis creative space yang menggandeng beberapa usaha kecil yang katanya enak banget buat nongkrong sore-sore.

Setelah nyari-nyari, ternyata namanya Pos Bloc. Terletak di kawasan Pasar Baru, Jakarta Pusat, tempat yang baru saja diresmikan tanggal 10 Oktober 2021 lalu jadi rame banget diperbincangkan.

Karena penasaran juga, tanpa basa-basi akhirnya gue memutuskan untuk melihat dan merasakan sendiri suasana Pos Bloc yang katanya nyaman buat nongkrong.

Kalo lo orangnya hobi berpetualang dan bisa menikmati perjalanan, lo bisa naik KRL untuk ke Pos Bloc. Ini point of view kalo lo naik KRL dari jalur ijo ya, alias Palmerah sampe Rangkasbitung. Pertama naik KRL arah Tanah Abang lalu turun di Tanah Abang. Abis itu naik KRL arah Manggarai dan turun juga di Manggarai. Terakhir naik KRL arah Jakarta Kota dan turun di Stasiun Juanda. Abis itu lo bisa jalan kaki sejauh 250 meter ke Pos Bloc atau kalo mager bisa naik ojek online. 

Gue sendiri naik KRL sampai Pos Bloc dan kesan gue selama berangkat naik KRL cukup baik. Kereta masih lenggang dan masih dapet tempat duduk. Physical distancing juga masih berlaku karena duduknya dijarakin. Yang terpenting, udaranya masih seger bau AC dan nggak bau ketek. Beda ceritanya waktu gue pulang. Kereta udah penuh, nggak ada yang namanya jarak, dan aroma tubuh manusia bertebaran di mana-mana.

Anyway, sesampainya di Pos Bloc yang gue lihat adalah penampakan depan Gedung Filateli Jakarta. Gedung yang berdiri sejak 26 Agustus 1746 ini adalah kantor pos pertama yang didirikan oleh VOC waktu zaman kolonial Belanda.

Gedung Filateli Jakarta yang dialihfungsikan menjadi Pos Bloc (Foto: Grace Angel)

Gedungnya sendiri kelihatan kayak gedung peninggalan Belanda pada umumnya dengan arsitektur yang masih khas dan jendela kaca warna-warni yang bikin suasana zaman dulu makin kental. Tapi waktu masuk ke dalam Pos Bloc, kesannya beda banget. 

Yang dari luar kayak gedung tua biasa, ternyata waktu masuk lebih terkesan seperti aula besar dengan banyak tenant di samping kanan kirinya. Di tengah-tengah aula dibiarkan kosong, mungkin kalo suatu saat dipakai untuk acara. Di bagian ujung ruangan ada panggung tangga yang diperuntukkan untuk tempat duduk para pengunjung.
 

Suasana di dalam Pos Bloc (Foto: Grace Angel)

Suasana waktu gue dateng ternyata nggak terlalu rame. Mungkin karena gue dateng waktu weekday kali ya. Tempatnya juga lumayan sejuk dan nggak pengep. Untuk aula utama ini bisa gue bilang cukup nyaman.

Untuk tenant-tenant di Pos Bloc sendiri ada beraneka ragam, mulai dari cinderamata, minuman, makanan ringan, aneka printilan estetik kesukaan anak muda, dan juga ada beberapa cafe dan tempat makan yang terletak di sayap kiri dan kanan gedung.

Beberapa toko yang namanya udah terkenal juga ada di Pos Bloc. Misal kayak Sovlo yang terkenal jual aneka baju, masker, tas, dan lainnya yang desainnya dari ilustrasi. Ada juga Damn I Love Indonesia milik Daniel Mananta. 

Selain aula utama ini, di bagian kanan dan kiri gedung juga ada taman yang bisa dijadiin tempat nongkrong. Untuk tempat duduknya sendiri lesehan dan disediakan beberapa bantal duduk. Cukup nyaman buat pacaran sambil makan sore-sore, tapi tentunya nggak cocok kalo lagi hujan badai. 
 

Taman samping yang dipergunakan untuk tempat nongkrong. (Foto: Grace Angel)

Oh iya, di Pos Bloc ini kita juga dibebaskan membawa makanan dan minuman yang kita beli dari tenant yang tersedia ke manapun. Alias nggak harus menikmati hidangan di dalam restorannya aja. Jadi bisa jalan-jalan sambil ngemil juga. 

Untuk pembayaran di dalam Pos Bloc semuanya serba cashless. Bisa pakai GoPay, Ovo, ataupun kartu debit. Jadi kalo ke sini pastikan rekening lo ada isinya ya. Nggak perlu repot-repot narik duit karena nggak kepake juga. 

Setelah berkeliling selama 30 menit, menurut gue Pos Bloc ini tempatnya nggak terlalu besar tapi juga nggak terlalu kecil. Untuk kapasitasnya sendiri bisa sampai 1000 orang. Makin malem tempatnya juga makin rame. Overall Pos Bloc bisa jadi tujuan untuk lo ngapel dan nge-date. 

Tapi untuk berjam-jam di Pos Bloc tampaknya kurang nyaman, karena tempat duduk yang disediakan cukup terbatas. Adapun beberapa meja dan kursi yang tampaknya kosong ternyata milik restoran-restoran tertentu. Yang mana kalo mau duduk di situ, ya harus pesen.

Minusnya lagi, rata-rata harga makanan dan minuman yang ada di Pos Bloc cukup pricey. Minuman paling murah 30 rebuan. Makanan mulai dari 50 rebu sampai ratusan rebu. Pilihannya juga nggak terlalu banyak dan hampir semua makanan yang dijajakan adalah cemilan. Ada sih satu restoran Jepang yang nyediain menu nasi, tapi menurut gue kurang menarik. 

Sebenernya gue berharap akan ada jajanan khas Jakarta atau Indonesia yang dijajakan di sini. Tapi ternyata hampir semuanya modern. Yang paling melokal adalah Jamune yang jual jamu tapi dikemas dengan lebih modern. Hal yang menurut gue masih bisa dikembangkan adalah dengan memperbanyak tenant yang lebih bervariasi. Kalo ada sentuhan tradisionalnya akan jauh lebih menarik dan bisa bikin Pos Bloc punya daya tarik sendiri.

Gue sendiri merasa cukup sesekali aja ke sini untuk memuaskan rasa ingin tahu. Tapi untuk balik lagi, sepertinya belum. Masih banyak tempat unik yang bisa jadi tujuan untuk pacaran. Mungkin supaya nggak ngebosenin, bisa kali ya pacaran sambil panjat tebing? Hmmm.. (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Grace Angel

Tukang nulisnya Bang Roy dan supplier permen kantor