Viral

FITUR BARU INSTAGRAM BISA UNTUK MODUS PENIPUAN? MAKANYA JANGAN GAMPANG FoMO!

Baru-baru ini pengguna Instagram lagi heboh banget gunain fitur ‘Add yours’ di Instagram story. Yang bikin miris, fitur ini ternyata bisa disalahgunakan jadi modus penipuan. Nggak kaget sih, lagu lama ini mah! Dari dulu juga udah banyak yang kayak begini, ya kan?

title

FROYONION.COM - Pada 2 November 2021 lalu, Instagram resmi ngeluarin beberapa fitur-fitur barunya. Salah satunya adalah stiker ‘Add yours’ di Instagram story. 

Dilansir dari cuitan Instagram di Twitter, stiker ‘Add yours’ ini diperuntukkan untuk membuat thread publik melalui Instagram story. Thread tuh maksudnya pesan berantai gitu. Biasanya kita temuin di Twitter kan, nah ini Instagram juga pengen buat macem begitu lewat stiker ‘Add yours’.

Fitur baru ini juga merupakan salah satu formula baru yang pengen dicoba sama Instagram. Termasuk jenis User Generated Content (UGC) yang memungkinkan para penggunanya saling memviralkan konten yang dibikin. 

Awalnya emang terlihat unik dan seru. Kita bisa minta orang lain untuk upload sesuatu di Instagram story mereka sesuai stiker yang kita buat. Misal kalo kita bilang ‘Upload foto lo sama hewan peliharaan lo’, maka orang lain juga bisa pake stiker yang lo buat. 

Seiring berjalannya waktu, makin banyak yang ikutan pake stiker ini. Tapi mirisnya juga, makin lama makin aneh-aneh aja pertanyaannya. 

Ada stiker yang nanya ‘Upload foto masa kecilmu’, ‘Sebutkan variasi nama panggilanmu’, bahkan ‘Upload foto sama KTP’. Ketiga hal ini adalah data-data pribadi yang nggak seharusnya disebarin ke sosial media. 

Dita Moechtar adalah salah satu pengguna bijak yang menyadari keganjalan dari tren satu ini. Melalui cuitannya pada 23 November lalu, ia bilang kalo salah satu temennya baru aja kena tipu seseorang yang manggil dia “Pim”. Ternyata, nama itu adalah nama panggilan yang akrab banget dan cuma orang deket yang tahu. 

Usut punya usut, ternyata temennya Mba Dita ini baru aja ikutin tren ‘Sebutkan variasi nama panggilanmu’ lewat stiker ‘Add yours’. 
 

Tweet Dita Moechtar yang membahas tren stiker ‘Add yours’ (Foto: Tweet @ditamoechtar_) 

Yah, gimana nggak kena tipu. Bayangin aja kalo kita jadi penipunya dan berbasis data dari Instagram story doang. Dari situ udah dapet nama panggilan akrabnya, belom lagi kalo ada tren lainnya kayak nama ibu, tempat lahir, hobi, alamat rumah, pekerjaan, dan sebagainya. 

Kira-kira begini kali ya percakapan dengan si penipu ulung:

Penipu: “Halo, Cin (nama panggilan). Apa kabarnya nih?”

Cinta : *Wah dipanggil Cin, temen deket kali ya? “Halo, iya kabar baik. Ini siapa ya?”

Penipu: Ini (sahabat semasa SMA), temen kamu waktu sekolah di (nama SMA kamu). Masa nggak inget?”

Cinta : “Ohhh inget lahh, kita kan bestie bangettt. Kenapa nih nelpon?”

Penipu: “Hehe, iya Cin. Aku mau minjem duit buat bayar tagihan rumah sakit anakku. 1 juta aja cukup kok. Nanti bulan depan aku ganti, deh. Kamu masih kerja di (tempat kerjamu), kan?”

Cinta : “Oh iya masih. 1 juta ya? Oke lah seloww sama sahabat mah gampang. Sini rekeningnya”

Penipu: “Wah, makasih banyak Cin. Titip salam juga yah buat Bu (nama Ibumu).”

Cinta : “Siapp” *dan uang 1 juta pun melayang*

Hehe, lancar banget kan nipunya kalo semudah itu dapet data pribadi lewat tren stiker ini? Orang mah pada panik kalo ada kebocoran data, lah ini malah bocorin data sendiri. Xixi. 

FoMO Ternyata Jadi Alasannya

Makanya, kalo ada yang lagi trending tuh jangan cepet-cepet Fear of Missing Out (FoMO). Alias, tren dikit ngikut, lagi viral dikit ikutan juga. 

Bisa jadi, alasan dasar kenapa modus penipuan macem begini dan teman-temannya tetep sukses adalah karena perasaan FoMO yang ternyata udah lama menghantui manusia. 

Penelitian pertama yang ngebahas FoMO sendiri udah ada sejak tahun 1996 yang dilakukan oleh Dr. Dan Herman, yang mana istilah ini pertama kali dipake untuk menjelaskan strategi marketing. 

Sejak adanya sosmed, ternyata FoMO bisa juga terjadi di pergaulan sosial manusia. Apalagi kalo di sosmed kan orang-orang cuma membagikan kebahagiaan, yang sedih-sedih disimpen. Saking mudahnya ngeliat update kehidupan orang lain, makin mudah juga buat kita ngebandingin hidup mereka sama hidup kita. 

Nah, kecenderungan inilah yang menjadikan generasi saat ini gampang banget untuk FoMO. Kalo nggak ngikutin tren dikit, rasanya udah ketinggalan banyak hal. Hal ini juga turut didukung sama kecenderungan banyak orang yang suka bilang, “Hah, masa kayak gini aja nggak tau?? Ke mana aja lo?” bikin orang makin minder kalo nggak ngikutin tren.

Mulai sekarang, coba deh lo berkaca sama diri sendiri. Kira-kira lo termasuk orang yang gampang FoMO nggak? Terus buktinya apa? Kira-kira FoMO yang lo alami berbahaya nggak kalo dilanjutin? Terus solusinya apa? 

Harapannya lo yang baca artikel ini bisa satu langkah lebih cerdas dalam ngikutin tren yang ada. Karena zaman sekarang, kita harus ekstra hati-hati sama tren yang begini, Civs. Niatnya pengen gaul, eh malah buntung. (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Grace Angel

Tukang nulisnya Bang Roy dan supplier permen kantor