Potensi Diri

SHIFTING CAREER, SOLUSI ATAU MELARIKAN DIRI?

Shifting career biasanya jadi solusi ketika kita udah nggak ada semangat lagi dalam bekerja. Sebelum nyobain shifting career, luangkan waktu buat baca tulisan ini ya, Civs.

title

FROYONION.COM - Sebagai seorang manusia yang nggak bisa ngeramal masa depan, pernah nggak sih lo ngerasa ragu sama pilihan karir yang saat ini lo jalani?

Atau mungkin saat ini lo lagi ngerasa kalo kerjaan yang lagi lo kerjain “nggak lo banget” dan kepikiran buat shifting career?

Sebelum lo terburu-buru buat mutusin lebih jauh, ijinkan gue untuk berbagi apa yang alami dan pelajari selama proses shifting career dari seorang Heavy Equipment Maintenance Planner menjadi seorang Social Media Specialist.

Sebagai background, gue adalah lulusan Teknik Mesin dan udah pernah kerja sesuai dengan jurusan kuliah dulu. Tapi, long story short saat ini gue banyak berkecimpung di dunia penulisan dan media sosial.

Kenapa? Simpel, pengin shifting career dan mengejar pekerjaan “impian”. Dari proses transisi ini, gue menemukan beberapa hal yang mungkin berguna buat lo sebelum mutusin buat shifting career.

KESALAHAN MINDSET SAAT NIAT BUAT SHIFTING CAREER

Gue mungkin salah satu orang yang punya mindset yang agak keliru saat di awal memutuskan untuk shifting career. Kenapa? Karena alasan utama gue saat itu adalah karena ngerasa apa yang gue kerjain kurang menarik dan ngebosenin (ditambah emang kayanya gue nggak jago di bidang itu jadi rasanya berat bener buat ngejalanin).

Gue dulu mikir kalau gue bisa punya kerjaan lain yang lebih “keren” (yang mana saat itu jadi seorang entrepreneur adalah kerjaan paling keren di muka bumi), gue pasti akan jadi lebih bahagia dan gak akan stres dalam ngejalaninnya.

Ternyata ngehindarin stres inilah keselahan mindset yang terjadi di gue, gue kira kerjaan “impian” gue akan membuat gue bebas dari stres, bisa santai-santai, dan hidup bakal lancar-lancar aja. 

Faktanya, kerjaan apapun pasti punya stresnya masing-masing. Jadi kalo mungkin saat ini lo pengin shifting career karena ngerasa stres di kerjaan sekarang, coba pikir-pikir lagi.

“Jadi gue harus menelan semua stres ini dan nggak boleh keluar kerjaan sekarang?”

Nggak gitu, Civs. Stres ini pasti juga harus ada ukurannya, coba sekarang lo cek dulu deh, sebenernya apa yang bikin lo stres di kerjaan. Apakah lingkungan yang nggak cocok? Apakah kerjaan yang lo kerjain sekarang nggak sesuai sama value diri lo? Atau jangan-jangan lo cuma mau kerjaan yang santai tanpa beban dan dapet duit gede?

Gue nggak akan mencoba nge-judge atau ngajarin lo, gue percaya lo akan bisa menemukan alesan sebenarnya dari stress yang lo alamin dan bisa menilai apakah shifting career adalah jawaban yang beneran lo cari.

BACA JUGA: ORGANISASI KAMPUS VS PENGALAMAN KERJA: LEBIH PENTING YANG MANA?

NGAMBIL KEPUTUSAN SAAT KONDISI EMOSIONAL SEDANG NGGAK STABIL

Nyambung dari penjelasan sebelumnya, kesalahan berikutnya yang gue lakuin adalah memutuskan segala sesuatu saat gue sedang marah.

Ngutip dari Forbes.com, kita nggak seharusnya bikin sebuah keputusan, apalagi keputusan besar macem shifting career saat kondisi H.A.L.T (Hungry, Angry, Lonely, Tired). Empat hal ini sangat mempengaruhi kemampuan kita dalam mengambil keputusan yang baik dan benar.

Ketika kita lagi kondisi H.A.L.T akan lebih cenderung ngambil keputusan buruk yang akan merugikan kita di masa depan, Civs!

Sebagai study case, gue akan kasih kondisi dulu waktu gue memutuskan untuk resign

Saat itu, gue lagi ada di fase yang sangat stress, bukan karena kerjaan yang menumpuk tapi karena gue ngerasa rutinitas gue gitu-gitu aja dan monotone. Tiap hari ngerjain sesuatu yang gue nggak paham apa tujuan dari yang gue lakuin ini (buat gambaran, gue udah 2 tahun di bidang ini).

Ditambah saat itu, ada fase saat gue ngerasa nggak punya temen. Bukan karena nggak ada orang ya, tapi kayak nggak dapet temen yang bisa diajak ngobrol soal hal yang menarik buat gue. Pas ada waktu nongkrong pasti yang diomongin ya kerjaan dan kerjaan lagi.

Tanpa mencoba untuk menenangkan diri dan pertimbangin mateng-mateng, gue resign gitu aja.

Gue harap, kalo lo saat ini ngerasa kayak gitu. Ingat buat ambil keputusan di luar kondisi H.A.L.T. 

Jaga pola makan dan asupan gizi ke tubuh lo, sempetin buat olahraga di tengah-tengah kesibukan lo sehari-hari. It will less your stress, a lot.

Kalo lagi kesel banget dengan kerjaan, temen kantor, atau bahkan client. Jangan ambil keputusan sembrono, usahakan nenangin diri lo dulu. Kalo mau doing extra miles bisa coba rutin meditasi agar ketika masalah dateng, lo bisa hadepin dengan lebih tenang.

Intinya, jangan sampai bikin keputusan yang saat itu lo tau itu akan lebih banyak ngerugiin lo daripada bantu lo upgrade di masa depan.

NGGAK PUNYA SKILL, MODAL NEKAT

Ngomongin soal karir, tentu aja nggak bisa lepas dari yang namanya skill. Mau itu hard skill atau soft skill, gue percaya keduanya kita butuhin buat bangun karir yang bagus.

Kalo lo saat ini sering ngeliat orang yang kerjaannya keliatannya santai tapi dapet benefit yang lebih gede dari lo dan lo pengin shifting career gara-gara itu. Gue saranin buat baca ini dulu.

Gue saat ini percaya bahwa orang itu bisa dibayar mahal tergantung dari seberapa besar masalah yang bisa diselesaikan. Gue dapet ini bukan dari ngide asal, tapi dari omongan Elon Musk: “You are paid in direct proportion to the difficulty of the problems you solve”.

Jadi, ketika kita liat orang kerjaannya terlihat lebih mudah tapi dapet lebih gede, artinya dia bisa menyelesaikan masalah yang dirasakan oleh orang-orang yang mau ngeluarin duit untuk ngilangin masalah itu.

Jadi, sebelum mutusin buat shifting career pastikan kita punya skill yang jadi solusi buat orang lain ilangin. Solusinya bisa dalam berbagai bentuk, hiburan juga salah satu solusi untuk masalah banyak orang, jadi nggak perlu bingung lagi kenapa orang yang kerjaannya nge-game aja bisa kaya raya (ini salah satu contoh aja ya).

Pelajaran yang gue dapet saat itu adalah gue nggak mempersiapkan diri gue dengan skill yang dibutuhin untuk karir gue berikutnya, modalnya nekat aja. Gue tau kalo YOLO itu keren, tapi kadang YOLO juga perlu pertimbangan, Civs!

So, gimana Civs? Udah mulai ada pandangan baru belum soal shifting career?

In case you were wondering, gue nggak nyesel milih untuk shifting career, tapi alangkah baiknya kalo lo juga berkeinginan buat shifting career pertimbangin dulu dari cerita yang pernah gue alamin. 

Keputusan besar seperti shifting career baiknya kita pikirkan baik-baik sebelum mengambilnya, karena kita nggak akan pernah tau apa yang akan terjadi di depan, kita harus bijak dalam setiap tindakan di hari ini.

Again, semua orang punya ceritanya masing-masing dan gue harap keputusan lo untuk shifting career atau bertahan di karir yang lo jalani bisa bikin lo jadi lebih happy dan happy lagi. (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Kusuma Agung

Temen Meja Sebelahmu yang seneng belajar