Potensi Diri

SEBUAH PEMIKIRAN BARU: BULLYING MAY WORK?

Stop bullying! Bullying itu tidak baik! Itulah hal yang biasanya kita dengar tentang bullying. Memang udah dari SD diajarinnya bullying itu tidak baik. Tapi apakah bullying memang sama sekali tidak ada manfaatnya?

title

FROYONION.COM - Mungkin bullying itu sudah menjadi topik yang sering banget dibahas sama orang-orang. Mulai dari definisi bullying, jenis-jenis bullying, bahkan akibat dan penyebabnya. Di sini, kita akan lebih membahas ke pemikiran-pemikiran atau mindset yang baru dan berbeda.

Semua yang gue tulis di sini, diambil dari kutipan-kutipan podcast Deddy Corbuzier, UUS, dan pengalaman pribadi gue sendiri. 

SO, DOES BULLYING WORK? 

UUS: “Gimana yak, gw support bullying.” 

Bayangkan dunia ini tanpa bullying, mungkin tidak ada kisah-kisah atau cerita-cerita inspiratif. Tidak akan ada film tokoh-tokoh inspiratif. Tidak akan ada yang namanya quotes inspiratif seperti, “Don’t give up!!”, “Ketika Anda jatuh, bangun dan berjalanlah lagi”, dan sebagainya. 

Lah kenapa bang?

Karena semua itu berangkat dari pengalaman di-bully. Kalau tokoh film inspirasi hidupnya lancar-lancar aja, dari kecil sudah lahir dari keluarga yang kaya, sekolah ranking 1, kuliah lancar, punya usaha sukses, terus the end. Ya, mana seru…

Pasti hampir semua film inspirasi, diawali dengan keadaan yang kurang menyenangkan dan sengsara. Contoh: di sekolah suka di-bully, suka diremehin.
 

BULLYING ITU TIDAK BAIK, TAPI KADANG PERLU. 

Memang, bullying itu tidak baik, kebanyakan dari kita juga pasti langsung menganggap bahwa bullying itu pasti tidak ada efek positifnya. Tapi, bullying - dalam dosis yang sesuai - kadang diperlukan agar kita menjadi lebih baik.

Tentu ada bullying yang nggak boleh karena melewati batas kewajaran karena dilakukan terus-terusan misal tiap ketemu di sekolah atau kampus atau bullying yang sudah pakai kekerasan fisik sampai menimbulkan trauma mendalam, luka, cacat bahkan korban jiwa. Gw sama sekali nggak mendukung bullying kayak gini.

Katakanlah ada seseorang, sebut saja namanya Budi. Dalam kehidupan Budi dari kecil sampai kerja berjalan dengan lancar, sekolah mulus, kuliah OK, nggak pernah di-bully sama dikritik abis-abisan. Terus suatu hari, Budi masuk ke dunia perkantoran. 

Lagi ada project nih, Budi ngerjain… ngerjain…. Eh pas laporan, bosnya si Budi komplain: “KOK GINI HASILNYA, BISA KERJA NGGAK SIH?” Wah bisa langsung kena mental breakdown itu. 

Si Budi sebaiknya nggak langsung mencap bosnya kasar tapi coba melihat proyeknya itu. Apakah memang nggak memuaskan banget? 

Bedakan dengan orang-orang yang dalam perjalanan hidupnya sudah pernah di-bully. Sering diremehin, sering remedi, keluarganya kurang akur, circle pertemanannya kurang mendukung. 

Wah itu mentalnya pasti udah tebel banget, udah ditempa berkali-kali. Bahkan nanti jadinya, kalo hidupnya lancar-lancar aja, jadi ngerasa aneh sendiri. “Eh kok, gini doang yak?” 
 

REAL CASE 

Daripada kita cuma ngebayang-bayang, mendingan langsung liat kasus nyatanya. 

Halo Civs, kenalin gw Neville, umur 16 tahun, asal Tangerang Selatan.

Cerita singkatnya, gw emang dari dulu anaknya suka makan. Kalau pas SD, gw hampir setiap istirahat pertama beli indom*e 2 bungkus, yang mienya masih dimasukin ke gelas plastik gitu. Istirahat kedua, gw jajan lagi beli lidi-lidi pedes micin, sekalian beli Frut Ti. Wah itu paket kombo spesial nikmat hakiki Neville dah pokoknya.

Sampe akhirnya pas kelas 6, gw inget banget ada test Ujian Praktek (UP) lari bolak balik lapangan selama 10 menit. WAH ITU CAPE BANGET, badan rasanya mau melayang aja. Apalagi ada target minimalnya kan. Seinget gw minimalnya 15x bolak balik, dan sementara gw 10 aja udah ngos-ngosan. Dari sini gw mulai mikir-mikir buat diet.

Tibalah waktu SMP. Pas SMP ini, gw juga masih gendut. Singkat cerita, gw pas SMP mulai suka di-bully. Dikatain gendut lah, bulet, drum berjalan lah. Terus akhir kelas 8, gw mulai tuh serius mau diet, sekalian buat kelas 9 graduation juga kan.


 

Gue pas SMP. Belum kenal pengaturan asupan.
Karena disadarkan oleh bully-an temen-temen jadi gue berusaha lebih sehat.

Akhirnya, pas hari graduation, gw dari angka 96 kg berhasil turun ke 71 kg. Dan memang, ternyata kalau lebih kurus tuh lebih enak. Lari lebih kenceng, nggak gampang cape, nggak gampang ngantuk, makan juga lebih bebas.

Mungkin, sekarang gw bisa seperti ini, gara-gara dulu gw di-bully. Memang mungkin kelihatan tidak baik tapi gw malah mendapatkan motivasi dari situ. It works!!

Kalau gw sendiri, memang pas awal-awal di-bully merasa insecure dan lain-lain. Tapi makin lama, jadi makin kebal gitu sama bully-an. Jadi, gw sendiri relate banget dengan “teori” bang UUS tadi itu.

BANG, KAN NGGAK SEMUA ORANG BISA SURVIVE KALAU DIGITUIN!! 

Yang bisa jadi pertanyaan di sini adalah: 

“Kenapa ada orang yang di-bully dia hancur?” 

“Kenapa ada orang yang di-bully dia bangkit?”

“STOP UNTUK NGANGGEP LUKA ITU TIDAK ADA”

Kebanyakan dari kita, saat terluka mungkin berpikir, “Ah udah, bukan salah gw kok.” “Udahlah nanti dia juga kena batunya”. 

Biasanya ada juga temen yang suka bilang “Bukan salah lu kok, yang salah dia”. Hayo, pernah denger nggak, Civs?

Kita harus introspeksi dulu, scanning dulu. Siapa tau ada yang bener kan…

Kalau kita memang punya sesuatu yang harus diperbaiki berdasarkan bullying itu, akuilah hal itu. Setelah itu, baru deh nyari jalan atau mikir bagaimana caranya supaya kita nggak terpuruk dalam kesalahan sendiri. Dalam kasus gw, karena bullying gw bisa sadar kalo pola makan dan kebiasaan makan yang kurang sehat bisa bikin gw gemuk dan kurang fit (lari dikit aja ngos-ngosan berat) lalu mulai berubah ke pola hidup yang lebih sehat sehingga kesehatan gw juga lebih baik daripada dulu saat gemuk.

Jadi dari pengalaman gw sendiri, bisa dikatakan bullying may work, tergantung bagaimana setiap orang menanggapinya”. Kalau menurut kalian gimana Civs? (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Noel

Student Ambassador of @promsfebui Ngebantuin Klean Dalam Dunia Perdietan