Kreatif

GALIH ARISTO: “BOARD GAME INDONESIA PUNYA MASA DEPAN YANG CERAH”

Permainan papan atau yang biasa kita kenal sebagai board game mungkin sering lo temui di cafe-cafe yang khusus menyediakannya. Rasanya beda ya main board game sama main mobile game. Ngebahas soal board game, kira-kira gimana sih perkembangan board game di Indonesia?

title

FROYONION.COM - Kalo ditanya “Apa itu board game?” mungkin lo akan sedikit kebingungan jawabnya. Entah karena bingung maksudnya board game apaan, atau malah bingung milih permainan board game karena saking banyaknya. 

Dua pandangan soal board game ini adalah dua sudut pandang berbeda yang masih awam ditemui di Indonesia. Ada beberapa orang yang clueless banget soal board game. Tapi ada juga yang udah familiar karena sering liat bahkan mainin. 

Berhubung gue ada di tengah-tengah, gue jadi penasaran nih sebenernya gimana sih perkembangan board game di Indonesia? Apakah board game sebenernya udah ada dari dulu? Terus permainan ini sebenernya banyak nggak sih peminatnya?

Membawa rasa penasaran itu, akhirnya gue ikutin seminar online berjudul The Board Game Industry in Indonesia yang dibawakan sama Joey Siagian (CEO Morph Team) sebagai moderator dan Galih Aristo (Creative Consultant Arcanum Hobbies) sebagai narasumbernya. 

BTW, gue dapetin dari event Jakarta Content Week, acara yang nyediain banyak banget webinar dengan berbagai tema yang bisa nambah wawasan kita. Mumpung masih berlangsung sampe akhir tahun nih, gue saranin lo coba intipin juga deh. 

Balik lagi ke board game Indonesia, ternyata permainan papan tuh udah ada sejak lama. Beberapa permainan yang kita tahu tuh ada gaple, monopoli, kwartet, dan permainan lain yang pake kartu. Biasanya banyak dimainin nih di warkop-warkop sambil nikmatin kopi di malam hari sampe akhirnya dilarang karena takut jadi judi. 

Tapi kalo ngomongin board game modern, pertama kali masuk ke Indonesia sejak tahun 2008-2009. 

“Pertama kali gue tahu board game itu tahun 2008 atau 2009 dan gue mainin Lord of The Rings. Dari situ gue mikir wah seru juga ya. Akhirnya gue mulai koleksi board game lainnya dan ngundang temen-temen ke rumah gue untuk main,” cerita Galih.

Founder dari Arcanum Hobbies, toko board game dan tempat main di Mall Kuningan City, Jakarta Selatan, bilang kalo salah satu kendala jadi penggiat board game di Indonesia di masa itu adalah susah nyari temen main. 

Soalnya zaman itu board game masih jarang banget di Indonesia, termasuk orang yang punya board game juga terbatas. Jadilah Galih berinsiatif buat jadiin rumahnya sebagai basecamp untuk jadi tempat main dan ngundang temen-temennya setiap minggu.

Uniknya, pemain yang tadinya cuma temen-temennya Galih jadi berkembang nih. Temen dari temennya Galih juga ikutan, temen dari temennya temennya juga ikut main, hiya pusing dah. Pokoknya konsepnya jadi main board game sama strangers. 

Ngeliat interaksi sosial yang unik banget ini, Galih berpikir untuk memulai ekspansi. Dari yang tadinya main di rumahnya pribadi, jadi bikin Arcanum Hobbies buat jadi tempat orang-orang berkumpul dan main board game. 

Suasana di Arcanum Hobbies (Foto: Facebook Arcanum Hobbies)

Sekarang, penyebaran board game udah luas banget kalo dibandingin sama awal-awal Galih nyemplung di dunia board game. Contohnya udah banyak banget board game cafe yang menjamur di berbagai kota. Toko-toko offline yang menjual board game juga udah ada, bikin nyari board game nggak harus nyari di luar negeri lagi. Terlebih lagi, sekarang Indonesia juga bisa nerbitin board game sendiri. 

“Menurut gue, board game punya masa depan yang cerah di Indonesia. Gue lihat pasarnya masih bisa berkembang dan peminatnya juga makin banyak. Kita juga punya penerbit board game lokal dan sampai saat ini udah ada puluhan board game karya anak bangsa,” katanya. 

Selain itu, board game ternyata juga punya dampak yang bagus selain untuk main-main dan melepas penat. Salah satunya adalah board game bisa jadi alternatif komunikasi untuk menyebarkan pesan atau campaign tertentu. 

“Kita (Arcanum hobbies) pernah terlibat dalam social campaign #SocialMediaforSocialGood tahun 2019. Di campaign itu kita terlibat untuk menjadikan board game  sebagai salah satu modul untuk mengkampanyekan gerakan anti korupsi. Dari sini kita bisa lihat kalau board game punya kapasitas sebagai sarana komunikasi yang baik,” jelas Galih. 

Hingga saat ini, udah banyak banget komunitas-komunitas pecinta board game yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia. Umumnya base komunitasnya berdasar kota. Untuk lebih lengkapnya bisa lo cek di sini, lumayan bisa nambah temen buat main juga.

Selain menjabarkan potensi industri board game di Indonesia, Galih juga mention kalo ada beberapa tantangan yang harus dihadapi oleh para pebisnis board game. Salah satunya adalah menemukan cara pemasyarakatan board game supaya lebih dikenal. Galih juga bilang kalo salah satu cara yang bisa dipilih adalah dengan memasukkan board game sebagai sarana pembelajaran di sekolah-sekolah. 

Dalam rangka memajukan industri board game di Indonesia, Galih juga membuat Arcanum Academy sebagai wadah untuk orang-orang pecinta board game bisa buat board game sendiri. Harapannya dengan adanya Arcanum Academy, akan lahir lebih banyak creator board game lokal yang ngebuat game yang unik dengan semangat kelokalan.

Sebagai penutup, Galih dalam webinarnya juga berpesan, “Menurut saya board game bisa jadi alternatif permainan dari game online. Interaksi antarmanusia yang tercipta lewat main board game adalah hal yang nggak bisa kita dapetin lewat permainan daring. Lewat board game, kita bisa mengasah potensi diri seperti negosiasi dan berpikir kritis dengan cara yang seru.” (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Grace Angel

Tukang nulisnya Bang Roy dan supplier permen kantor