Kolom Bang Roy

LIKA-LIKU NYARI IDE SAMPAI JADI KONTEN BUAT CONTENT CREATOR

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: “Gimana sih proses breakdown dari ide sampe bisa jadi brief konten?” -@adesidqi 

Jawaban: 

Lo bertanya ke orang yang sangat tepat karena itulah pekerjaan Bang Roy sehari-hari, hehehe. 

Sebenernya ada banyak metode yang dipake orang-orang untuk bikin konten. Ada yang tahap pertahapnya sangat kaku, tapi ada juga yang lebih fleksibel. Biasanya, untuk bikin konten kita butuh bertapa dulu buat nemuin ide. 

Gue boleh akuin kalo nemuin ide yang orisinil, bagus, dan sesuai sama target audience itu lumayan sulit. Kadang ide tuh kalo dicari malah ilang, giliran lagi bengong doang dateng idenya. Agak ngeselin emang. 

Makanya, gue punya kebiasaan kalo udah nemuin ide tuh langsung dicatet. Boleh di HP, laptop, atau buku catetan yang lo punya. Kalo gue pribadi masih suka nyatet di buku soalnya bisa sekalian gue corat-coret dan bikin mind map.

Nah, proses buat dapetin idenya juga seperti yang gue mention, suka random. Mau itu konten YouTube, Instagram, ataupun konten lainnya, rata-rata sama dalam proses nyari ide. Kadang gue dapet waktu lagi nge-scroll HP, kadang waktu nonton film dan ada satu scene yang gue suka terus gue mikir, “Wah, bisa nih dijadiin konten,” atau juga waktu nongkrong sama temen-temen. 

Setelah dapet ide, lanjut ke tahap riset. Misal gue dapet ide untuk bikin konten YouTube apakah cicak di dinding makan nyamuk dan hap langsung ditangkap, jadi gua harus riset tentang fakta-fakta cicak. 

Bisa dengan cari-cari infonya di Google, baca artikel, baca jurnal ilmiah, baca buku, sampe diskusi sama orang. Tujuannya supaya gue bisa masukin data atau fakta-fakta penting ke konten gue nanti. Sehingga, konten yang gue buat nggak cuma asal nyablak aja, tapi ada landasan yang bener.

Kalo udah puas risetnya, baru deh gue eksekusi. Di tahap eksekusi, gue biasanya bagi jadi 2 tahap, yaitu tahap rancangan konten dan editing.  Di tahap rancangan konten, ide konten yang gue punya akan gue tuangkan ke dalam editorial planner atau biasa disingkat EP. 

Format EP ini ada bermacem-macem, lo bisa cari-cari format yang cocok buat lo di Google. Tapi kalo gue biasanya pake Google Slides aja, biar nanti bisa jadi file PPT buat gue presentasiin ke anak-anak kantor atau ke klien. 

Yang gue lakuin waktu buat EP adalah bikin copy kontennya, nentuin treatment konten, bikin draft captionsampe nentuin tanggal upload konten. Nah, yang pengen gue sharing juga adalah gimana caranya nentuin treatment konten. 

Treatment itu gampangnya gimana cara lo membungkus ide konten yang lo punya. Misal kalo konten video, beberapa treatment yang biasanya diterapkan adalah vlog, storytelling, dan sebagainya. Kalo konten di sosial media, biasanya ada single post, carousel, reels/short video, dan sebagainya. 

Selain itu di dalam treatment juga ditentuin apakah konten ini nadanya mau serius atau bercanda, penyampaiannya berapa lama, nentuin di mana punch line kontennya biar yang liat nggak bosen, dan butuh proses yang agak lama supaya ide brilian lo bisa disampaikan dengan baik. 

Setelah menemukan formula treatment yang tepat, baru deh bisa masuk ke tahap editingKalo video berarti bakal dibagi jadi 2 tahap lagi yaitu offline dan online editingGampangnya offline tuh yang potong-potong videonya dan nentuin jalan ceritanya, sedangkan online tuh nambahin efek, motion, color grading, dan segala printilan lainnya. 

Kalo kontennya dalam bentuk gambar/foto, berarti diserahkan ke bagian Graphic Design untuk dibuat visualnya. Nah, kalo udah jadi, baru deh ke tahap terakhir yaitu upload kontennya. 

Yah, kira-kira begitu deh keseharian Bang Roy kalo lagi nge-crafting konten. Susah-susah gampang, tapi kalo udah nemuin formula yang pas, pasti jadi lebih lancar. (*/) 

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy