Esensi

SKINCARE BUAT COWOK, ESENSIAL NGGAK SIH?

Nggak ada salahnya buat kita para cowok untuk menjaga kesehatan diri dan juga menjaga penampilan fisik, karena nggak hanya untuk meningkatkan ketertarikan lawan jenis, tapi juga membuat lo lebih PD tentunya.

title

Zaman yang udah semakin maju, mendorong cowok-cowok untuk semakin memperhatikan badan dan penampilan, terutama skincare dan men’s grooming.

FROYONION.COM Civs, pernah nggak lo perhatiin, kok makin banyak cowok-cowok usia produktif yang mampir ke department store buat beli skincare? atau pernah juga nggak lo kepikiran kayak “Kok sekarang temen-temen cowok pada makin banyak yang merhatiin perawatan diri dan penampilan ya?”.

Kalo pernah, tenang Civs, kalian nggak sendirian yang mikir kayak gini. 10 atau 20 tahun yang lalu sih mungkin cowok yang rajin skincare-an punya stigma yang aneh, dan bahkan dianggap laughable. Seorang cewek memang sejatinya lebih erat dikaitkan dengan dunia perawatan kulit, layaknya seperti seorang cowok yang lebih suka dianggap rajin ngerawat mobil / motornya.

Menurut bukti statistik yang gue baca dari sebuah jurnal berjudul Male Grooming: An Ethnographic Research on Perception and Choice of Male Cosmetics, dijelaskan kalo penggunaan kosmetik cowok di tahun 1990 cuma sebesar 4%, sedangkan di tahun 2001 naik signifikan sebanyak 20%. Artinya, penggunaan dan pengembangan kosmetik buat cowok jadi semakin penting, seiring dengan perkembangan zaman juga, Civs.

Gue pribadi sebagai cowok, pada tiga sampai empat tahun lalu memandang deodoran, parfum, dan body wash jadi hal yang esensial. Barang-barang lain di luar itu (kayak face wash, facial cream, serum, moisturizer) nggak gue anggep sebagai barang yang perlu gue pake dan nggak esensial juga. Tapi nyatanya, sekarang gue lebih memandang penting barang-barang itu daripada 3 tahun lalu. Kenapa? Ya karena simply barang-barang itu memang dibutuhkan sebagai penunjang self-image, dan gue yakin udah makin banyak cowok-cowok yang aware akan hal ini.

Terhitung selama hampir setahun ini gue mulai coba rutin pake produk skincare yang belum pernah gue pake sebelumnya, baik buat muka dan juga buat badan. Contohnya ada facial cream, toner, moisturizer, dan juga body lotion. Setelah gue pake beberapa barang itu, jujur memang ada beberapa yang yang bikin gue puas dan ada juga yang nggak. 

Salah satu barang yang jadi favorit gue adalah facial toner merek Korea, hampir setiap hari gue pake itu setelah gue cuci muka, dan gue ngerasa kulit gue bener-bener seger tiap abis pake toner, dan nggak jarang juga ketika ada jerawat muncul gue langsung kompres tuh jerawat pake kapas yang udah ditetesin toner. Nggak tau karena sugesti gue atau emang produknya tokcer, ehhh tuh jerawat cepet banget ilangnya, dan bekas jerawatnya juga nggak separah dibanding kalo jerawat gue pecah sendiri.

Terus, gue juga puas banget sama salah satu produk facial moisturizer, tiap abis pake tuh barang rasanya enak tuh di kulit, berasa kenceng, tapi juga kayak berasa lembut, nahhh kan, sampe bingung gue jelasinnya. Tapi satu hal yang gue nggak suka ketika pake moisturizer adalah tuh barang kerasa lengket kalo lagi dipake, Civs!

Barang yang gue nggak suka ketika lagi dipake jatuh kepada body lotion. Ya, ini tuh alasannya simpel banget, gue nggak suka karena teksturnya licin, ada beberapa lotion yang cepet kering ketika dipake, tapi overall memang licinnya pas lagi dipakein aja, ketika udah 5 menit biasanya langsung menyerap ke kulit jadi nggak terlalu kerasa licin. Tapi buat orang yang gampang keringetan kalo lagi gerah, gue pribadi nggak menyarankan lo sering-sering pake lotion ya, Civs, karena efeknya suka bikin kulit gatel dan bahkan bisa iritasi. Jadi, kalo bisa pakenya ketika kulit lagi agak kering dan jangan di bagian yang gampang kena keringat ye.

Ada juga salah satu influencer / internet personality cowok asal Indonesia yang sering kasih tips-tips dan cerita tentang skincare routine-nya di YouTube, nama doi Lukas Kahn (@lukaskahn di Instagram / LukasKahn di YouTube). 

Di salah satu videonya yang gue tonton, doi bilang, “Pertama yang harus kalian lakuin setelah beraktivitas itu kalian butuh yang namanya double cleansing.”, lebih lanjutnya, doi bilang kalo polusi atau debu yang suka nempel di muka, terutama buat cowok-cowok lebih baik dibersihin dulu pake cleansing oil, terus udahnya baru pake cleanser / cleansing water biasa biar bersihnya lebih efektif, Civs!

Ketika udah selesai double cleansing, kalian bisa pake exfoliating toner / acid toner, Civs. Apa fungsinya? doi bilang, “Acid toner ini mengandung AHA BHA, fungsi yang satu untuk membersihkan sel kulit mati, yang satu lagi masuk ke pori-pori, menghilangkan sisa-sisa kotoran yang ada di pori-pori”. Setelah pake acid toner, lo bisa pake hydrating toner juga.

Tahap selanjutnya, lo bisa pake serum. Fungsi serum ini macem-macem, Civs, ada yang untuk anti-aging, exfoliating, ada juga yang untuk brightening. Semua balik lagi ke preferensi masing-masing yak sesuai kebutuhan!

Nah, tahap keempat itu tahap paling penting katanya, yaitu penggunaan moisturizer. Lukas bilang, bahwa kita bahkan boleh nggak pake tiga step sebelumnya, tapi jangan pernah lupa sama moisturizing. Kenapa tahap ini penting banget? karena setiap kita abis bersihin muka, kandungan minyak alami dan zat-zat di muka juga ikutan luruh, jadi moisturizer berguna untuk menghidrasi kembali kulit muka kita.

Juga ada yang nggak kalah pentingnya sama moisturizer, yaitu sunscreen. Produk sunscreen penting banget dipake sebelum kita beraktivitas di pagi atau siang hari, Civs! berguna banget buat ngelindungin kulit wajah kita dari sinar UV, jadi kulit muka juga nggak gampang rusak apalagi sampe belang kayak zebra.

Kalo diliat-liat, banyak banget ya produk kosmetik buat cowok dari tahun ke tahun. Nggak cuma urusan kulit muka aja, produk kosmetik cowok dan aksesorisnya ada juga yang kayak beard oil, hair clay, body fragrance, dan juga shower scrub. Apapun jenis perawatan dan produknya, udah jelas banget bahwa kaum Adam pun udah saatnya peduli untuk ngerawat diri dan penampilan. Efek positifnya nggak cuma buat badan lo sendiri, tapi juga untuk menunjang kehidupan sosial lo.

Dari artikel dan jurnal yang gue udah baca-baca, ada beberapa alasan di balik pesatnya peningkatan penggunaan men’s cosmetics dan skincare, terutama dalam 10 tahun ke belakang.

Self-image salah satunya. Self-image berperan sebagai stimulus terhadap penggunaan skincare, dan nyatanya, alasan ini berguna sebagai alat untuk meningkatkan tingkat PD seseorang. Nah, untuk case di gue, ini bener banget, Civs. Skincare yang rajin gue pake tentunya ngebuat pandangan terhadap diri sendiri lebih tinggi, gue jadi lebih PD buat tampil di luar rumah!

Terus ada physical attractiveness. Katanya (dan nyatanya) nih ya, Civs, “Literature shows that women are interested in keeping relations with good-looking men.”, ini somehow valid sih. Ya, meskipun nggak semua lawan jenis memandang kita menarik hanya karena kita rajin skincare-an, tapi emang nggak ada salahnya kita aware sama kebersihan dan kesehatan diri sendiri, supaya penampilan lebih menarik!

Ada juga social beliefs. Terkadang, emang tekanan eksternal bisa kuat banget sampe akhirnya kita mutusin untuk nyobain pake skincare. Bisa jadi, lo yang emang nggak tertarik banget pake skincare tapi temen-temen circle lo udah pada nyoba skincare, ehhh, lo jadi ikut-ikutan nyoba.

People live and behave in the way which is supported by the cultural environment. Hence, for fragmented identity construction, the role is most important determinant for consumption especially in the scenario of the postmodern world.” (Kellner, 2003).

Pendapat di atas ini emang ada benernya di zaman sekarang. Banyak orang yang terpengaruh oleh orang lain dalam melakukan sesuatu, hence, makin banyak orang yang ter-influence dan kedepannya akan makin banyak juga yang jadi influencer. Tanpa sadar, mungkin gue juga mulai pake skincare karena alasan ini, bisa jadi, kan.

Terakhir, ada juga yang disebabkan karena advertisement & purchase situation. Hampir sama kayak alasan sebelumnya, bisa jadi alasan buat pake skincare karena kemakan iklan. Secara, makin kesini iklan tuh makin kreatif, Civs, terkadang kita tau kita nggak perlu beli sesuatu, tapi karena iklannya menarik, ehhh kita malah beli karena penasaran. Bisa jadi juga karena situasi, contohnya kayak e-commerce yang makin menjamur dan juga fitur gratis ongkir yang bisa mempengaruhi alasan lo buat beli skincare. Semua hal ini didukung dengan daya beli yang bisa bikin lo terpengaruh buat nyoba pake skincare.

Civs, dari cerita dan penjelasan di atas, skincare ataupun men’s grooming perlahan-lahan mulai jadi hal yang esensial buat banyak cowok. Buat lo yang belom pernah nyobain skincare tapi udah kepikiran buat nyoba, gue sarankan buat beli starter pack dari produk yang sesuai sama keperluan lo. 

Balik lagi ya, kebutuhan kita beda-beda kalo ngomongin skincare, ada cowok yang kulitnya sensitif dan nggak bisa dipakein produk tertentu, ada cowok yang kulitnya nggak terpengaruh buat make bermacam-macam produk, as long as produk itu nggak menyebabkan efek negatif di diri lo, gue rasa skincare itu penting buat terus lo pake. Oya, jangan lupa baca review-nya dulu sebelum beli yak. 

Nggak ada salahnya buat kita para cowok untuk menjaga kesehatan diri dan juga menjaga penampilan fisik, karena nggak hanya untuk meningkatkan ketertarikan lawan jenis, tapi juga membuat lo lebih PD tentunya. So, apa alasan lo untuk nggak mulai pake skincare, Civs? (*/ Garry)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Garry

Content writer Froyonion, suka belajar hal-hal baru, gaming, dunia kreatif lah pokoknya.