Kolom Bang Roy

24 JAM NGGAK CUKUP ATAU KITA YANG NGGAK BIJAK NGATUR WAKTU?

Di kolom yang tayang tiap Senin ini, siapa aja bisa nanya dan bakal dijawab langsung oleh Bang Roy sendiri. Kamu bisa nanya segala macem tema pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan muda-mudi zaman sekarang. Untuk kirim pertanyaan kamu, bisa kirim DM langsung via Instagram @froyonion.

title

Pertanyaan: Gimana ya bang caranya bagi waktu selama kuliah? Misal kalo gue ikut organisasi juga selain kuliah. (@RFIFRMB)

 

Bang Roy menjawab: 

Buat yang nanya nih ye, pengen gue tanya balik. Lu nanya gini nyindir gue apa begimane nih?? Apakah gue terlihat seperti mahasiswa baek-baek yang jago ngatur waktu dan aktif bener di organisasi? 

Karena jawabannya enggak bray! Gue kuliah aje kerjaannye nongskuy-nongskuy ampe subuh. 

Tapi gapapa deh, gue hargai pertanyaan lo. Tapi janji jangan kecewa ye sama jawaban gue di bawah. Cuman seandainya gue waktu itu kuliah bener, mungkin ini yang bakal gue lakuin.

Pertama, sadari kalau kita punya kendali penuh atas waktu yang kita punya. Dengan begitu kita akan jadi lebih aware kalau sebenernya bukan 24 jam yang nggak cukup, tapi mungkin kita yang masih kurang bijak untuk nentuin kegiatan-kegiatan yang harus kita lakuin dalam satu hari. 

Gue ngutip dari Bang Ali Abdaal di YouTube yang bilang kalau penting banget untuk nentuin daily highlightalias kegiatan terpenting di satu hari. Misal kayak hari ini, daily highlight gue adalah main catur di pos ronda sama bapak-bapak komplek ntar malem. Nah, karena gue tahu apa kegiatan terpenting yang menurut gue harus gue lakukan hari ini, jadinya gue bisa lebih fokus sama jadwal harian gue. 

Karena menurut gue, makin penuh jadwal harian lo makin pusing juga. Ya nggak sih? Gue sih begitu ya. Kalau isi semua kegiatan di kalender harian, rasanya satu hari kok penuh amat. Pada akhirnya kalau ada kegiatan yang nggak sempet dilakuin bisa menimbulkan rasa bersalah juga. Makanya, mulai hari ini isi jadwal harian lo sama daily highlight aja supaya lo nggak cepet burn out sama jadwal sendiri.

Kedua, sebagai mahasiswa godaan terbesar dalam membagi waktu itu cuma dua: kebanyakan kegiatan atau nggak ikut kegiatan sama sekali. Jujur gue sih tipe yang ke dua. Tapi banyak juga temen-temen gue masa kuliah yang masuk ke tipe pertama.

Masa-masa kuliah emang cocok banget buat ngembangin diri, mencari jati diri, dan memperluas networking. Makanya kampus juga pasti punya banyak organisasi untuk mewadahi minat mahasiswanya. Ketika lo baru masuk jadi mahasiswa, mungkin ada acara pameran organisasi kampus yang akan berusaha narik lo jadi anggota mereka.

Pesen gue adalah, lo harus tahu bener lo sukanya apa. Misal lo punya banyak hobi, katakanlah lo hobi bola, bulu tangkis, basket, sama nge-band. Nah, karena lo udah tahu hobi lo apa aja, langkah selanjutnya adalah untuk mapping organisasi kampus lo ada apa aja. Misal ternyata di kampus lo nggak ada organisasi bola. Jadi sekarang pilihan lo tinggal bulu tangkis, basket, dan band. 

Kuncinya ada di lo sendiri, lo yang tahu minat terbesar lo di mana. Dari tiga hobi itu, saran gue pilih aja salah satu yang bener-bener lo cinta mati. Yang bikin lo ngerasa kalo lo nggak ngelakuin itu lagi kayaknya hidup lo hampa bener. Kalau udah yakin, langsung gas aja masuk ke organisasi yang lo pengen. 

Intinya know your limittahu kapasitas lo sebesar apa. Lo yang paling tahu 100% lo segimana. Kalau ternyata ikut satu organisasi masih memenuhi 70% dari kapasitas lo, ya udah ikut organisasi lain supaya lo mencapai 100% itu. 

Cuman jangan lupa juga kalau tujuan utama buat kuliah ya belajar. Jangan sampe lo ikut organisasi mulu sampe jadi budak proker tapi IPK lo nasakom, alias nasib satu koma!

Ketiga, musuh terbesar dari skill membagi waktu yang baik adalah procrastination, alias kebiasaan nunda-nunda. Pasti lo juga pernah deh ada tugas kuliah yang lo tunda-tunda sampe hari-H deadline dan akhirnya lo sendiri yang uring-uringan waktu mau ngumpulin. Kebiasaan menunda ini bisa terjadi karena manusia punya resistancealian hal-hal yang menahan lo untuk jadi produktif. 

Uniknya resistance nggak bakal muncul waktu lo main Valoran sama temen-temen atau waktu lo goler-goleran di kasur. Justru resistance ini muncul waktu kita pengen jadi lebih produktif dengan ngelakuin hal-hal yang lebih berfaedah, misal baca buku, belajar skill baru, ngerjain tugas, kerja, dan sebagainya.

Salah satu cara untuk melawan resistance adalah dengan menerapkan ‘Parkinson’s Law’. Widih kek orang bener aja gue tahu beginian. Tapi ini keren dan mungkin bermanfaat buat lo. Singkatnya ‘Parkinson’s Law’ bilang kalau semakin panjang waktu yang kita luangkan untuk satu kegiatan, maka makin nggak efektif waktu itu. 

Misal lo luangin waktu untuk ngejain tugas dari jam 7 pagi sampe 7 malem. Jelas lo bakal nunda, main game dulu, nongkrong dulu, tidur dulu, sampe akhirnya lo baru kerjain jam 6 sore. 

Kalo kayak begitu kan berarti banyak banget waktu yang kebuang. Nah, mending lo luangkan waktu secukupnya aja. Kalau lo luangin waktu buat nugas cuma dari jam 6 sore sampai 7 malam, pasti akan jadi jauh lebih efektif dan lo akan lebih susah untuk ke-distract dengan hal lain. 

Keknya cukup sekian tips mengatur waktu dengan baik untuk lo yang lagi kuliah. Tapi jangan terpaku sama apa yang gue sampein aja ya. Soalnya belajar ngatur waktu itu proses seumur hidup kok. Bahkan sekarang gue juga masih belajar. Semoga tips di atas bisa membantu yak.

Udah ye, gue mau main catur dulu ama bapak-bapak komplek. Chuakksss~ (*/)

  • whatsapp
  • twitter
  • facebook
  • remix
Penulis

Bang Roy

Bang Roy